Mengingat Fenomena Penembak Misterius (Petrus) yang Pernah Menggegerkan Indonesia di Tahun 80-an

oleh Adi Nugroho
14:30 PM on Nov 9, 2015

Indonesia pernah mengalami masa kelam di tahun 1980-an. Saat ini penembakan-penembakan sering terjadi. Mayat bergelimpangan di pinggir jalan atau kebun dengan kondisi mengenaskan. Biasanya ada luka tembak dan tubuh terikat dengan tali yang sangat kuat. Masyarakat pada tahun 1983-1985 menyebut peristiwa ini sebagai Petrus atau Penembak Misterius.

Fenomena penembakan ini menjadi kontroversi yang hebat di masa lalu. Meski demikian tidak ada pihak yang bisa menentangnya. Masalahnya, proyek Petrus ini dilaksanakan oleh anggota TNI (meski tidak pernah mengakui) atas titah dari presiden yang saat itu berkuasa. Dalam hal ini Pak Soeharto.

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

Untuk Mengingat seperti apa kejamnya Petrus, mari kita simak bersama-sama ulasannya berikut ini!

Pembasmian Penjahat-Penjahat Kelas Teri yang Meresahkan

Tujuan utama dari Petrus adalah membasmi penjahat kelas teri seperti preman, maling, juga bandar judi. Penjahat kelas kakap yang berdasi tidak. Biasanya penjahat ini akan dijemput oleh sekelompok orang dari militer dan dibawa ke tempat yang sepi. Di sana penjahat akan disiksa dan ditali tubuhnya menggunakan simpul clove hitch (hanya orang terlatih yang mampu melakukannya).

Pembasmian Penjahat-Penjahat Kelas Teri yang Meresahkan [image source]
Pembasmian Penjahat-Penjahat Kelas Teri yang Meresahkan [image source]
Setelah disiksa biasanya penjahat akan langsung ditembak di tempat. Setelah itu penjahat akan ditinggalkan begitu saja di jalanan atau kebun. Penembakan ini dianggap sebagai salah satu cara paling cepat untuk membasmi banyak penjahat. Meski caranya salah dan tentu saja melanggar HAM.

Penjahat Ketakutan dan Sering Terjadi Salah Tembak

Selama dua tua tahun, penjahat di Indonesia terutama di daerah operasi Petrus seperti provinsi di Jawa banyak yang bersembunyi. Atau jika tidak mereka akan ke rumah sakit untuk menghilangkan tato. Banyak dari mereka ketakutan karena tato dianggap sebagai salah satu simbol penjahat di Indonesia. Bahkan sampai sekarang.

Penjahat Ketakutan dan Sering Terjadi Salah Tembak [image source]
Penjahat Ketakutan dan Sering Terjadi Salah Tembak [image source]
Orang yang melakukan operasi ini juga kadang salah tangkap. Akhirnya banyak orang yang sebenarnya bukan penjahat atau mantan penjahat harus rela mendapatkan timah panas. Total selama dua tahun nyaris seribu orang penjahat dan diduga penjahat mati dengan mengenaskan tanpa tahu siapa pembunuhnya.

Antara Pelanggaran HAM dan Kemauan Masyarakat

Penembakan tanpa adanya proses pengadilan terlebih dahulu adalah tindakan melanggar hukum. Bahkan melanggar HAM. Namun karena pelakunya orang dari organisasi militer hal ini akan susah untuk diungkap. Pun mereka melakukannya secara diam-diam dan penduduk tidak tahu-menahu, hingga pagi mendapatkan kiriman mayat.

Antara Pelanggaran HAM dan Kemauan Masyarakat [image source]
Antara Pelanggaran HAM dan Kemauan Masyarakat [image source]
Biasanya saat mayat ditemukan akan terselip amplop berisi uang dengan nominal sekitar Rp. 20.000. Uang ini harus digunakan untuk biaya penguburan mayat. Penduduk biasanya menjuluki mayat sebagai “bandeng”.

Fenomena Petrus memang mengerikan. Namun di sisi lain penduduk juga lebih merasa aman. Pasalnya mereka menyetujui jika penjahat lebih baik mati dari pada meresahkan masyarakat. Fenomena Petrus seperti buah simalakama yang dimakan atau pun tidak tetap menghasilkan petaka.

Pembungkaman Media Hingga Sejarah Kelam Lenyap

Pada tahun 1983-1985, media benar-benar dibungkam oleh pemerintah. Mereka dilarang untuk mengabarkan hal-hal terkait Petrus. Pemerintah yang kala itu dipimpin oleh Pak Soeharto ingin masyarakat segera lupa dengan hal mengerikan ini. Dengan begitu kejahatan dan pelanggaran HAM tidak akan membuat pemerintah jadi mengalami kesusahan.

Pembungkaman Media Hingga Sejarah Kelam Lenyap [image source]
Pembungkaman Media Hingga Sejarah Kelam Lenyap [image source]
Selain itu, di buku-buku sejarah yang ada di sekolah tidak akan muncul peristiwa ini. Petrus adalah borok yang ingin ditutup oleh pemerintah dan masyarakat harus lupa. Hingga saat ini belum ada kejelasan siapa saja yang harus bertanggung jawab dan harus diadili. Petrus lenyap dan menguap meski ceritanya masih terdengar sangat menyeramkan.

Sebuah Ironi yang Terus Mengakar di Indonesia

Di era modern seperti ini Petrus telah menjelma menjadi bentuk yang lain. Pada pemerintahan SBY, dibentuklah Densus88 yang akan menyergap hingga membunuh orang yang dicurigai sebagai teroris. Selain itu, orang-orang dari kaum militer juga kerap menggunakan senjata untuk membunuh rakyat dengan arogansi yang tinggi.

Sebuah Ironi yang Terus Mengakar di Indonesia [image source]
Sebuah Ironi yang Terus Mengakar di Indonesia [image source]
Petrus atau sejenisnya hanya menghabisi sesuatu yang kecil. Tidak sesuatu yang besar. Coba jika penjahat berdasi yang lebih rakus dibasmi. Maka tidak akan ada yang berani korupsi di Indonesia. Sayangnya para tikus yang gemar memakan uang negara terlalu kuat dibanding penegak hukum mana pun di Indonesia.

Pembunuhan dengan dalih apa pun adalah hal yang mengerikan. Terlebih membunuh secara brutal dan meresahkan banyak orang. Meski niatnya membuat masyarakat jadi aman. Petrus adalah fenomena paling mengerikan di mana nyawa hanya seharga satu butir peluru.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri
BACA JUGA