Video ISIS Di Youtube Tak Boleh Diangggap Remeh

oleh Alfry
07:44 AM on Dec 27, 2014

Munculnya video orang Indonesia yang mengaku sebagai anggota Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) kembali muncul di YouTube. Dalam rekaman tersebut, seorang pria berbahasa Indonesia mengancam dan menantang Panglima TNI, POLRI, Barisan Serbaguna (Banser) Anshor Nahdlatul Ulama.

Lelaki tersebut bernama Salim Mubarok Attamimi alias Abu Jandal al Yemeni al Indonesi. Selain video ancaman kepada TNI, Salim rupanya pernah mengunggah rekaman lain yang berisi ajakan untuk bergabung dengan ISIS.

Baca Juga
5 Fakta Gedung BEI, Bangunan Megah yang Kemewahannya Bukan Hanya Hisapan Jempol
5 Fakta Sri Wahyuni Manalip, Si Bupati Cantik Asal Talaud yang Terancam ‘Lepas Seragam’

Video ISIS
Video ISIS

Video yang diunggah pada Agustus 2014 itu diambil di pelataran sebuah masjid di Suriah dengan judul “Ucapan Selamat Ied dari Bumi Khilafah”. Rekaman berdurasi 20 menit tersebut memperlihatkan Salim yang beraksi di tengah aktivitas muslim Suriah menjelang buka puasa. Beberapa gambar mirip tayangan televisi profesional.

Selain dua video itu, ada juga tayangan yang mengulas profil Salim. Di YouTube, ada video dengan narasi layaknya sebuah berita yang menyebutkan Salim pernah berjualan susu murni di Malang. Ada rangkaia foto yang menunjukkan Salim dalam balutan seragam militer dan menenteng senapan serbu AK-47.

Kemunculan video tersebut tentunya tidak bisa dianggap sebagai hal yang remeh temeh. “Ancaman ISIS yang diunggah di youtube harus dilihat sebagai bentuk terkonsolidasinya gerakan radikal dan terorisme di Indonesia,” kata Ketua Pusat Studi Politik dan Keamanan Universitas Padjadjaran, Bandung, Muradi, Sabtu (26/12).

Muradi mengatakan masa hibernasi dan tiarap dari jejaring terorisme di indonesia pasca-tewasnya Dr Azahari dan Noordin M Top telah berlalu. Kini, saatnya Indonesia bangkit melawan jaringan terorisme baru yang bernama ISIS.

“Jejaring radikal ini juga telah melakukan regenerasi yang baik pasca-pengiriman ratusan orang ke Suriah dan Irak selama setahun terakhir, dan puluhan diantaranya telah kembali ke Indonesia via Batam, Medan, Makasar dan Surabaya,” ucapnya.

Muradi mencurigai mereka yang kembali ke Indonesia inilah yang membangun jejaring baru dan memotivasi jejaring lama untuk kembali menyebar teror di Indonesia. Artinya ada hal urgent yang harus disikapi oleh TNI, Polri, BNPT, dan Densus 88 terkait dengan ancaman yang disebar via sosial media tersebut.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Hal Gila yang Hanya Bisa Kamu Temukan di Thailand 8 Ilustrasi Tentang Kebiasaan Cewek-Cewek Ini Bakal Bikin Kaum Lelaki Gagal Paham 5 Fakta Ngeri Sentinel, Suku Primitif Paling Sadis yang Pernah Ada 7 Fenomena ‘Salah Kostum’ Jokowi Ini Sukses Bikin Netizen Bertanya-tanya 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya 6 Musisi Indonesia Ini Punya Permintaan Aneh Sebelum Manggung, Ada yang Minta Aqua Galon Buat Mandi Loh 7 Sisi Gelap Negara Thailand yang Wajib Kamu Tahu Sebelum Mengunjunginya! Pakai Narkoba Hingga Selingkuh, Ini 4 Kelakuan Istri Pejabat yang Bikin Ngelus Dada 5 Ramalan Menakutkan Nostradamus Tentang Tahun 2018, Siap-siap Dibikin Merinding! 5 Sisi Gelap Dunia Pramugari yang Akan Menyadarkanmu Kalau Dunia Penerbangan juga Penuh Godaan Miris! 7 Wanita Cantik Ini Ditemukan Tewas Tanpa Busana, No. 2 Masih Jadi Misteri 7 Sosok Pria Paling Aneh Dengan Keunikan yang Mencengangkan di Dunia 4 Surga Dunia yang Tersembunyi di Indonesia Ini Bakal Bikin Negara Tetangga Sirik! Lingon, Suku Primitif Berfisik Eropa yang Hanya Ada di Indonesia 4 Fakta Caddy, Wanita Cantik di Lapangan Golf yang Buat Dengkul Para Pria Lemes 5 Kata yang Punya Arti Beda Jika Kamu Ucapkan di Medan 10 Meme “Terperangkap Razia”, Jauh Lebih Pahit Ketimbang Ketemu Mantan di Jalan Kocaknya 10 Meme ‘Salah Gue Apa’ Ini Dijamin Bikin Kamu Ketawa Sampe Mules Pulau Terpadat di Dunia Ternyata Ada di Indonesia Loh, Bukan Jawa Apalagi Bali Dulu Pernah Ngehits, 5 Girl Band Indonesia Ini Buyar dan Tak Terdengar Kabarnya
BACA JUGA