Inilah 5 Fakta Kehidupan Remaja Bung Karno Semasa SMA

oleh Anas Anas
07:16 AM on Apr 15, 2016

Bung Karno sepertinya memang dilahirkan sebagai pemimpin besar Bangsa Indonesia. Semasa hidup, ia tak pernah luput untuk ikut memperjuangkan kemerdekaan Indonesia dari tangan penjajah. Buktinya semenjak sebelum merdeka, sampai peristiwa proklamasi, hingga pasca kemerdekaan Bung Karno selalu hadir di tengah-tengah Bangsa Indonesia.

Jika ditilik, kehebatan Bung Karno memang sudah mulai terasah sejak usia muda, tepatnya saat ia mulai menjalani kehidupan sebagai anak kos di rumah H.O.S Cokroaminoto. Di rumah ini ia banyak menimba ilmu politik, baik dari buku, dari teman-temannya seperti Kartosuwiryo dan Muso, sampai tamu-tamu penting yang datang ke rumah H.O.S. Cokroaminoto yang saat itu memang menjadi ketua Sarekat Islam.

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

Menjadi anak kos di rumah H.O.S. Cokroaminoto adalah satu fase penting bagi pembentukan diri seorang Bung Karno. Karena di sinilah kelak lahir karakter Bung Karno yang hebat seperti yang kita kenal saat ini. Nah, bagaimana sih sebenarnya kehidupan masa remaja Bung Karno itu? Berikut kami ulas 5 fakta kehidupan remaja Bung Karno yang pastinya membuat kamu penasaran.

1. Anak Istimewa di Indekos Gang Peneleh VII, Surabaya

Soekarno, yang saat itu masih bernama Kusno Sosrodihardjo, adalah anak kos di Gang Peneleh VII, Surabaya. Dia mendapat perhatian khusus karena ayahnya, Raden Soekemi Sosrodihardjo, adalah sahabat dekat dari keluarga H.O.S Cokroaminoto. Soekarno muda indekos di Gang Peneleh karena harus melanjutkan jenjang sekolahnya di HBS, yang kalau sekarang setingkat dengan SMA.

bakcang-peneleh-4
Indekos Gang Peneleh VII [ Image Source ]

Di rumah ini, Soekarno harus membayar kos sebesar Rp. 11,- per bulan. Ia menempati kamar tersisa di bagian belakang. Tanpa jendela, tidak ada kasur, tidak ada bantal, yang ada hanya meja reot dan pelita yang harus dinyalakan sepanjang hari. Dari rumah inilah kemudian Soekarno mengenal Kartosuwiryo, Muso, dan Alimin yang kelak akan berseteru hebat dengannya.

2. Sejak Muda Sudah Bergelut dengan Buku

Minimnya uang saku Soekarno membuatnya tak leluasa bermain bebas. Dia menjadi satu-satunya anak kos yang harus berjalan kaki sejauh 1 kilometer untuk menuju sekolah karena tak memiliki sepeda kayuh seperti yang lain. Namun siapa sangka justru di kamarnya yang gelap itu penuh buku-buku karangan Karl Marx, Friedrich Engels, Jacques Rousseau, Voltaire, majalah Vogue dan Nugget terbitan Amerika.

IMG_3836
Toko BUku Peneleh [ Image Source ]

Dengan usia semuda itu ia sudah paham Revolusi Perancis, gerakan buruh Inggris, kemerdekaan Amerika, dan mitologi Yunani. Untuk menambah wawasan, Soekarno bersama Muso, Alimin, dan Kartosuwiryo kadang pergi ke Toko Buku Peneleh yang berdiri tak jauh dari indekosnya. Sampai saat ini, Toko Buku Peneleh ini masih berdiri kokoh di tempat yang sama sejak pertama dibuka tahun 1915.

