Inilah Dosa-Dosa Kerajaan Inggris Kepada Dunia yang Takkan Bisa Dimaafkan

oleh Rizal
13:28 PM on Nov 18, 2016

Bukan tanpa alasan kenapa Nazi Jerman dianggap sebagai negara paling kejam sepanjang sejarah. Ya, seperti ratusan ulasan yang mungkin sudah kamu baca, mereka ini terbukti membantai begitu banyak orang, terutama para Yahudi. Entah lewat kamar-kamar gasnya yang mematikan, atau mungkin eksekusi-eksekusi biadab. Nazi, selamanya akan diingat sebagai bangsa paling kejam.

Ketika Jerman dicaci sedemikian rupa, Inggris di sisi lain dipuja sebagai bangsa yang besar. Memang dalam banyak hal Inggris punya banyak jasa bagi dunia, tapi tak bisa dipungkiri kalau negerinya Ratu Elizabeth ini juga pernah bahkan sering berbuat kejam. Sayangnya, dunia entah kenapa seolah menutup mata akan hal tersebut.

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

Jika kita menelusuri tiap jejak riwayat bangsa Inggris, pasti akan menemukan cerita-cerita kejam dan jahanam mereka. Seperti deretan kisah berikut ini yang jadi bukti tak terbantahkan kekejian mereka.

Lima Juta Orang Bengal, India, Mati Kelaparan Gara-Gara Inggris

Meskipun sekarang akur, dulu India dan Inggris adalah musuh bebuyutan. India patut dendam memang, mengingat mereka pernah dijajah Inggris dengan cara-cara yang begitu kejam. Ya, ada banyak tragedi buruk di negeri Hindustan selama masa penjajah British. Salah satunya adalah fenomena kelaparan di Bengal yang menewaskan kurang lebih lima juta manusia.

Potret masyarakat Bengal yang mati kelaparan [Image Source]
Potret masyarakat Bengal yang mati kelaparan [Image Source]
Inggris diketahui menjatah tiap daerah jajahannya di India. Namun, pada satu waktu, mereka tidak memberikan ransum tersebut kepada salah satu daerah bernama Bengal. Alasannya sungguh miris, Inggris butuh itu untuk memberi makan tentaranya. Alhasil, warga Bengal pun terlunta-lunta dalam kelaparan. Diketahui, setidaknya lima juta orang Bengal meninggal ketika itu. Mirisnya kejadian ini jarang ada yang tahu maupun diekspos lebih dalam.

Kejamnya Inggris di Kamp Konsentrasi Boer

Sebelum merdeka di tahun 1931, Afrika Selatan diketahui berada di bawah kendali Inggris. Tentunya sebagai daerah jajahan. Sama seperti perlakuannya kepada India, Inggris juga sangat tidak memanusiakan Afrika Selatan. Salah satu buktinya adalah berdirinya sebuah kamp konsentrasi di sana bernama Boer.

Kondisi anak-anak di kamp konsentrasi Boer [Image Source]
Kondisi anak-anak di kamp konsentrasi Boer [Image Source]
Tak ada yang benar-benar beda dari Boer kalau dibandingkan dengan kamp mana pun juga. Di dalamnya, orang-orang Afsel dipaksa untuk hidup dengan penuh nestapa. Tempat yang sempit, sedikit makanan, serta penjaga kejam yang sama sekali tak segan untuk membunuh. Melihat kondisi yang semacam ini, maka tak heran kalau kemudian begitu banyak penduduk yang mati di sana. Anak-anak juga termasuk korban terbesarnya.

Pembantaian Amritsar oleh Inggris

Bagi orang Inggris tragedi Amritsar mungkin bukan sesuatu yang penting. Tapi, bagi masyarakat India kejadian ini takkan mungkin bisa dilupakan. Bagaimana tidak, dalam peristiwa ini orang-orang India dibantai seperti hewan ternak hanya gara-gara protes untuk sesuatu yang memang hak mereka. Ya, protes tentang penjajahan yang tengah mereka alami.

Pembantaian Amrtisar [Image Source]
Pembantaian Amrtisar [Image Source]
Awalnya aksi protesnya berjalan cukup damai. Bahkan wanita dan anak-anak pun ikut serta. Sampai akhirnya, terjadi pemantik-pemantik kecil yang membuat serdadu-serdadu Inggris mengokang senjatanya ke arah kerumunan. Sekejap kemudian demo berakhir menjadi scene film zombie ketika tentara Inggris menembaki orang-orang itu. Bahkan menurut cerita, orang-orang Inggris sampai menghabiskan stok peluru mereka untuk ini. Lucunya, pria yang menyarankan untuk membantai kerumunan bernama Brigadier Reginald Dyer, justru diberi duit oleh kerajaan Inggris dan dijuluki ‘The Man Who Save India.’ Konyol sekali bukan?

Kekejaman Inggris di Irak

Tak hanya India dan Pakistan, negara-negara Timur Tengah juga merupakan jajahan negeri Ratu Elizabeth. Salah satunya adalah Irak yang merdeka tahun 1932. Pasca kemerdekaan Irak ini adalah masa yang sangat menggelikan. Bukan bermaksud menghina perjuangan masyarakat Iraknya, melainkan upaya Inggris untuk tetap sok kuasa padahal negeri tetangga Iran ini sudah benar-benar merdeka.

Potret penjajahan Inggris di Irak [Image Source]
Potret penjajahan Inggris di Irak [Image Source]
Ya, hal ini dilakukan Inggris dengan mencalonkan pemimpin boneka yang bisa disetir oleh kerajaan. Namun, masyarakat Irak tak mau lagi dibodoh-bodohi sehingga melakukan perlawanan. Konyolnya, Inggris justru marah akan hal tersebut kemudian mulai bersikap kejam. Beberapa di antaranya adalah melakukan bombardir di area tertentu sampai pembunuhan-pembunuhan.

Edannya Inggris di Kenya

Selain India, dan Afrika Selatan, Kenya adalah negeri jajahan Inggris yang diperlakukan sangat kejam. Salah satu bukti kuatnya tak lain adalah keberadaan kamp konsentrasi di negara tak kaya itu. Bahkan sejarah mencatat kalau kamp versi Kenya ini lebih kejam daripada yang ada di Afrika Selatan.

Kekejaman Inggris di Kenya [Image Source]
Kekejaman Inggris di Kenya [Image Source]
Ketika itu, serdadu Inggris benar-benar kurang ajar dan sama sekali tidak menganggap para penghuni kamp adalah manusia. Mereka dengan seenaknya berlaku biadab macam menginjak testis para pria hingga remuk sampai memotong dada-dada wanita. Tak hanya itu, mereka juga tercatat sering sekali memotong telinga-telinga sampai memasukkan pisau ke pantat orang-orang Kenya tersebut. Sangat menakutkan. Namun, penderitaan ini pada akhirnya usai ketika Kenya merdeka di tahun 1963.

Dari cerita-cerita di atas, tak bisa dibantah lagi kalau Inggris memang bangsa yang kejam. Mungkin benar kalau mereka memberi kita televisi, mesin uap, dan penisilin. Tapi, di sisi lain negeri pemilik Big Ben ini juga menyebarkan kekejaman yang bisa dikatakan tak termaafkan.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Dulu Dianggap Naturalisasi Gagal Bersinar, Kini Nasib Van Beukering Malah Bikin Melongo Mulai dari Tikus hingga Lumpur, Inilah 4 Negara Miskin yang Konsumsi Makanan Seadanya
BACA JUGA