4 Alasan Sederhana Ini Akan Menjawab Kenapa Kasus Para Petinggi Indonesia Selalu Dibuat Rumit

oleh Adi Nugroho
10:00 AM on Dec 17, 2015

Indonesia adalah negara yang hal sederhana saja dibuat jadi rumit. Indonesia adalah negara yang selalu membuat apa saja selalu nampak susah dan berbelit-belit. Terlebih jika sudah menyangkut orang-orang yang kedudukannya sangat tinggi di atas sana. Kasus-kasus yang membelitnya pasti jadi rumit dan akhirnya muncul banyak sekali teori konspirasinya.

Well, ada empat alasan sederhana yang mendasari kenapa kasus yang membelit para petinggi selalu dibuat rumit. Bahkan terlihat sangat mengada-ada. Langsung saja mari kita simak bersama-sama!

Baca Juga
Bikin Jantungan, Pajak Mobil “Wah” Ini Bisa Buat Sedekah Orang Sekampung
Inilah 10 Meme, “Yang, di Rumah Lagi Sepi” Dijamin Bikin Kamu Ngakak Sekaligus Gagal Fokus

1. Agar Isu Bisa Segera Dialihkan

Indonesia memiliki banyak sekali kasus besar yang menyangkut banyak perusahaan besar dan mungkin pejabat. Namun kasus itu akhirnya hilang dan menguap begitu saja berganti dengan kasus baru. Sebut saja kasus kebakaran hutan yang membuat dunia juga ikut gerah beberapa bulan yang lalu. Kasus itu sebenarnya melibatkan banyak sekali orang penting namun mendadak hilang berganti kasus “papa minta saham”.

Agar Isu Bisa Segera Dialihkan [image source]
Papa minta saham dan petinju Pacman dari Filipina [image source]
Kasus yang menyeret pentolan anggota DPR ini akhirnya saat ini juga dibuat rumit. Bahkan seperti dibuat-buat. Banyak sekali hal tak masuk akal  muncul dan akhirnya membuat semua keasliannya kabur. Kasus ini lantas mulai pudar setelah heboh kasus prostitusi artis yang dilakukan oleh artis NM beberapa saat lalu. Lantas sampai kapan kasus besar seperti ini akan diselesaikan dengan baik?

2. Agar Masyarakat Bingung dan Enggak Peduli

Masyarakat pasti akan bingung melihat kasus berat dibuat kian rumit di layar kaca. Belum lagi saat ini banyak kantor berita yang tak bisa netral. Jadi masyarakat akan bingung harus percaya kepada siapa? Harus mengikuti perkembangan berita dari stasiun TV mana?

Agar Masyarakat Bingung dan Enggak Peduli [image source]
Agar Masyarakat Bingung dan Enggak Peduli [image source]
Lambat laun masyarakat juga akan bosan. Akhirnya mereka tidak peduli lagi dengan yang terjadi atas sana. Mau kasus selesai atau jadi semakin buruk, masyarakat hanya akan diam dan sesekali melihat. Jika kasus sudah tak dipedulikan rakyat, peluang hilang dan dianggap selesai akan lebih cepat, kan?

3. Melindungi Orang yang Jauh Lebih Besar

Alasan lain yang mendasari kenapa kasus semacam ini terus dibuat rumit adalah melindungi orang yang lebih besar. Kasus korupsi dan lainnya selalu terstruktur dengan baik. Itulah kenapa kasus korupsi besar selalu susah diproses, kalau pun pelakunya berhasil diadili, hidupnya di penjara juga masih sangat nyaman.

Melindungi Orang yang Jauh Lebih Besar [image source]
Melindungi Orang yang Jauh Lebih Besar [image source]
Jika saja kasus-kasus macam ini bisa diselesaikan dengan cepat, maka banyak orang penting yang bakalan masuk bui. Sayangnya mereka terlalu kuat hingga bawahan selalu dijadikan tumbal untuk diadili dan juga dipenjara. Korupsi di Indonesia sudah mengakar dengan kuat, jadi jika beberapa cabangnya saja dipotong, akar masih tertancap kuat dan kembali membuat korupsi baru.

4. Negosiasi  Hukum

Saat terjadi kasus besar biasanya akan terjadi negosiasi hukum antara pihak yang diadili dan pengadilan. Mereka bisa menawarkan uang yang banyak asal kasus bisa dimenangkan. Atau kasus dibuat lebih keruh hingga akan susah melihat siapa yang benar dan siapa juga yang salah.

Negosiasi Hukum [image source]
Negosiasi Hukum [image source]
Rumitnya masalah yang muncul di permukaan akan membuat lobi-lobi hukum ini berjalan dengan baik. Itulah mengapa kasus yang awalnya heboh, dan panas mendadak lenyap seiring berjalannya waktu. Orang di Indonesia sangat pandai mengalihkan isu dan membuat sesuatu yang harusnya penting jadi lenyap tak bersisa. Mengerikan sekali, kan?

Empat alasan di atas hanyalah spekulasi sederhana. Pada kenyataannya, sesuatu yang lebih rumit memang terjadi di atas sana. Dan tujuannya hanya satu: mengaburkan masalah hingga masyarakat cepat lupa dan tak ada pihak yang akan diadili.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Inilah 13 Potret Marion Jola, Finalis Indonesian Idol yang Viral Berkat Video Hotnya 8 Ilustrasi Tentang Kebiasaan Cewek-Cewek Ini Bakal Bikin Kaum Lelaki Gagal Paham 4 Anak Raja yang Lebih Memilih Tetap Jadi Atlet Ketimbang ‘Ongkang-Ongkang’ Saja 10 Meme “Terperangkap Razia”, Jauh Lebih Pahit Ketimbang Ketemu Mantan di Jalan 5 Fakta Ngeri Sentinel, Suku Primitif Paling Sadis yang Pernah Ada 10 Ucapan Iseng Saat Foto Nikahan Ini Bikin Ngakak Maksimal, Jangan Ditiru Ya! Miris, Orang-Orang Ini Tewas Saat Ulang Tahun Akibat Dikerjain Temannya Sendiri 5 Hal Gila yang Hanya Bisa Kamu Temukan di Thailand Lama Tak Terdengar, Beginilah Kabar Gayus Tambunan, ‘Sang Koruptor’ Kelas Kakap Inilah 5 Kisah Pengawetan Pemimpin Bangsa yang Tidak Banyak Diketahui 7 Fenomena ‘Salah Kostum’ Jokowi Ini Sukses Bikin Netizen Bertanya-tanya 5 Penemuan Harta Karun di Indonesia yang Jumlahnya Sanggup Melunasi Semua Hutang Negara Uang Bukan Incaran, Inilah 4 Fakta Begal Payudara yang Ternyata Gak Kalah Berbahaya 9 Artis Ini Sok-sokan Update Status Bahasa Inggris, Alhasil Panen Hujatan dari Netizen Pulang Nggak Bawa Piala, 7 Runner Up Indonesian Idol Ini Lebih Tenar daripada Sang Juara 6 Musisi Indonesia Ini Punya Permintaan Aneh Sebelum Manggung, Ada yang Minta Aqua Galon Buat Mandi Loh Menguak Misteri Uang Logam 500 Rupiah Tahun 1991 yang Disebut-Sebut Mengandung Emas 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya Mengenal Phu Quoc, Penjara Super Sadis yang Terapkan ‘Siksa Neraka’ di Vietnam Pakai Narkoba Hingga Selingkuh, Ini 4 Kelakuan Istri Pejabat yang Bikin Ngelus Dada
BACA JUGA