Niat Baik Adopsi 40 Anak Terlantar, Nenek Ini Malah Dihukum Pemerintah

oleh Evi Rizana
06:35 AM on Jan 23, 2015

Siapa sangka, niat baik yang harusnya mendapat dukungan malah menjadi hukuman. Niat baik yang selayaknya dihargai malah mendapatkan hukuman dari pemerintah.

Hal itulah yang dirasakan Kong Zhenian, wanita asal kampong Jiu-Jiu , Shangxi, Cina Utara. Bagaimana tidak, niat baik untuk mengadopsi dan membesarkan 40 anak terlantar malah dianggap melanggar aturan oleh pemerintah. Tak nanggung, pemerintah juga memberikan hukuman pada wanita 67 tahun ini beserta suaminya, dilansir dari shanghaiist.com. Simak kisah selangkapnya yuk!

Baca Juga
6 Bencana Terbesar di Indonesia Ini Menjadi Penanda Pergantian Tahun yang Kelam
Dulu Dikenal Gembong Teroris Sadis, Begini Nasib Umar Patek Sekarang Yang Cinta NKRI

1. Anak yang normal hingga cacat fisik

Beberapa anak adopsi Kong adalah anak yang sehat dan normal. Namun tidak sedikit dari mereka yang mengalami cacat fisik maupun cacat mental. Anak yang tertua berusia 27 tahun sedangkan yang paling muda masih berusia 1 bulan. Akan tetapi, Kong berhasil merawat mereka hingga sehat dan menjadi anak yang baik.

Kong merawat anak terlantar (shanghaiist.com)
Kong merawat anak terlantar (shanghaiist.com)

“Saya menemukan seorang bayi pertama kali di tepi jalan raya,” terang Kong. “Dia baru saja di sana (tepi jalan raya) dan saya tidak memaafkan ibu bapaknya,” tambahnya. Dia lalu mengambil anak tersebut dan merawatnya.

2. Rumah Kasih

Dengan penuh perhatian dan kasih sayang yang tulus, Kong mengaku telah mengadopsi 40 anak terlantar selama 40 tahun. Anak-anak tersebut tinggal di kediaman Kong dan suaminya yang diberi nama  ‘Rumah Kasih’.

Mereka tinggal di Rumah Kasih (copyright shanghaiist.com)
Mereka tinggal di Rumah Kasih (copyright shanghaiist.com)

Selain kasih sayang layaknya pada anak sendiri, Kong memastikan ke-40 anak adopsinya mendapatkan makanan, minuman, pakaian, hingga pendidikan. Tak lupa, sebagai bentuk kasih sayang kepada mereka, Kong dan sang suami juga merayakan hari ulang tahun anak-anaknya. Sementara itu, perayaan hari ulang tahun anak adopsinya ditentukan berdasarkan tanggal di mana mereka menamukan anak adopsinya tersebut.

3. Beberapa sudah kuliah

Ternyata, Kong dan suaminya tidak hanya membesarkan anak-anak adopsinya saja. Melainkan mereka juga memperhatikan pendidikan anak-anak tersebut.

Beberapa sudah masuk universitas (copyright shanghaiist.com)
Beberapa sudah masuk universitas (copyright shanghaiist.com)

Hal ini dibuktikan dengan beberapa anak yang sudah mengenyam pendidikan tinggi, di antaranya 6 anak yang sudah masuk universitas dan 2 anak yang masuk sekolah teknik. Bahkan, beberapa pula sudah mendapatkan pekerjaan dan mapan. “Yang tertua kini berusia 27 tahun dan sudah mapan,” paparnya.

4. Dianggap pelanggaran oleh pemerintah

Namun sayangnya, niat baik dan tulus yang membesarkan anak-anak tersebut tanggapan berbeda dari pemerintah. Justru sebaliknya, pemerintah setempat menganggap apa yang telah dilakukan Kong meski termasuk perbuatan terpuji sebagai pelanggaran yang tidak mematuhi aturan yang sudah ditetapkan.

Dianggap melanggar aturan pemerintah
Dianggap melanggar aturan pemerintah

Menurut pihak pemerintah, Kong telah melanggar undang-undang yang telah digunakan oleh China. Aturan pemerintah di negara Kong tidak mengizinkan keluarga mengadopsi melebihi dari 3 anak, apalagi hingga 40 anak di mana banyak yang menyandang cacat fisik dan mental.

5.  Mendapat hukuman pemerintah

Selain meminta untuk menyerahkan anak asuhnya kepada panti asuhan, pemerintah juga memberikan hukuman kepada Kong dan suaminya. Tanah seluas 8.000 meter persegi milik kedua pasangan baik hati ini dirampas oleh pemerintah. Bahkan, pemerintah juga memotong bantuan keuangan yang masuk untuknya serta keluarga.

Sekian anak adopsi Kong
Sekian anak adopsi Kong

Namun, hukuman dan keuangan yang mulai krisis tak mampu mematahkan semangat Kong untuk terus merawat anak-anak adopsinya. Menurutnya, masih banyak orang-orang di luar sana yang mau menghargai niat baik Kong. Apalagi, beberapa anak asuhnya kini telah dewasa dan sudah bekerja sehingga bisa membantu Kong dan keluarga.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya
BACA JUGA