Mengenang Bosnia, Negeri yang Hancur Karena Perang Agama

oleh Norman Duarte
07:45 AM on Jul 14, 2015

Perang adalah sebuah hal yang mengerikan bagi kedua belah pihak. Korban berjatuhan dan kehidupan hancur berantakan. Tujuan redaksi Boombastis menghadirkan kisah ini adalah untuk membuat kita semua sadar bahwa perang atas dasar apapun adalah hal yang merugikan kita semua.

Banyak orang bilang perang di Bosnia pada dekade 90an itu adalah perang perebutan wilayah. Ada juga yang bilang bahwa ini adalah perang antar agama Islam dan Kristen, dengan Islam sebagai korbannya. Pembaca berhak menentukan untuk memilih mempercayai pendapat mana saja, tetapi satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah bahwa semua agama selalu mengajarkan perdamaian, tenggang rasa dan saling mengerti. Hanya manusia-manusianya lah yang menggunakan agama untuk kepentingan-kepentingannya sendiri.

Baca Juga
6 Bencana Terbesar di Indonesia Ini Menjadi Penanda Pergantian Tahun yang Kelam
Dulu Dikenal Gembong Teroris Sadis, Begini Nasib Umar Patek Sekarang Yang Cinta NKRI

Latar Belakang

Bosnia Herzegovina dulunya bersama Serbia, Montenegro, Croatia, Slovenia dan Macedonia adalah bagian dari sebuah negara bernama Yugoslavia. Setelah negara ini runtuh di dekade 90an, masing-masing daerah ini kemudian mendirikan negara sendiri-sendiri. Bosnia Herzegovina yang saat itu penduduk aslinya adalah muslim juga ingin mendirikan negaranya sendiri.

Slobodan Milosovic
Slobodan Milosovic [ImageSource]
Hal ini berlawanan dengan tokoh-tokoh Serbia yang menginginkan Bosnia masuk ke dalam wilayahnya, dan menghilangkan seluruh muslim Bosnia yang disebut kaum Bosniak. Saat itu komposisi penduduk Bosnia Herzegovina adalah 71% Bosniak muslim, dan sisanya merupakan orang Serbia dan Croatia yang mayoritasnya beragama Kristen.

Ketika pemimpin Bosnia mendeklarasikan negara Bosnia yang merdeka, para pemimpin Serbia yang ingin mencaplok wilayah Bosnia pun marah. Tokoh Serbia yang bernama Slobodan Milosevic menyerukan agar tentara Serbia mulai menyerang Bosnia.

Tokoh Serbia yang tinggal di Bosnia bernama Radovan Karadzic kemudian membentuk pasukannya sendiri dan mulai menghancurkan Bosnia dari dalam.

Perang

Orang Serbia yang tinggal di Bosnia tidak menginginkan sebuah negara Bosnia yang merdeka. Yang mereka inginkan adalah menjadikan Bosnia sebagai bagian dari negara Serbia yang besar. Pada awal Mei 1992, dua hari setelah Amerika Serikat dan Masyarakat Eropa mengakui kemerdekaan Bosnia, pasukan Serbia Bosnia dengan dukungan Milosevic dan tentara bekas negara Yugoslavia yang didominasi etnik Serbia meluncurkan serangan mereka dengan memborbardir ibukota Bosnia , Sarajevo. Mereka kemudian menyerang kota kota lain yang didominasi etnis Bosniak muslim.

Blood and Honey
Blood and Honey [ImageSource]
Tentara Serbia ini secara paksa mengusir warga sipil Bosniak dari daerah-daerah mereka sendiri dalam sebuah proses brutal yang kemudian diidentifikasi sebagai “pembersihan etnis.” Proses brutal ini termasuk membunuh, memperkosa, dan menghancurkan rumah-rumah orang Bosniak. Selama beberapa tahun kota Sarajevo dikepung dan diembargo sehingga ekonomi lumpuh dan orang mati kelaparan. Diperkirakan sekitar 100.000 muslim Bosniak meninggal karena perbuatan ini.

Serbia Vs Bosnia
Serbia Vs Bosnia [ImageSource]
Saat melakukan pembersihan etnis ini, Radovan Karadzic mengatakan, “Hanya dalam beberapa hari, Sarajevo akan hilang dan akan ada lima ratus ribu orang mati, Muslim akan dimusnahkan dari Bosnia Herzegovina dalam waktu satu bulan”.

Akhir Peperangan

Ketika perbuatan Serbia semakin menjadi-jadi dengan begitu banyak kota yang dihancurkan, pembunuhan, dan perkosaan, dunia internasional mulai turun tangan. PBB mulai menjalankan sanksi embargo sehingga ekonomi Serbia menjadi lumpuh. Negara-negara NATO pun bersatu dengan pasukan perlawanan Bosnia dan Croatia untuk melawan Serbia.

Akhir Peperangan
Akhir Peperangan [ImageSource]
Pemimpin Serbia seperti Slobodan Milosevic dan Radovan Karadzic pun menyerah dan ditangkap dalam pelarian mereka. Pengadilan internasional pun dilaksanakan kepada mereka. Slobodan mati di penjara, sedangkan Radovan masih dipenjara hingga kini. Mereka terbukti melakukan genosida dan pembersihan etnis dalam peperangan ini. Bosnia kemudian berangsur-angsur aman setelah dibombardir dan dihancurkan selama 3 tahun.

Pesan

Hal terbaik yang bisa kita pelajari dari peperangan ini adalah selalu ada alasan bagi manusia untuk berperang. Selalu ada pembenaran, dan selalu ada korban.

Jalan terbaik untuk menghindari hal ini adalah dengan mencoba untuk hidup berdampingan satu sama lain. Saling mengerti dan saling memahami. Semoga Indonesia terhindar dari peperangan semacam ini. Amin.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo
BACA JUGA