6 Fakta Indonesia Pantas Disebut Negeri Gemah Ripah Loh Jinawi

oleh Anas Anas
07:00 AM on Jul 20, 2016

Gemah ripah loh jinawi adalah suatu semboyan negara Indonesia yang dapat menggambarkan betapa kaya raya alam Indonesia. Jika diartikan, ungkapan gemah ripah loh jinawi berarti kekayaan alam yang berlimpah. Dan hal inilah yang sering kita dengar, bahwasannya alam Indonesia itu memang kaya. Saking berlimpahnya, ada pula ungkapan dari sebuah lagu, “Tanah kita tanah surga, batu dan tongkat jadi tanaman”.

Jika memang benar kaya, kira-kira ada yang pernah menghitung berapa total kekayaan alam Indonesia itu? Pastinya jumlahnya tidak terhitung. Untuk itu berikut kami ulas 6 fakta bahwasannya alam Indonesia memang kaya, sehingga pantaslah Indonesia disebut sebagai negeri gemah ripah loh jinawi. Kira-kira apa saja kekayaan itu? Berikut ulasannya.

Baca Juga
Inilah 4 Cara Greget BNN dalam Menghukum Para Bandar Narkoba yang Mulai Merajarela
6 Bencana Terbesar di Indonesia Ini Menjadi Penanda Pergantian Tahun yang Kelam

Tambang, Kekayaan Negara yang Dinikmati Asing

Persebaran hasil tambang di Indonesia bisa dikatakan merata dari ujung barat sampai ujung timur. Dengan kekayaan ini, tak ayal harusnya bisa mengangkat pendapatan negara ke level yang lebih tinggi. Hasil-hasil tambang tersebut seperti minyak bumi, bauksit, batu bara, besi, timah, emas, tembaga, nikel, marmer, mangan, aspal, belerang, dan lain sebagainya.

Pertambangan [ Image Source ]
Pertambangan [Image Source]
Khusus emas sendiri, tambang yang berada di papua adalah salah satu tambang emas terbesar di dunia. Di tahun 2011, produksi emas tersebut sudah mencapai 1,440 juta troy ounces. Sementara cadangannya berada di angka 29,8 juta troy ounces. Sayangnya, jumlah yang demikian besar ini dikelola oleh PT. Freeport Indonesia yang artinya keuntungan emas milik Indonesia ini justru dinikmati oleh pihak asing.

Perkebunan, Kekayaan yang Menembus Pasar Ekspor

Bukan menjadi rahasia lagi jika tanah Indonesia sangat subur sehingga bisa menghasilkan berbagai macam hasil bumi. Hal ini juga lah yang menyebabkan dahulunya bangsa barat singgah di Indonesia dan kemudian menjajah Indonesia. Hasil perkebunan Indonesia memang melimpah ruah, di antaranya yang menjadi salah satu yang terbaik di dunia adalah kayu manis, teh, kopi, jahe, kunyit, lengkuas, dan berbagai palawija lainnya.

Perkebunan
Perkebunan [Image Source]
Berbicara tentang kopi, Indonesia juga dikenal sebagai salah satu penghasil kopi terbaik di dunia. Sampai saat ini, satu-satunya negara yang mampu memproduksi kopi luwak adalah Indonesia. Kopi Indonesia dikenal dengan rasanya yang mantap, legit, dengan aroma kacang-kacangan (kopi Papua), aroma jeruk (kopi Bali), ada juga yang sedikit berasa jambu merah. Kebanyakan kopi-kopi Indonesia diekspor petani kopi menuju Amerika dan Eropa karena permintaan yang tinggi dari negara-negara tersebut.

Buah-buahan, Produk Lokal yang Merebut Pasar Internasional

Kondisi geografis Indonesia menjadi salah satu faktor mendukung terciptanya berbagai macam kekayaan buah yang ada di Indonesia. Sejauh ini, buah-buahan ini rata-rata dibagi pertumbuhannya dari ketinggian rendah, sedang, dan tinggi, termasuk yang di pegunungan. Adapun buah-buahan yang kini sudah masuk pasar ekspor adalah buah-buah tropis semacam salak, buah naga, nanas, mangga, rambutan,manggis, belimbing, dan pisang.

