Bagi insan sepak bola Indonesia, tentunya Joko Driyono a.k.a Jokdri adalah sosok yang sangat familiar di ingatan. Apalagi untuk mereka yang selama ini mengikuti kasus pengaturan skor, tentu hafal betul bagaimana sepak terjang bapak satu ini. Ngomong-ngomong tentang mantan Plt Ketua Umum PSSI ini, kira-kira bagaimana kabarnya ya? Seperti yang kita ketahui dahulunya dirinya sempat terjaring oleh Satuan Tugas Anti Mafia Bola terkait kasus pengaturan skor bola di Indonesia.

Apakah bapak berkacamata ini sudah resmi masuk kurungan, atau malah tiba-tiba menjadi peternak Lele? Entahlah, dari desas-desus yang ditangkap Boombatis tentang dirinya, dikabarkan pria asal Jawa Timur ini sedang menjalani kehidupan jauh dari kata enak. Bahkan terlihat ‘menyedihkan’ lantaran diganjar pasal berlapis dan berpotensi menerima hukuman berat. Benarkan seperti itu? Yuk mari bersama kita lihat kabarnya di ulasan berikut ini.

Joko Driyono tengah berurusan dengan pihak pengadilan

Menjawab apa yang menjadi pertanyaan di awal tadi, kabar Joko Driyono saat ini adalah tengah menghadapi persidangan. Tercatat, pria asal Ngawi ini sudah dua kali melaksanakan kegiatan tersebut. Menurut laporan yang dilansir Boombastis dari Jawapos.com, sidang pertama yang dihadapi oleh Jokdri mempunyai agenda berupa pembacaan dakwaan.

Joko driyono jalani persidangan [Sumber Gambar]
Dan yang kedua adalah tentang mendengarkan keterangan saksi. Namun, hal tersebut tidak berjalan lancar dan harus rela ditunda lantaran pihak saksi dari Satgas Anti Mafia Bola tidak dapat hadir. Akhirnya, sidang Jokdri tersebut akan dilanjutkan di akhir bulan Mei nanti.

Hotel Prodeo Polda Metro Jaya menjadi tempatnya tinggal

Masih berbicara tentang mantan Plt Ketum PSSI ini. Hotel Prodeo di Polda Metro Jaya dikabarkan kini menjadi tempat Jokdri tinggal. Rumah tahanan tersebut sudah ditempatinya sejak, dirinya resmi ditangkap pada 25 Maret 2019. Kalau dihitung-hitung sampai dengan saat ini, pria Ngawi telah tinggal di sana selama 14 hari.

Jokdri ditanggkap [Sumber Gambar]
Dilansir Boombastis dari laman Viva.com, kabarnya durasi penahan Jokdri hanya sampai 20 hari saja. Meski begitu, tidak menutup kemungkinan ditambah lantaran kasusnya yang terlihat masih alot. Tercatat sebelum statusnya menjadi terdakwa seperti sekarang, Jokdri sudah 5 kali diperiksa oleh Satgas Antimafia Bola di Direktorat Reserse Kriminal Umum, Mapolda Metro Jaya.

Pria asal Ngawi ini dijeret dengan pasal berlapis

Dalam kasusnya ini, Joko Driyono bisa dibilang saat ini tengah menghadapi pasal berlapis. Di mana menurut pemberitaan Tirto.id, pria berkacamata ini didakwa oleh Hakim dengan tiga pelanggaran. Pertama didakwa, melanggar Pasal 363 ayat (1) ke-3 dan ke-4 karena mengambil barang bukti. Lalu melanggar Pasal 235 juncto Pasal 231 juncto Pasal 55 ayat (1) KUHP, subsidiair Pasal 232 juncto Pasal 235 juncto Pasal 55 ayat (1) karena menghancurkan barang bukti.

Jokdri di ruang sidang [Sumber Gambar]
Ketiga atau terakhir di jerat, Pasal 221 ayat (1) ke-2 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 karena menghalangi penyidikan. Berkat kondisi tersebut, Joko Driyono terancam akan mendapatkan hukuman selama 7 tahun. Selain namanya, beberapa pengurus PSSI seperti Komisi Disiplin PSSI Dwi Irianto, sampai anggota Komite Eksekutif PSSI Tjan Ling Eng kasusnya juga telah diserahkan kepada kejaksaan.

BACA JUGA: Akhir Tragis Vigit Waluyo, ‘Si Dalang’ Praktek Pengaturan Skor di Sepak Bola Indonesia

Yaa begitulah tadi kabar mengenai Joko Driyono. Meski kasusnya belum menemui titik terang, besar harapan bapak-bapak berkacamata ini mendapatkan yang terbaik terkait kasusnya. Dan semoga setelah tindakan-tindakan tegas kepada ‘perusuh’ sepak bola nasional ini, PSSI bisa lebih baik dan hadirkan olahraga jauh lebih hebat lagi