Siapa pun tahu bahwa pemerintah Korea Utara di bawah kepemimpinan Kim Jong Un, menerapkan sensor yang ketat terhadap rakyatnya. Meski demikian, bukan berarti mereka tertutup pada hal-hal yang baru, seperti teknologi misalnya. Dikutip dari suara.com, pemerintah setempat baru-baru ini merilis sebuah ponsel pintar bernama Pyongyang 2425 yang didesain khusus untuk negara tersebut.

Layaknya smartphone pada umumnya, ponsel tersebut juga disematkan beberapa teknologi canggih yang menjadi kebutuhan pengguna. Salah satunya adalah fitur wireless charging yang memang tergolong baru pada saat ini. Meski telah merilis ponsel sendiri untuk rakyatnya, sejumlah hal di bawah ini buktikan rakyat Korea Utara tak sepenuhnya menikmati kebebasan.

Ponsel dengan fitur masa kini yang diproduksi oleh Cina

Kehadiran Pyongyang 2425 ternyata bukanlah murni dari pemerintah Korea Utara sendiri. Sebagai sesama negara yang berideologi komunis, Cina ternyata menjadi produsen daripada ponsel dalam negeri tersebut. Hal ini terkuak oleh temuan media Korea Selatan yang bernama Daily NK.

Desain mirip iPhone X dan didukunh sejumlah teknologi modern [sumber gambar]
Laman suara.com menuliskan, ponsel tersebut benar-benar dibuat di Cina karena terlihat dari nomor serialnya setelah dilakukan pengecekan. Menurut asumsi para ahli, negeri tirai bambu itu bertindak hanya sebagai manufaktur saja. Sementara pihak Korea Utara yang memasukkan software buatan mereka.

Penggunaan yang berada di bawah kontrol ketat pemerintah

Sayang, keberadaan ponsel tersebut nyatanya tak menjamin bahwa masyarakat bisa menggunakan sesuka hatinya. Campur tangan dan kontrol ketat khas Korut terbukti masih mendominasi Pyongyang 2425. Dalam hal dasar koneksi ke internet, pengguna tidak bisa melakukan sambungan WiFi asing dan tak diberi akses untuk membuka kamera dan mengganti ringtone.

Ponsel yang hanya bisa tersambung ke jaringan intranet bernama Mirae [sumber gambar]
Sebagai gantinya, pemerintah menyediakan jaringan intranet (khusus dalam negeri) bernama Mirae. Lewat sambungan yang dirancang oleh pemerintah tersebut, pengguna akan dipaksa (atau mungkin terpaksa) untuk menikmati bermacam propaganda pemerintah Korut melalui layar ponsel Pyongyang 2425.

Memasang aplikasi yang harus dilakukan oleh teknisi khusus

Belum cukup, campur tangan pemerintah juga mendominasi dalam hal pemasangan aplikasi dalam ponsel tersebut. Sebelumnya, program seperti aplikasi bahasa China dan Inggris, ensiklopedia yang sudah mendapat izin dari pemerintah Korea Utara, dan aplikasi cuaca, sudah lebih dahulu terpasang di dalam Pyongyang 2425.

Ponsel yang aplikasinya hanya bisa diinstal oleh teknisi khusus [sumber gambar]
Ada pula aplikasi reader yang mirip Apple Books, namun isinya hanya khusus bacaan yang dikeluarkan pemerintah Korea Utara. Ironisnya, software tersebut hanya bisa dipasang secara khusus oleh teknisi resmi yang ditunjuk. Oleh sebabnya, pengguna ponsel Pyongyang 2425 harus ke toko dan meminta untuk memasang aplikasi yang diinginkan.

BACA JUGA: Aturan Kecil Tapi Aneh dari Korea Utara yang Jarang Didengar

Alih-alih gembira dengan adanya ponsel buatan dalam negeri sendiri, warga Korea Utara harus menerima kenyataan bahwa mereka sejatinya masih belum bisa menggunakannya secara bebas. Ironis memang. Seandainya hal tersebut terjadi di Indonesia, kira-kira masih ada berita hoax nggak ya?