Modern ini, anak-anak SD sepertinya lebih suka main gadget ditemani snack yang modelnya makin beragam. Melihat itu, tentu berbanding terbalik dengan masa kecil kita yang sepertinya sangat sederhana. Meski nggak neko-neko seperti anak zaman sekarang, terbukti kalau kehidupan anak di zaman dulu juga bahagia. Tiap jam istirahat tiba, begitu banyak bapak dan ibu penjual menyambut kita dengan ragam dagangan yang dibawa.

Nggak cuma satu jenis, di depan sekolah biasanya para penjual berjejer dan kita tinggal milih jajanan tradisional yang pengen dinikmati. Sayangnya, pemandangan seperti itu ternyata jadi momen legend yang jarang sekali ditemui di era modern ini. Buat ngobatin rindu kamu, inilah beberapa jajanan yang dulu sering kita lahap saat jam istirahat.

Arbanat

Arbanatz [image source]
Anak jadul juga sering menyebutnya ‘Rambut Nenek’ karena teksturnya yang mirip rambut. Beberapa juga ada yang menjuluki jajanan ini dengan nama ‘Mbak Jenggot’, karena saat makan ini biasanya juga bakal nempel di sekitar mulut dan jadi terlihat seperti jenggot. Rasanya manis dan meleleh saat diemut, pasti bikin ketagihan. Dulu, beli jajanan ginian cuma butuh satu koin seratus perak. Kebayang kan, hari gini uang seratus perak dapat apaan?

Telur gulung

Telur Gulung [image source]
Anak zaman dulu memang sederhana. Kreatif bikin makanan, tentu bisa bikin mereka suka. Yang dulu sempat ngetren banget di depan-depan sekolah adalah telur gulung. Padahal resep yang digunakan sederhana, hanya kocokan telur dan bumbu yang digoreng dengan minyak yang agak banyak. Setelahnya digulung dengan bambu kecil sampai menyerupai sate. Baru deh disantap dengan saus yang disediakan. Jajanan ini enak banget kan? Inget nggak kalau dulu yang beli sampai ngantri?

Sate kanji

Sate kanji [image source]
Kalau sate ayam mahal harganya, tentu nggak sesuai sama kantong anak SD. Nah, orang-orang jadul ada aja deh idenya buat bikin kuliner khusus buat bocah ingusan. Daging ayam diganti dengan olahan tepung tapioka yang kemudian ditusuk dan dibakar layaknya sate. Setelahnya, baru disiram bumbu kacang dan kecap. Nyam… rasanya sebelas duabelas deh sama sate ayam, apalagi siraman bumbu kacangnya enak banget. Satu tusuk sate kanji dulu dijual dengan harga seratus perak. Murah kan? Kira-kira masih ada nggak sih penjual sate kanji di zaman ini?

Cilok

Penjual cilok yang sempet viral dengan dandanan necis [image source]
Cilok ditambah saus pedes. Hmm, makan jajanan ini bikin selalu pengen nambah lagi. Dari sekian menu jajanan tradisional, sepertinya cuma cilok yang sampai sekarang mudah ditemui. Kuliner legend satu ini emang punya penggemar yang nggak datang dari kalangan SD saja. Bahkan, orang-orang dewasa juga banyak yang demen jajanan ini.

Es gabus

Es gabus [image source]
Setelah cemilan, beralih ke menu jajanan yang dingin-dingin. Yups, namanya anak SD tentu paling suka makan es. Momennya pas banget di jam istirahat yang lagi panas. Nikmatis es gabus warna-warni, tentu bisa bikin balik seger lagi. Es gabus dulu banyak dijual di warung-warung deket sekolah dengan harga yang murah meriah. Modal duit lima ratus perak, kalian bisa traktir beberapa teman makan es gabus sepuasnya. Uh, bikin kangen deh genk SD deh.

Es serut cetak

Es gandul [image source]
Momen legend yang dijamin bikin kamu pengen balik jadi anak SD lagi itu, pas lagi nikmatin es serut cetak. Di beberapa tempat, ada juga yang nyebutnya es gandul. Tapi pada dasarnya es tersebut sama-sama terbuat dari serutan es batu, kemudian dicetak dan disiram dengan sirup warna-warni. Biasanya, kita nikmatin es ini dengan cara menyesap rasa manisnya. Dan lama-kelamaan, es bakal berubah jadi putih dan rasanya sedikit anyep. Meski gitu, tetap saja anak SD zaman dulu biasanya bakal memakannya sampai tetes terakhir.

Es potong celup coklat

es potong celup coklat [image source]
Kalau es satu ini emang sedikit banyak mirip sama es yang dijual di mini market. Bagian dalamnya punya tekstur lembut, es yang beku ini makin mantap rasanya setelah dicelupin dalam coklat. Setelah dicelup, coklat yang melapisi permukaan es potong bakal seketika membeku. Buat kalian yang zaman SD-nya menikmati es ini, bisa dibilang umur kalian saat ini nggak lagi muda. Hehe…

Es wawan

Es wawan memory lawas [image source]
Masih jadi misteri kenapa es jadul ini punya nama wawan. Mungkin karena orang yang pertama bikin dulu namanya wawan. Punya rasa yang beraneka ragam, es satu ini emang nggak pernah bikin anak SD bosen. Harganya juga masih sesuai sama kantong anak-anak. Dulu, di tahun 90-an, es wawan dijual dengan harga 300 perak. Es ini juga bisa dibeli secara patungan. Dan si penjual bakal motongin es ini jadi dua buat kalian nikmatin bareng sohib. Momen kayak gini nih yang mungkin susah buat dilupain.

Dari banyaknya jajanan legendaris, sebagian besar di antaranya sudah nggak lagi esksis. Entah apa sebabnya, mungkin tergerus dengan cemilan-cemilan modern. Buat ngobatin rasa rindu, barangkali bisa buat sendiri menu-menu jadul yang bikin pengen balik ke SD lagi.