Masifnya pembangunan infrastruktur di wilayah Timur Indonesia seperti Papua mulai menunjukkan hasilnya. Hal ini terlihat dari berdirinya Jembatan Holtekamp, ikon Indonesia bagian timur yang bakal segera diresmikan oleh Presiden Joko Widodo. Dilansir dari Finance Detik, pembangunannya membutuhkan biaya Rp 1,5 triliun.

Jembatan dengan cat berwarna merah terang itu, berdiri gagah di atas Teluk Youtefa, Provinsi Papua. Jelas keberadaannya sangat menguntungkan bagi masyarakat setempat. Terutama untuk mempermudah akses transportasi dan mempersingkat waktu tempuh. Seperti apa sosoknya?

Jadi jembatan terpanjang yang pernah dibangun di Papua

Jembatan Holtekamp yang telah selesai dibuat [sumber gambar]
Setelah pengerjaannya selesai, Jembatan Holtekam yang menjadi ikon bagi Kota Jayapura dan Papua itu bakal segera diresmikan oleh Presiden Joko Widodo. Dilansir dari Finance Detik, Jembatan Holtekamp merupakan jembatan terpanjang di Papua dengan panjang total 733 meter dan lebar 21 meter. Tak hanya menjadi yang terpanjang, jembatan ini juga dirancang agar bertahan selama 100 tahun ke depan.

Infrastruktur kebanggan Jokowi yang telan dana hingga Rp 1,5 triliun

Presiden Jokowi saat meninjau pembangunan jembatan [sumber gambar]
Dengan desain melengkung dan dicat dengan warna merah, Jembatan Holtekamp berdiri gagah di atas Teluk Youtefa, Papua. Menurut Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengungkapkan, bentang utama dengan panjang 433 meter saat ini progresnya selesai (biaya pembangunan Rp946 miliar). Bahkan seperti yang dikutip dari Detik, biaya pembangunan jembatan diperkirakan mencapai Rp 1,5 triliun.

Mempermudah akses transportasi dan memangkas waktu tempuh

Jembatan yang bakal memperudah akses transportasi [sumber gambar]
Sebagai penghubung antara daerah Hamadi dan Holtekamp, jembatan itu menjadi bagian penting bagi kelancaran transportasi masyarakat. Bahkan, bangunan tersebut bisa mempersingkat waktu tempuh dari Kota Jaya Pura menuju Skow, Distrik Muara Tami yang merupakan perbatasan RI-Papua Nugini. Rinciannya, jarak yang ditempuh pun menjadi lebih pendek hanya sekitar 12 KM saja dengan estimasi waktu sekitar 15 menit perjalanan.

Menjadi salah satu bagian dari megaproyek infrastruktur di Papua

Bagian Jembatan Holtekamp saat masih dalam tahap pembangunan [sumber gambar]
Jembatan Holtekamp merupakan bagian dari salah satu megaproyek di Papua yang selama ini menjadi konsentrasi pemerintah. Alhasil, infrastruktur penghubung yang berlokasi di Jayapura ini menjadi komponen penting dari jaringan jalan Trans Papua sepanjang 4.325 km. Dimulai pada 9 Mei 2015 silam, nama resminya adalah Jembatan Layang Hamadi-Holtekamp.

Struktur baja pada jembatan yang dikerjakan oleh PT PAL Surabaya

Struktur baja lengkung pada jembatan Holtekamp yang dibuat di Surabaya [sumber gambar]
Meski dibangun di Papua, proses pengerjaan struktur baja pada Jembatan ternyata dilakukan oleh PT PAL Surabaya. Bentang jembatan dengan panjang masing-masing 112 meter, mempunyai berat total hingga 2.000 ton. Saat dikirim,prosesnya memakan waktu hingga 28-30 hari dengan menempuh jalur laut. Bahkan, pengiriman ini ternyata menyabet dua rekor pada Museum Rekor Indonesia (MURI), sebagai pengapalan rangka baja pelengkung tengah secara utuh dan menempuh jarak 3.200 km.

BACA JUGA: 5 Infrastruktur Besar di Indonesia Bernilai Ratusan Miliar yang Selesai di Tahun 2018

Dengan adanya Jembatan Holtekamp yang bakal segera diresmikan oleh Jokowi, harapannya agar infrastruktur tersebut menunjang kebutuhan masyarakat Papua. Terutama kemudahan dalam akses transportasi. Semoga saja peresmian Jembatan Holtekamp bisa diikuti dengan pembangunan infrastruktur lainnya.