Penyakit demam berdarah masih merajalela di mana-mana. Bahkan banyak yang meninggal dunia akibat penyakit dari nyamuk ini. Dari fenomena ini, banyak orang yang rela lakukan segala cara untuk mengusir nyamuk supaya diri dan keluarganya terlindungi dari demam berdarah.

Membaca artikel di internet adalah salah satu cara untuk mencari tahu bagaimana cara mengusir nyamuk. Namun sayangnya, banyak info tidak akurat tentang metode untuk membasmi serangga tersebut. Nah, contohnya seperti di bawah ini yang termasuk mitos untuk menangkal nyamuk.

Menghindari gigitan nyamuk dengan konsumsi makanan tertentu

Dari dulu hingga kini, banyak orang percaya kalau konsumsi makanan yang mengandung vitamin B bisa menghindari diri dari gigitan nyamuk. Misalnya saja seperti bawang putih.

Konsumsi makanan kaya vitamin B [Sumber Gambar]
Tapi, menurut Presiden Asosiasi Pengendalian Nyamuk Amerika, StanCope, hal tersebut hanyalah mitos. Pasalnya, nyamuk bisa menggigit tubuh manusia dikarenakan jumlah karbondioksida yang keluar. Selain itu, metabolisme dari tubuh manusia juga ikut mempengaruhi.

Beberapa tanaman yang bisa mengusir nyamuk

Demi mengusir nyamuk tanpa menimbulkan polusi, tak sedikit masyarakat memilih untuk menanam tumbuhan saja. Salah satunya adalah tanaman citronella. Ya, dari beberapa artikel mengungkapkan, jika citronella mampu menangkal nyamuk karena baunya yang tidak disukai oleh serangga tersebut.

Tanaman Citronella [Sumber Gambar]
Tapi, cara ini nyatanya tidak berfungsi sob. Sebab, dilansir dari okezone.com, kalau tanaman itu bisa membasmi nyamuk jika dibakar. Kalau tidak dibiarkan dan hanya ditanam saja, malah membuat serangga kecil itu bersarang di sana.

Semprotan serangga mampu melindungi kita dari gigitan nyamuk

Obat semprot pembasmi nyamuk ternyata tak seampuh yang kita bayangkan Sahabat Boombastis. Alasannya karena banyak nyamuk yang tetap bertahan meskipun sudah disemprot berkali-kali.

Menyemprot nyamuk [Sumber Gambar]
Lalu, bahan-bahan yang terkandung di dalam semprotan seperti DEET (diethyl-meta-toluamide), Picaridin, minyak lemon eucalyptus (OLE) atau p-menthane-diol (PMD) hanya ampuh membunuh nyamuk jika diterapkan di luar ruangan. Selain itu, komposisi bahan tadi juga berbahaya bagi pernafasan jika sudah terhirup. Jadi, bisa dibilang jika obat semprot ini tidak direkomendasikan untuk membunuh serangga tersebut.

Lampu elektrik serangga yang katanya efektif menangkap nyamuk

Banyak iklan yang mempromosikan lampu elektrik untuk menangkap dan membunuh nyamuk. Bahkan, untuk menarik peminat, mereka membuktikan dengan banyaknya nyamuk yang tertangkap oleh lampu tersebut. Tapi, kenyataannya tidak seperti itu kok.

Lampu pengusir nyamuk [Sumber Gambar]
Dalam penelitian para ahli di Universitas Notre Dame, lampu elektrik hanya menangkap serangga tidak penting seperti ngengat dan kumbang. Sedangkan nyamuk hanya tertangkap sebanyak 4,1%.

BACA JUGA : Demam Berdarah Mulai Menyerang, 5 Benda Rumahan Ini Bisa Basmi Nyamuk

Itulah cara menangkal nyamuk yang ternyata hanyalah mitos. Mungkin, hal-hal di atas bisa menjawab mengapa Sahabat Boombastis masih digigit nyamuk sampai saat ini. Jadi, alangkah baiknya kita mengurangi cara-cara di atas untuk menghindari serangga satu ini. Cara mudahnya adalah dengan melaksanakan 3 M (Menguras, Menutup, Menimbun) yang tentunya bisa mengurangi perkembangbiakan nyamuk.