Warganet Indonesia dikejutkan dengan kepergian Mbah Lindu, salah satu ikon kota Yogyakarta, yang dikabarkan meninggal dunia pada hari Minggu (12/7/2020). Semasa hidupnya, pemilik nama lengkap Biyem Setyo Utomo ini dikenal luas sebagai salah satu penjaja gudeg masyhur. Bahkan namanya makin melambung ketika Netflix menayangkan profil dirinya.

Hingga usianya mencapai hampir seabad, Mbah Lindu tetap setia berjualan makanan khas Yogyakarta tersebut. Tak pelak jualannya pun jadi salah satu incaran wajib banyak orang, terutama para turis jika menginjakkan kaki di kota sultan ini. Kini Mbah Lindu sudah berpulang, namun demikian sosoknya pasti akan tetap dikenang. Terutama ketika orang-orang menyebut Gudeg.

Dihormati sebagai penjual gudeg tertua di Yogyakarta

Mbah Lindu saat berjualan gudeg [sumber gambar]
Dalam sebuah film dokumenter yang diunggah YouTube LumixIndonesia (19/2/2018) karya Michael Riswandi, Mbah Lindu digambarkan sebagai penjual gudeg legendaris yang telah berjualan sejak zaman penjajahan Belanda. Ia pun dikenal sebagai penjual gudeg tertua di Yogyakarta yang masih eksis berjualan hingga tutup usia pada umur sekitar 100 tahun.

Secara tidak langsung ikut mengenalkan gudeg sebagai makanan khas Yogyakarta di dunia

Tangkapan layar Mbah Lindu dalam Street Food Asia oleh Netflix [sumber gambar]
Keberadaan Mbah Lindu yang terkenal dan legendaris di Yogyakarta, membuat dirinya dimasukkan dalam sebuah film dokumentasi oleh Netflix yang berjudul Street Food: Asia pada 2019 lalu. Tayangan tersebut secara tidak langsung juga memperkenalkan sosok Mbah Lindu sekaligus gudeg sebagai kuliner khas Yogyakarta pada dunia.

Dikenal oleh anak-anaknya sebagai sosok pekerja keras

Mbah Lindu saat memasak bahan-bahan gudeg di dapur [sumber gambar]
Sosok Mbah Lindu di mata anak-anaknya merupakan figur pekerja keras. Menurut putra keduanya yang bernama Lahono, sang ibu tak pernah mau melepaskan gudeg yang disajikan tanpa campur tangannya. Semangatnya dalam bekerja keras itulah yang hingga saat ini dikenang oleh anak-anaknya. Bahkan, Pakar Kuliner Indonesia, William Wongso pun mengagumi etos kerja yang dilakukan oleh Mbah Lindu.

Rahasia Mbah Lindu yang awet berjualan gudeg mulai dari zaman dahulu

Rahasia Mbah Lindu yang awet berjualan gudeg hingga di usia senja [sumber gambar]
Dalam tayangan yang diunggah oleh YouTube lumixindonesia (19/2/2018), Mbah Lindu sempat mengungkapkan rahasia dirinya awet berjualan hingga di usia 97 tahun. Menurutnya, ia berjualan dengan bersikap legowo, menerima semua pemberian Tuhan, tidak neko-neko dalam hidup, dan tidak merasa iri dengan kepemilikan orang lain. Kerja keras yang dilakukan Mbah Lindu semua demi anak-anaknya.

Penjual gudeg tradisional yang tak lekang dengan modernitas zaman

Gudeg Mbah Lindu yang tak lekang oleh zaman [sumber gambar]
Mbah Lindu yang mengaku telah berjualan gudeg sejak usia 13 tahun, dihormati oleh banyak orang dan pelanggannya lantaran tetap berjualan gudeg dengan cara-cara tradisional. Makanan racikannya tak luntur meski digempur dengan banyaknya aneka jenis kuliner modern yang ada di Yogyakarta. Bahkan, resep dan teknik pengolahan gudeg yang digunakan akan tetap dipertahankan oleh anak-anaknya sebagai penerus usaha gudeg Mbah Lindu.

BACA JUGA: Kisah Mbah Lindu, Penjual Gudeg Tertua di Jogja yang Kisahnya Diabadikan oleh Netflix

Mbah Lindu kini telah tiada. Namun gudeg olahannya akan tetap dikenang oleh ratusan bahkan ribuan pelanggannya yang pernah mencicipinya. Kedispilinan dan etos kerja saat berjualan yang dimiliki oleh Mbah Lindu bahkan dikagumi oleh Pakar Kuliner Indonesia, William Wongso. Selamat jalan Mbah Lindu.