Di Indonesia, kita tidak perlu susah mencari hiburan. Misalnya dengan mengintip kelakuan wakil rakyat di DPR. Kita memang punya kecenderungan untuk mencari sesuatu yang lucu dari setiap kejadian. Orang Indonesia bisa dengan mudah mencari bahan lelucon dari iklim politik negara yang kadang bagaikan lawakan.

Baca Juga :5 Makanan Menjijikkan Tapi Banyak Disukai Orang Luar Negeri

Termasuk yang satu ini. Kita sering sekali dibuat tertawa oleh para anggota DPR yang dalam gedung rapat. Mungkin tawa yang kita terima bukanlah tawa bahagia, melainkan tawa miris. Beginilah cara para anggota dewan yang menyebut diri mereka ‘wakil rakyat’ untuk ‘menghibur’ kita.

1. Rapat yang Kekanak-kanakan

Anggota dewan memiliki tugas berat karena menyangkut kehidupan banyak orang. Mereka harusnya membahas undang-undang dengan serius dan penuh tanggung jawab. Rakyat telah membayar mereka cukup mahal untuk melakukan tugasnya.

https://www.youtube.com/watch?v=_Ty9MHKGsX8

Namun lihatlah rapat DPR RI berikut ini. Hujan interupsi dan perbedaan adalah hal yang wajar dan dapat kita pahami. Namun bagaimana jika rapat dihiasi dengan aksi “pijit-pijit” dan cium tangan di meja pimpinan? Apakah penting dari rapat? Kejadian ini sempat membuat Ceu Popong menjadi artis dadakan karena insiden palu hilang dan dirinya seperti jadi bulan-bulanan peserta rapat.

2. Tidur Ketika Rapat Paripurna

Kita pasti sudah sering melihat di berbagai media, betapa para pemimpin kita tidur dengan pulas di ruang rapat. Kita sudah melihatnya berkali-kali dan terulang lagi dari tahun ke tahun. Saking seringnya, kita sudah tidak heran lagi dengan aksi para anggota kehormatan tersebut.

https://www.youtube.com/watch?v=RCVK5Rw3BhI

Ini adalah hal yang patut dikhawatirkan. Jika kita menganggap tidurnya anggota DPR ketika rapat sebagai hal “biasa”, maka bukan tidak mungkin jika kita akan menganggap tindakan korupsi mereka sebagai sesuatu yang “biasa” dan tidak perlu diperangi. Mereka patut bekerja keras, karena itulah yang kita harapkan dari memilih mereka di pemilu. Kalau mewakili tidur, rakyat juga bisa di rumahnya masing-masing.

3. Nyaris Adu Pukul

Dalam rapat anggota dewan, musyawarah harusnya diutamakan. Kita mengharapkan para wakil rakyat akan berdiskusi secara serius untuk kesejahteraan kita. Namun, pada sidang kali ini, para anggota dewan ini justru hampir terlibat adu pukul.

https://www.youtube.com/watch?v=XWx6g41NxAM

Mochtar Ngabalin, seorang politisi, berkali-kali menginterupsi pimpinan rapat karena tidak setuju. Namun, berkali-kali pula dia diminta untuk menahan pendapatnya hingga diizinkan oleh pimpinan. Ngabalin malah maju ke depan ruang sidang dan hampir saja adu jotos dengan pimpinan.

4. Tidak Mengerti Hak Sendiri

Pemilu 2014 lalu menghasilkan banyak sekali ‘politisi baru’. Mereka datang dari berbagai kalangan, termasuk kalangan selebriti. Wajah-wajah artis yang biasanya menghiasi layar kaca kini bertugas sebagai penyalur suara kita.

https://www.youtube.com/watch?v=FYVhiqbjV6Q

Mirisnya, tidak semua dari selebriti tersebut siap dengan politik. Beberapa waktu silam, video ini sempat menjadi perbincangan luas. Yaitu ketika Anang Hermansyah sebagai anggota DPR RI kebingungan ketika ditanya soal haknya sebagai anggota DPR. Selain Anang, terdapat juga beberapa selebriti lain yang tidak tahu arti Hak Angket, seperti Nuri Shaden.

5. Mejapun Jadi Korban

Jika tidak setuju dengan jalannya sidang, biasanya seorang anggota dewan akan menginterupsi. Namun, para politisi ini tampaknya sudah tidak lagi mengindahkan etika di ruang rapat. Mereka menunjukkan protes dengan cara membalikkan meja.

https://www.youtube.com/watch?v=3VCxtZ_0Ecw

Tidak hanya satu, namun dua meja dijatuhkan hingga benda-benda di atasnya menjadi berantakan. Sidang kali itu juga dihujani oleh interupsi di mana para anggota dewan saling meneriaki satu sama lain. Ini mengingatkan kita kepada almarhum Gus Dur yang mengatakan bahwa DPR itu tidak ubahnya seperti sebuah Taman Kanak-Kanak.

Demikianlah beberapa video tentang gambaran sidang di DPR. Harus kita akui, masih banyak anggota DPR yang benar-benar bekerja untuk rakyat dengan penuh tanggung jawab. Namun, tidak bisa dipungkiri, beginilah gambaran umum para anggota DPR. Seringkali kengototan di ruang sidang hanya untuk kepentingan golongan, bukan untuk rakyat, hingga berakhir kisruh dan menjadi ‘tontonan’ yang bikin rakyat geleng-geleng kepala.

Itulah hal-hal lucu yang dilakukan orang-orang terhormat di gedung yang kita biayai dengan pajak kita. Sebaiknya kita jangan melulu menghujat mereka, tapi juga mempertanyakan diri kita sendiri. Bukankah kita juga yang memilih mereka dalam pemilihan legislatif? (HLH)