Meski aparat kepolisian kerap dipandang minor oleh masyarakat karena ulah sebagian oknumnya, toh masih banyak kisah-kisah harum tentang penegak hukum tersebut di tengah-tengah masyarakat. Salah satunya adalah sosok Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Ahmad Untung Surianata atau Untung Sangaji.

Sumber dari regional.kompas.com menuliskan, dirinya mulai dikenal sebagai anggota Polisi yang berhasil menembak pelaku bom bunuh diri di kawasan Sarinah, Jalan Thamrin, Jakarta, pada Januari 2016 silam. Tak hanya itu, sosok perwira terseut juga dikenal sebagai sosok yang gigih dalam memberantas kemiskinan di masyarakat. Seperti apa sepak terjangnya?

Dikenal karena keberhasilannya menumpas pelaku teror bom Sarinah

Pada 14 Januari 2016 silam, kawasan Sarinah Jakarta dikejutkan dengan ledakan di sebuah kafe waralaba asing. Hal tersebut menjadi pembuka bagi teror selanjutnya, di mana sang pelaku akhirnya berhasil ditembak oleh AKBP Untung Sangaji. Dari peristiwa tersebut, namanya pun meroket tinggi dan disambut sebagai pahlawan karena keberhasilannya menumpas aksi teror.

Sosok kreatif yang gigih memberantas kemiskinan di tengah-tengah masyarakat

Giatkan jiwa kewiraushaan lewat ide bisnis kreatif [sumber gambar]
Tugas padat yang ia jalani sebagai anggota Polisi, tak lantas membuat seorang Untung Sangaji acuh dengan lingkungan sekitarnya. Pria yang menjabat sebagai Wakil Direktur Polair Polda Sumatera Utara itu, merasa terpanggil untuk mengangkat ekonomi warga dengan memanfaatkan limbah kerang, batok kelapa dan bekas tanah galian menjadi baham bernilai ekonomis.

Inovasi dan idenya yang bisa diterapkan secara luas

Ide bisnisnya yang ditularkan pada masyarakat luas [sumber gambar]
Dikutip dari laman news.analisadaily.com, pria kelahiran Maluku pada 1966 itu mencoba inovasi dengan cara membuat batako dari limbah kulit kerang. Selain diajarkan kepada anggotanya sendiri, ia juga memberikan pengetahuan tersebut pada warga sekitar wilayah yang dipimpinnya. Tak hanya sekedar berinovasi, Untung juga memiliki harapan agar apa yang telah dibuatnya tersebut bisa memberikan manfaat dan dalam keberlangsungan hidup mereka.

Ikut membudidayakan tanaman yang sarat dengan filosofi

Tanaman bayam miliknya yang penuh filosofi [sumber gambar]
Tak hanya batu bata yang berbahan campuran kerang dan semen, Untung juga sukses membuat kancing baju dari batok kelapa dan budidaya Bayam super yang ditanam di halaman rumahnya. Sumber dari laman news.nalisadaily.com menuliskan, tumbuhan tersebut bisa memiliki tinggi hingga 185 cm dengan kelopak daun yang lebih besar dari telapak tangan orang dewasa. Di balik apa yang ia tanam, ada baiknya jika kita meneladani filosofi dari seorang AKBP Untung Sangaji. “Apa yang kita tanam, jika hal tersebut menguntungkan dan membawa manfaat, dengan sendirinya kita sudah memerangi tindak kejahatan yang bisa muncul akibat himpitan ekonomi,” ujarnya yang dikutip dari news.nalisadaily.com.

BACA JUGA: Perjuangan Bripda Isal, Mantan Tukang Parkir yang Sukses Menjadi Anggota Polisi

Bertugas sebagai seorang perwira polisi, secara tak langung juga menjadi panutan bagi anak buah di bawahnya dan masyarakat sipil di sekitarnya. Tak hanya aksi heroiknya menumpas aksi terorisme, sosok AKBP Untung Sangaji di atas yang kreatif dan peduli terhadap perekonomian rakyat kecil, juga bisa menjadi teladan yang bagus. Sama seperti motto Kepolisian Republik Indonesia, Rastra Sewakottama yang berarti “Pelayan Utama Bangsa”.