in

Hari Kartini di Tengah Corona, Kepada Merekalah Kita Harus Ucapkan Terima Kasih

21 April adalah Hari Kartini, perayaan ini adalah bentuk penghargaan kepada R.A Kartini atas jasanya membuat wanita bisa mengenyam pendidikan dan tak dibedakan dengan lelaki. Perjuangan Ibu Kartini masih berlanjut hingga sekarang, diteruskan oleh para wanita-wanita hebat yang berjuang dalam bidang mereka masing-masing, entah itu guru, dokter, atau bahkan ibu rumah tangga.

April 2020 ini, Hari Kartini bertepatan dengan wabah corona yang masih terus memakan korban di Indonesia. Selama corona ini, ada banyak sekali perempuan yang berjuang dan menjadi pahlawan untuk orang-orang di sekeliling mereka. Para perempuan ini juga memastikan bahwa mereka bekerja untuk memperbaiki keadaan. Inilah Kartini kita hari ini.

Para dokter perempuan yang berjuang sembuhkan pasien

Dokter perempuan [sumber gambar]
Selama wabah corona ini, para dokter berjuang untuk menyembuhkan para pasien yang terinfeksi virus corona. Mereka rela meninggalkan keluarga di rumah agar pasien bisa selamat. Bahkan, bukan hanya jam kerja saja yang bertambah, pekerjaan mereka menjadi semakin berat karena risiko terkena virus semakin besar. Para dokter ini merelakan waktu tidur mereka berkurang. Bahkan, selama corona ini sudah banyak sekali dokter yang gugur dan meninggal.

Perawat yang tak kenal lelah merawat pasien

Perawat [sumber gambar]

Selain dokter, ada para perawat yang juga stand by mengurus apapun yang dibutuhkan oleh pasien. Mereka menjadi orang terpenting kedua di rumah sakit. Dengan memakai APD lengkap, para perawat ini membiarkan wajah mereka luka) akibat terlalu lama memakai masker). Bahkan, ada pula yang meninggal dunia karena terinfeksi virus dari pasien yang mereka rawat.

Para jurnalis yang tak lelah mencari informasi

Para jurnalis perempuan [sumber gambar]
Mereka yang berprofesi sebagai jurnalis dan diharuskan turun ke lapangan juga layak kita apresiasi. Di tengah pandemi yang kian membuat khawatir, mereka masih terus memaparkan berita-berita terkini dari berbagai lapisan masyarakat. Saat orang lain bisa dengan tenang dan aman diam di dalam rumah, mereka harus keluar dan memberikan informasi untuk publik. Untuk semua para jurnalis perempuan yang masih bekerja di luar sana, di manapun kalian berada semoga sehat selalu!

Guru-guru yang sudah rela memberikan ilmu kepada setiap muridnya

Guru yang ajarkan murid online [sumber gambar]
Di tengah pandemi corona ini, kegiatan belajar mengajar juga masih berlangsung. Ada yang sudah pindah ke platform online, ada pula yang masih harus pergi ke sekolah. Untuk kalian, para guru-guru perempuan yang masih terus semangat memberikan materi kepada siswa, terima kasih tak terhingga kami ucapkan. Terima kasih karena sudah bersabar menghadapi banyak ocehan orang tua yang kewalahan karena harus belajar dan mendampingi anak mereka.

Kita semua bisa menjadi seperti sosok Ibu Kartini

Berbagi kepada sesama [sumber gambar]
Selama corona masih terus ada, kita tentu menghadapi hari yang sulit. Namun, kita bisa berjuang melakukan hal yang baik seperti yang sudah dilakukan oleh R.A Kartini di masa lalu. Bisa dengan membantu yang membutuhkan, memberantas berita-berita hoaks, tidak impulsive dan belanja seperlunya saja, serta bekerja cerdas lalu tetap tinggal di rumah.

BACA JUGA: Orang Tua Siswa Tak Punya Ponsel, Guru di Sumenep Ini Sanggupi Ngajar dari Rumah ke Rumah

Saat ini, semua orang –bukan hanya kamu saja—sedang berada dalam kondisi yang sulit. Ada yang tidak bisa lagi bekerja, ada yang bekerja dengan gaji yang tak seberapa, ada pula yang harus berjaga di rumah sakit tanpa kenal waktu. Kita ucapkan terima kasih untuk semua yang sudah berjuang ya. Kalau kamu sudah melakukan apa hingga saat ini?

Written by Ayu

Ayu Lestari, bergabung di Boombastis.com sejak 2017. Seorang ambivert yang jatuh cinta pada tulisan, karena menurutnya dalam menulis tak akan ada puisi yang sumbang dan akan membuat seseorang abadi dalam ingatan. Selain menulis, perempuan kelahiran Palembang ini juga gemar menyanyi, walaupun suaranya tak bisa disetarakan dengan Siti Nurhalizah. Bermimpi bisa melihat setiap pelosok indah Indonesia. Penyuka hujan, senja, puisi dan ungu.

Leave a Reply

Dari Novel hingga Film, Hal ini Sempat Dianggap Sebagai Prediksi Virus Corona di 2020

Jenis-jenis Makanan yang Wajib Dikonsumsi Agar Kebal Virus Saat Berpuasa