Topeng monyet adalah hal biasa yang kita saksikan di Indonesia. Pertunjukan yang menggunakan monyet kecil ini diibaratkan sirkus lawas yang sudah ada sejak lama. Para monyet akan dilatih untuk bisa patuh terhadap perintah yang diberikan oleh pelatihnya. Dengan berbekal beberapa property seperti keranjang, sepeda, topi, ia akan berkeliling membuat penonton gemas dan tertawa karena kelakuan mereka.

Namun, ternyata banyak fakta miris yang seharusnya tidak terjadi dalam pertunjukan ini. Topeng monyet tak ada bedanya dengan sirkus lumba-lumba yang juga pernah dibahas oleh Boombastis.com.  mengusir atau meniadakan topeng monyet ini mungkin memang terlihat sadis dan membuat para penjajanya kehilangan pekerjaan, namun ini loh alasan mengapa pertunjukan ini harus dilarang.

Topeng Monyet [Sumber gmbar]
Sebelumnya, pertunjukan topeng monyet tak hanya eksis di Indonesia saja. Di Negeri Tirai Bambu bahkan memanfaatkan primata kecil ini untuk menghasilkan uang. Mirisnya, ketika mereka mogok dan tak mau memberikan pertunjukan, sang pelatih akan memaksa mereka. Monyet ini disuruh untuk merokok, bersalaman dengan penonton, serta mengambil uang yang diberikan.

Kejadian seperti di atas ini juga terjadi di Indonesia, walaupun kasusnya tidak separah di China. Perlu Sahabat  Boombastis ketahui jika ada peraturan yang mengatur dengan jelas terkait hal ini. Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) No 302 yang mengatur tentang tindakan penyiksaan hewan. Selain itu, ada pula Undang-Undang Nomor 18 Tahun 200 9 tentang Peternakan dan Kesehatan Pasal 66 Ayat 2g.

Selain itu, dilansir dari kompas.com, Pramudya Harzani, Dewan Pembina Jakarta Animal Aid Network (JAAN) menjelaskan alasan lain adalah menyangkut etika, baik terkait pekerja topeng monyet ataupun monyetnya sendiri. Pelaku topeng monyet kadang masih anak-anak yang berada dalam usia produktif. Mereka tak seharusnya melakukan hal tersebut dan lebih baik berada di bangku pendidikan. Pertunjukan ini secara tidak langsung masuk ke dalam eksploitasi hewan.

Eksploitasi hewan [Sumber gambar]
Alasan lain lagi adalah terkait kesejahteraan satwa. Kebanyakan kita memang belum menyadari jika satwa juga berhak untuk hidup bebas, hak bebas dari penyakit, dan sebagainya. Monyet-monyet yang dipaksa manggung dan beratraksi dalam topeng monyet ini pasti kehilangan kesejahteraannya. Mereka bisa saja mengalami stress dan depresi, hingga berujung kematian.

Jadi, yuk mulai sekarang kita pahami bahwa topeng monyet ini termasuk tindakan yang sangat merugikan hewan. Bagaimanapun, mereka adalah makhluk hidup dan punya hak untuk sejahtera. Alangkah teganya jika mereka harus dipaksa merokok, membawa beban berat, serta meminta uang kepada penonton demi kesejahteraan kita.