Julukan surga wisata yang melekat pada Bali memang bukanlah omong kosong atau isapan jempol belaka. Pasalnya, di sini kita akan benar-benar disuguhi banyak hal yang pasti sangat memuaskan. Tak hanya dengan pantai atau resort bertema alamnya, tapi juga deretan upacara-upacara adat di sana. Termasuk salah satunya yang disebut dengan Omed-Omedan.

Bagi yang sudah tahu acara ini, pasti senyum-senyum sendiri. Ya, Omed-Omedan ini adalah tradisi unik di mana para pria dan wanita akan bergiliran untuk dipertemukan. Uniknya, mereka yang bertemu ini boleh menunjukkan keakraban. Mulai dari saling memeluk, bahkan berciuman. Tapi, tentu tidak semudah itu karena ada banyak tantangan dan syaratnya.

Wih, bisa dibayangkan ya seperti apa meriahnya acara ini? Makanya, biar ke Bali nggak cuma ketemu pantai, ada baiknya kamu menikmati juga acara ini. Nah, sebelum berangkat nih, simak dulu ulasan tentang Omed-Omedan berikut.

Raja yang Sakit dan Omed-Omedan

Sebelum melangkah lebih jauh soal prosesi Omed-Omedan, ada baiknya kita tahu sejarah tradisi ini terlebih dulu. Jadi, menurut sejarahnya acara ini diadakan atas perintah raja. Ceritanya dimulai ketika sang raja sakit dan tak ada satu tabib pun yang bisa menyembuhkannya. Kemudian di masa istirahatnya, sang raja mendengar suara gaduh di luar kamarnya. Raja pun begitu marah karena merasa istirahatnya diganggu.

Sejarah Omed-Omedan [Image Source]
Sejarah Omed-Omedan [Image Source]
Kemudian dengan terhuyung-huyung, Raja keluar dan melihat apa yang terjadi. Raja pun melihat pemandangan unik di mana para muda-mudi saling tarik menarik dengan seru. Ajaibnya, begitu melihat adegan itu raja tiba-tiba sembuh total. Kemudian saat itu pula raja memerintahkan agar acara tarik-menarik yang kemudian diistilahkan dengan Omed-Omedan itu dilakukan tiap tahunnya.

Melihat Serunya Persiapan Omed-Omedan

Tradisi Omed-Omedan tak langsung dilakukan begitu saja, melainkan punya berbagai macam persiapan. Pertama-tama dibentuk dulu para panitia yang akan menentukan jalannya acara, termasuk memilih muda-mudi yang akan dipasangkan. Setelah ini sudah siap, acara pun bisa digelar dan diawali dengan berdoa yang dilakukan di Pura terdekat.

Ritual sebelum Omed-Omedan [Image Source]
Ritual sebelum Omed-Omedan [Image Source]
Selanjutnya adalah menggiring para muda-mudi atau istilah sana disebut Teruna Teruni, untuk menuju ke tempat Omed-Omedan. Biasanya, tempatnya bakal dibasah-basahi dulu oleh air. Kemudian dilanjut dengan tari-tarian. Setelah semua selesai, Omed-Omedan yang ditunggu pun dimulai.

Ketika Para Muda Mudi Saling Mengakrabkan Diri

Omed-Omedan tidak dilakukan dengan cara sekaligus mempertemukan para pemuda dan pemudi, tapi satu per satu sesuai giliran. Cara bertemunya pun unik, yakni kedua-duanya akan dibopong untuk ketemu satu sama lain. Ketika dalam perjalanan untuk bertemu, semprotan air tak berhenti mengucuri keduanya.

Serunya Omed-Omedan [Image Source]
Serunya Omed-Omedan [Image Source]
Begitu bertemu, si pria biasanya akan melakukan upaya untuk bisa mencium si wanita. Dan si wanita tugasnya adalah untuk menghindar. Pergumulan ini tidak mudah, karena orang-orang bakal berusaha memisahkan, termasuk dengan siraman air yang dilakukan berulang-ulang. Setelah selesai, maka si pasangan akan dijauhkan dan dikembalikan ke kelompok masing-masing. Kemudian dilanjut lagi dengan giliran pasangan berikutnya. Begitu terus sampai para kontestannya habis.

Omed-Omedan Sebenarnya Tak Harus Berciuman

Selama ini Omed-Omedan selalu dikaitkan dengan ciuman. Padahal dalam tradisinya sendiri yang seperti itu tidak ada atau tak diharuskan. Menurut salah seorang tokoh adat setempat, Omed-Omedan cukup dilakukan dengan saling berangkulan saja.

Tak harus berciuman [Image Source]
Tak harus berciuman [Image Source]
Tapi, dalam praktiknya, para peserta pun kadang berlebihan hingga sampai berciuman. Ya, hal ini cukup bisa dimaklumi. Pasalnya, para pelaku Omed-Omedan adalah muda-mudi yang belum menikah. Soal ciuman di Omed-Omedan, hal tersebut sepertinya tak akan terjadi untuk acara yang selanjutnya karena sudah ada aturan yang melarang soal itu.

Makna di Balik Omed-Omedan

Selain untuk bersenang-senang, acara satu ini jelas punya maksud dan tujuan. Tujuannya sendiri tak lain adalah untuk saling mengakrabkan diri antar warga Sesetan, khususnya para muda-mudinya. Dan acara ini bisa dibilang sangat sukses untuk itu.

Tradisi untuk merekatkan warga [Image Source]
Tradisi untuk merekatkan warga [Image Source]
Tak hanya untuk saling merukunkan warga, acara ini kerap juga dijadikan ajang mencari jodoh. Terutama mereka yang dipasangkan dalam Omed-Omedan. Dan katanya nih, sudah banyak yang menikah gara-gara hal tersebut. Wah, menyenangkan ya.

Inilah Omed-Omedan, acara unik yang selalu sukses membuat Bali dikunjungi begitu banyak orang. Memang unik banget sih acara ini selain memang jadi yang satu-satunya di dunia. Pasti tertarik kan ingin melihat serunya acara ini? Makanya, jangan pernah lewatkan Omed-Omedan jika pergi ke Bali.

Omed-Omedan sendiri adalah acara tahunan dengan waktu pelaksanaannya setelah perayaan Nyepi. Untuk lokasi, Omed-Omedan seringkali dilakukan di Desa Adat Sesetan yang ada di Denpasar Selatan. Jadi, bagi kamu yang sudah penasaran nih, ada baiknya untuk mencatat waktu dan juga tempatnya. Jangan sampai keliru ya karena acara ini hanya setahun sekali.