Trending

Caleg Ini Hentikan Aliran Air dari Sumur Miliknya Setelah Gagal, Ternyata Ini Alasannya

Masih banyak daerah di Indonesia yang tidak mendapatkan akses air bersih dengan mudah. Seperti para warga Cisiru, Kelurahan Suralaya, Kota Cilegon, Provinsi Banten. Beberapa waktu belakangan, mereka ketar-ketir lantaran aliran air bersih ke daerah mereka dihentikan. Bukan oleh pemerintah, melainkan oleh pemilik sumur bor yang mengalirkan air bersih ke rumah-rumah warga.

Pemilik sumur tersebut diketahui merupakan seorang calon legislatif (caleg). Ia disebut menghentikan aliran air dari sumurnya karena tak mendapatkan suara yang cukup untuk menduduki kursi legislatif. Lalu, apakah benar karena itu ia menghentikan akses air bersih kepada warga? Ternyata begini kisahnya.

Putus Aliran Air Setelah Kalah Nyaleg

Sosok Sumedi Madasik [Sumber Gambar]
Sumedi Madasik adalah Caleg DPRD PKS Kota Cilegon yang maju untuk Dapil Kota Cilegon 4. Hanya mendapat 686 suara di Pemilu 2024 dan kalah dari pesaingnya, berakhir ia tak bisa menduduki kursi legislatif. Ia disebut memutus aliran air dari sumur bor miliknya ke pemukiman warga Cisiru. Warga menduga Sumedi kecewa karena kalah nyaleg. Sebab, ia memutuskan aliran air itu sekitar satu minggu setelah hari pemilihan umum.

Nombok Sampai 4 Juta

Sumedi kemudian menjelaskan mengapa ia memutuskan aliran air dari sumur bor miliknya. Ternyata, sudah sekitar 4 tahun, Sumedi membantu mengalirkan air bersih dari sumur bornya 2 km ke masyarakat. Ia meminta bantuan warga untuk memberikan iuran sebesar Rp10 ribu per kubik untuk biaya listrik pompa dan perawatan pompa, masing-masing sebesar Rp5 ribu.

Ilustrasi air bersih [Sumber Gambar]
Setiap bulannya, biaya yang terkumpul dari warga sekitar Rp1,5-2 juta, padahal biaya listriknya saja Rp4-4,5 juta per bulan. Sehingga, sejak bulan Maret 2019, Sumedi harus nombok biaya listrik Rp2-2,5 juta per bulan menggunakan uang pribadinya.

Kecewa Karena Tak Terpilih

Tidak hanya memberikan subsidi biaya listrik hingga Rp4,5 juta per bulannya, Sumedi juga mengeluarkan banyak biaya untuk modal kampanye nyaleg. Ia pun mengaku bahwa sudah tak sanggup jika harus terus membiayai sebanyak itu.

Tak mendapatkan banyak suara [Sumber Gambar]
Setelah kontribusinya kepada warga, sebenarnya Sumedi berharap warga memilihnya dalam pemilu. Namun, hasilnya tak sesuai harapannya. Ia tak bisa menduduki kursi DPRD. Memang ada kekecewaan, namun ia mengatakan bahwa Sumedi bukan melepas saluran airnya, hanya menutup sementara.

BACA JUGA: Hampir Jual Ginjal, Begini Jatuh Bangun Perjuangan Caleg yang Ingin Jadi Wakil Rakyat

Sudah bertahun-tahun membantu warga, Sumedi akhirnya harus menghentikan sementara bantuannya untuk mengalirkan air bersih kepada warga. Semoga, secepatnya warga Cisiru bisa mendapatkan air bersih kembali.

Share
Published by
H

Recent Posts

Kecelakaan Bus Siswa SMK Lingga Kencana Depok, Diduga Rem Blong

Kecelakaan maut yang melibatkan bus, mobil, dan motor terjadi di Subang, Jawa Barat. Bus tersebut…

6 days ago

Epy Kusnandar Ditangkap karena Penyalahgunaan Narkoba, Ia Diduga Mengalami Depresi

Penyalahgunaan narkoba di kalangan artis sudah berkali-kali terungkap, salah satunya yang baru saja terjadi adalah…

1 week ago

3 Fakta Pernikahan Rizky Febian dan Mahalini, Cincin hingga Mualaf

Dua penyanyi Indonesia tengah berbahagia, tepatnya Rizky Febian dan Mahalini, sebab mereka baru saja mengikat…

1 week ago

Pecahkan Rekor! Brigjen Aulia Dwi Nasrullah Jadi Jenderal Bintang 1 Termuda

Belakangan nama Brigadir Jenderal (Brigjen) Aulia Dwi Nasrullah menjadi sorotan publik karena prestasi yang ia…

2 weeks ago

Sejarah Panjang Sepatu BATA, Setia Temani Langkah Masyarakat Indonesia

Masyarakat Indonesia dikagetkan dengan berakhirnya produksi Pabrik Sepatu BATA yang bermarkas di Purwakarta, Jawa Barat.…

2 weeks ago

Virzha Tiba-Tiba Menikah, Banyak Netizen Salfok dengan Istri yang Begitu Cantik

Patah hati tampaknya tengah dialami para fans juara ketiga Indonesian Idol musim ke-8 sekaligus vokalis…

3 weeks ago