Perhelatan olahraga se-Asia semakin panas, walaupun pertandingan sudah semakin mendekati penutupan, perebutan emas masih membuat semangatpara atlet menggebu. Berbicara tentang medali, bukti penghargaan ini memang tidak seluruhnya terbuat dari batangan emas, namun tetap saja punya harga fantastis jika diukur dalam rupiah.

Melansir cnbcindonesia.com, setiap olimpiade yang digelar ada standard tersendiri mengenai medalinya. Untuk medali emas yang menjadi hadiah bagi para atlet posisi pertama mengandung kadar emas sebesar 6 gram, yang dicampur dengan perak sebesar 494 gram, jadi bukan 100% emas murni ya.

Medali emas Asian Games [Sumber gambar]
Jika diuangkan dengan jalan buyback (beli balik) PT Logam Mulia, emas itu bisa dilepas dan dihargai Rp 555.000 per gram. Sehingga jika dijumlah akan setara dengan Rp 3,33 juta. Sedangkan kandungan perak yang ada di dalamnya semua dihargai  Rp 3,26 juta. Jadi, jika ditotal secara keseluruhan, para jawara peraih medali emas bisa mendapat uang  Rp 6,59 juta.

Cerita unik lagi di balik medali ini adalah desainnya. Sang desainer di balik medali ini adalah Elysa Munster dan Sera Prestasi, sosok muda berprestasi alumni alumni Universitas Multimedia Nusantara (UMN) di PT. RDM Licensing & Marketing. Medali ini menggabungkan kedua elemen official logo dan maskot Asian Games, dikemas dalam desain batik Asmat, Jakarta, dan Palembang. Keseluruhan jumlah medali yang diperebutkan ada 5.600 buah, yang terdiri dari 1.700 medali emas, 1.700 medali perak, dan 2.200 medali perunggu.

Desain medali Asian Gemes [Sumber gambar]
Harga medali tersebut sebenarnya tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan bonus yang dijanjikan pemerintah kepada para atlet maupun pelatih. Menpora Imam Nahrawi sendiri sudah membuat klarifikasi bahwa per medali  emas akan ada bonus 1,5 milyaran baik untuk perorangan, double, ataupun regu.

Tetapi jika dipikir ulang, perjuangan dan usaha para atlet untuk membela Indonesia di ajang dunia lebih layak diapresiasi. Jika pun mereka  pada akhirnya meraih medali –entah emas, perak, atau perunggu, itu hanyalah bonus dari sebuah kerja keras. Bagi yang belum mendapat medali juga tetap didukung, semoga di lain kesempatan mereka bisa memberikan yang lebih baik untuk Indonesia.