in

Dikeroyok Tanpa Baju Hingga Dibunuh, 3 Peristiwa Miris Ini Terjadi Akibat Utang Piutang

Dari dulu sepertinya utang memang membawa bencana, khususnya untuk orang yang meminjamkan. Bahkan banyak orang yang tak tahu diri setelah ditagih oleh si pemilik uang. Contohnya saja marah-marah tak jelas dan bikin orang yang meminjamkan uang jadi takut sendiri untuk menagihnya.

Kejadian yang tak kalah bikin geleng-geleng kepala ada di bawah ini. Tapi bedanya, peristiwa yang bakal Boombastis.com suguhkan ini berakhir tragis. Dan ada juga yang berujung pertumpahan darah.

Dikeroyok tanpa baju karena menagih utang

Peristiwa yang tak kalah miris adalah berada di Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan. Siswa SMP bernama Riska dikeroyok oleh ketiga temannya di depan sekolah mereka. Parahnya, Riska dihantam habis-habisan tanpa mengenakan pakaian.

Siswa SMP dikeroyok [Sumber Gambar]
Dikutip dari Tribun Pinrang, jika salah satu pelaku berinisial N mempunyai utang sebesar Rp75 ribu dan lama sekali tak dibayar. Sehingga Riska pun mengunggah foto si N di media sosial dengan kata-kata kotor. Nah, dari sanalah, N dan teman-temannya mengeroyok Riska dengan membuka bajunya terlebih dulu.

Seorang guru rela jadi pengamen karena terlilit utang

Seorang guru di Purwakarta bernama Afif Afiatullah rela menjadi pengamen demi menutupi semua utangnya. Tunggakan yang menumpuk ini terjadi lantaran usaha sampingannya menjual baju gagal total. Dan juga ijazahnya sebesar Rp6 juta belum ditebus karena kendala administrasi. Tapi sayangnya, mengamen tidak cukup untuk menutupi semua pinjamannya sehingga ia sempat untuk memakai tabungan para siswa.

Guru jadi pengamen bersama Dedi Mulyadi [Sumber Gambar]

Mendengar hal ini, Bupati Purwakarta yaitu Dedi Mulyadi memberikan bantuan untuk menebus ijazahnya. Ini beliau lakukan supaya Pak Afif bisa tenang bekerja untuk mendidik anak muridnya. Wah, sungguh mulia ya Bupati satu ini.

Tak punya uang untuk bayar utang, keponakan tega menghabisi nyawa tantenya sendiri

Salah satu cerita miris terakhir akibat utang piutang adalah yang dialami oleh Beti. Wanita 45 tahun tersebut tewas di tangan tiga orang suruhan dari keponakannya sendiri. Gidion Meldina, otak dari pembunuhan ini tega membunuh tantenya sendiri lantaran ia tidak mempunyai cukup uang untuk membayar utangnya kepada sang tante.

https://www.facebook.com/yuni.rusmini/posts/2569031949779176

Jadilah ia berani membunuh bibinya sendiri dan membuang mayatnya ke Tebing Baru Taman Nasional Bukit Barisan Selatan. Untungnya, pihak kepolisian dengan sigap menangkap Gidion dan teman-temannya yang berusaha kabur. Sehingga kini mereka berada di kepolisian dan masih diputuskan apa hukuman yang pantas untuk keempat orang tersebut.

BACA JUGA : Ironis, 5 Keluarga ini Memutuskan Bunuh Diri Bersama Karena Terlilit Utang

Miris. Begitulah kata yang bisa diungkapkan ketika melihat beberapa kejadian di atas. Hanya karena utang, masalah menjadi semakin dibesar-besarkan. Padahal, dengan cara kekeluargaan akan lebih cepat terselesaikan ketimbang harus memilih jalan seperti di atas.

Written by Firdha

Firdha Rahma, dilahirkan di Kota Malang tanggal 5 Agustus 1994. Ia tergabung di Boombastis.com sejak bulan Desember 2017. Perempuan bermata sipit ini suka sekali warna merah dan hewan yang bernama kucing. Dia mempunyai hobi menonton film segala genre, menulis dan baca-baca artikel tentang teknologi ponsel yang terbaru.
Punya hobi menulis sejak SMK, tapi belum begitu aktif di dunia blog. Nah, karena kuliah ada sedikit waktu senggang jadi kegiatan menulis bisa diterapkan kembali ke dalam blog. Blognya berisi tentang travelling, kuliner dan review film.

Leave a Reply

Meski Sering Kena Hujatan, 4 Hal Ini Membuat Atta Halilintar Layak Dijadikan Sebagai Panutan

Bikin Nyesek, Remaja Ini Kehilangan Wajahnya Hanya Gara-gara Putus Cinta