Buah-buahan
Perkebunan buah [Image Source ]
Untuk merebut pasar internasional, selain kualitas buah yang memang harus bagus, secara penampilan juga harus diperhatikan. Misalkan saja kulit buah harus mulus, tingkat kematangannya seragam, dikemas dengan baik, dan proses pengirimannya harus tepat waktu. Selain itu, rasa yang khas dari buah-buah asal Indonesia yang berasal dari iklim tropis membuat pasar internasional tidak bisa mencari pilihan lain selain dari buah-buah yang berasal dari Indonesia.

Pertanian, Kekayaan yang Pernah Memberi Kebanggaan

Bertani adalah profesi yang banyak digeluti oleh masyarakat Indonesa. Tak heran jika kemudian Indonesia pun dikenal sebagai negara agraris. Hal ini menjadikan bidang pertanian sangat mempengaruhi laju ekonomi negara, terutama untuk pemenuhan kebutuhan pangan. Hasil pertanian terbesar di Indonesia tentu saja tanaman padi karena sudah menjadi makanan pokok mayoritas penduduk Indonesia.

Pertanian
Pertanian [Image Source]
Di bidang pertanian, Indonesia pernah mengalami era yang membanggakan karena berhasil swasembada beras. Masa ini terjadi di era Presiden Soeharto, di mana di tahun 1984 Indonesia berhasil memproduksi beras sebanyak 25,8 juta ton. Padahal, di tahun 1969 beras yang dihasilkan Indonesia hanya 12,2 juta ton yang akhirnya memaksa Indonesia mengimpor beras minimal 2 juta ton tiap tahun.

Peternakan, Kekayaan yang Kadang Bersimpangan dengan Kebijakan Pemerintah

Seiring dengan melimpahnya hasil pertanian, tentu saja akan diiringi oleh melimpahnya hasil peternakan. Indonesia sampai saat ini sudah mengembangkan berbagai macam peternakan meliputi ternak sapi pedaging, sapi perah, kambing pedaging, kambing etawa, ayam kampung, ayam potong, ayam petelur, kelinci, kuda, dan sebagainya.

Peternakan
Peternakan [Image Source]
Barometer keberhasilan bidang peternakan selalu terletak pada seberapa banyak daging sapi yang dihasilkan. Karena daging sapi inilah yang menjadi komoditi utama masyarakat Indonesia. Sayangnya, akhir-akhir ini pemerintah justru membuka kran impor sapi dari luar dengan lebar. Padahal daging sapi yang dihasilkan peternak lokal pun jumlah dan kualitasnya tak kalah bersaing. Akibat kebijakan ini, tak sedikit pula yang ikut menyumbang kerugian bagi peternak-peternak lokal.

Perikanan, Kekayaan yang Sedang Dijaga Pemerintah

Potensi kekayaan laut Indonesia juga bisa dikatakan besar karena luas lautan Indonesia mencapai 70% dari luas keseluruhan wilayah Indonesia. Sekitar 14% dari terumbu karang dunia juga ada di Indonesia. Diperkirakan 2.500 jenis ikan dan 500 jenis karang hidup di dalamnya. Dengan potensi ini, di tahun 2007 produksi perikanan Indonesia mencapai angka 14.756,66 ton di mana 13.283,2 ton di antaranya berasal dari perikanan laut dan 1.473,46 ton sisanya berasal dari ikan air tawar.

Perikanan
Perikanan [Image Source]
Dengan hasil yang melimpah ini, tidak bisa dipungkiri ada saja pelaut-pelaut asing yang mencoba mencuri ikan di perairan Indonesia. Untung di periode kali ini Kementrian Kelautan dan Perikanan, di bawah kendali Ibu Susi Pudjiastuti, menjalankan tema besar untuk menangkap kapal-kapal pencuri ikan. Dengan langkah ini diharapkan tingkat penjarahan ikan di Indonesia dapat diturunkan serendah mungkin.

Nah, itulah 6 fakta mengapa Indonesia pantas disebut sebagai negeri gemah ripah loh jinawi. Ternyata ungkapan ini bukan asal sebut, meski pada kenyataannya tata kelola negara kita lah yang menentukan siapa yang akan menikmati segala kekayaan tersebut. Sebagai generasi bangsa, tugas kita adalah untuk turut serta melestarikan segala kekayaan alam ini.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Dulu Dianggap Naturalisasi Gagal Bersinar, Kini Nasib Van Beukering Malah Bikin Melongo Mulai dari Tikus hingga Lumpur, Inilah 4 Negara Miskin yang Konsumsi Makanan Seadanya
BACA JUGA