3. Belajar Orasi dari H.O.S. Cokroaminoto

Ciri khas yang tidak pernah lepas dari diri seorang Bung Karno adalah orasinya. Semua bermula dari gurunya, H.O.S. Cokroaminoto, yang begitu ulung berorasi di Sarekat Islam. Dalam buku-buku biografinya, Soekarno selalu berterus terang bahwa ia belajar cara berpidato kepada Cokroaminoto. Ia begitu terkesan melihat orasi bapak kosnya yang mampu membangkitkan nasionalisme pengikutnya.

istri-istri-bung-karno
Bung Karno berorasi [ Image Source ]

Satu ajaran Cokroaminoto yang selalu diingat Soekarno adalah, “Jika ingin menjadi pemimpin besar, menulislah seperti wartawan dan bicaralah seperti orator”. Karena itu Soekarno tiap malam selalu belajar berorasi di kamarnya, sampai-sampai ia selalu menjadi bahan candaan kawan-kawannya. Dari situlah kelak Soekarno menjadi orator ulung layaknya Sang Guru, H.O.S Cokroaminoto.

4. Menikah di Usia Muda

Ketika masih menimba ilmu di HBS Surabaya, Soekarno mengambil keputusan besar untuk menikahi putri H.O.S. Cokroaminoto, yakni Siti Oetari. Peristiwa penting ini terjadi pasca Soeharsikin, istri Cokroaminoto, meninggal dunia. Namun karena Oetari masih kecil, keduanya hanya dinikahkan secara agama saja dan belum dikukuhkan dengan hukum negara. Oetari saat itu masih berumur 16 tahun, terpaut empat tahun lebih muda ketimbang Soekarno.

140216053419_sejarah-cinta-soekarno-dan-siti-oetrasi-yang-tak-pernah
Siti Oetari [ Image Source ]

Meskipun sudah sah sebagai suami-istri, kepada Cindy Adams, seorang penulis biografi Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, Soekarno mengaku tidak pernah berhubungan badan dengan Oetari. Keduanya hanya beranggapan sebagai kakak-adik. Sampai akhirnya setelah dua tahun menikah, Soekarno mengembalikan Oetari kepada H.O.S Cokroaminoto dengan cara yang baik-baik.

5. Aktif Menulis di Surat Kabar Oetoesan Hindia

Saat masih muda, Soekarno sudah aktif menulis di surat kabar Oetoesan Hindia yang merupakan surat kabar milik Sarekat Islam. Hal ini menyusul ajaran H.O.S. Cokroaminoto yang sebelumnya sudah disebutkan untuk menulis layaknya seorang wartawan. Dengan nama samaran Bima, ia menulis tak kurang dari 500 artikel untuk majalah yang pertama kali terbit tahun 1912 tersebut.

2775
Surat Kabar Oetoesan Hindia [ Image Source ]

Banyak tulisan Soekarno yang dimuat dalam kolom tajuk rencana. Ia mengambil topik seputar realitas rakyat terjajah dan kerakusan pemerintah Hindia Belanda. Tulisan-tulisan ini tentu sampai membikin kuping panas penjajah Belanda dan jadi perbincangan hangat khalayak ramai. Douwes Dekker, pendiri National Indische Partik, mendapuknya sebagai anak muda yang akan menggantikannya kelak. Adapun Cokroaminoto meramalkan, “Anak ini akan menjadi pemimpin besar kita…”

Nah, itu tadi 5 fakta kehidupan remaja Bung Karno semasa SMA yang tak banyak diketahui orang. Ternyata untuk menjadi seorang Bung Karno yang kita kenal saat ini, ia harus banyak-banyak belajar. Itu adalah hal lumrah yang harus dilewati tiap orang. Setiap hal tak datang begitu saja, termasuk Bung Karno, ia harus senantiasa belajar banyak untuk menjadi Soekarno yang sekarang.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget 4 Ciri-Ciri Ini Bisa Jadi Indikasi Kalau Sebuah Warung Pasang Jin Penglaris, Hati-Hati! 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Yakin deh, 25 Pose Absurd Wisatawan dengan Patung Ini Pasti Bikin Kamu Cekikikan Melihatnya Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Dulu Mewah, Anak Pencipta Lagu Nomor Satu di Indonesia Ini Sekarang Jadi Kuli Bangunan Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 7 Foto Ini Diambil Hanya Sesaat Sebelum ‘Musibah’ Datang Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh Inilah Fakta Micin, Benda yang Sering Difitnah Masyarakat Kekinian, Beneran Bikin Lemot?
BACA JUGA