in

Heboh Tokopedia Diretas, Begini Cara Mudah Cek Akun Apakah Ikut Dibobol atau Tidak

Aksi peretasan yang terjadi di dunia maya menjadi tantangan tersendiri bagi para pelaku industri digital di Indonesia. Seperti yang terjadi baru-baru ini, Tokopedia dikabarkan telah mengalami kebocoran yang membuat 91 juta data akun pengguna rentan diakses oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.

Keamanan data pengguna memang menjadi salah satu faktor penting yang menjamin kenyamanan pengguna saat bertransaksi. Jika sampai bocor ke pihak lain, tentu tak hanya pihak e-commerce yang dirugikan, tapi juga user mereka. Agar tidak sampai menjadi korban, simak cara mudah di bawah ini untuk cek akun kita pernah bocor atau masih aman.

Menggunakan DeHashed untuk mengetahui apakah akun kita muncul pada daftar yang diretas

Tangkapan layar situs DeHashed [sumber gambar]
Untuk mengetahui apakah akun kita pernah diretas atau tidak, DeHashed bisa dicoba. Tak hanya membuka rekam jejak alamat email, tapi juga memunculkan informasi soal akun yang digunakan apakah telah masuk daftar peretasan atau tidak. Dalam laman Frequently Ask Question (FAQ), DeHased mereka menyediakan layanan gratis dan berbayar untuk menganalisa setiap akun milik pengguna.

BreachAlarm yang memiliki layanan perlindungan tambahan

Tangkapan layar situs BreachAlarm [sumber gambar]

Sama seperti DeHashed, Breach Alarm juga menawarkan layanan pemeriksaan akun yang dicurigai telah diretas atau tidak. Hanya saja, keunggulan yang ditawarkan oleh situs ini memungkinkan pengguna untuk tetap waspada lewat notifikasi pemberitahuan jika ada pelanggaran yang terjadi. Bahkan, BreachAlarm mengklaim telah memiliki basis data berupa 1,02 Miliar alamat email yang telah dibobol oleh peretas.

Mengungkap seluruh hak yang dibutuhkan soal keamanan lewat Sucuri Security Scanner

Tangkapan layar situs Sucuri Security Scanner [sumber gambar]
Di antara situs analisis akun lainnya, Sucuri Security Scanner bisa dibilang menawarkan menggunakan pendekatan yang berbeda. Tak hanya mendeteksi apakah email pengguna telah menjadi korban peretasan, tapi juga menawarkan analisis menyeluruh pada situs untuk mencari celah keamanan, kerusakan (bug), dan hal lainnya yang rawan disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Have I Been Pwned? yang bisa melacak jejak peretasan lewat email

Tangkapan layar situs Have I Been Pawned? [sumber gambar]
Didirikan oleh ahli keamanan asal Australia yang bernama Troy Hunt pada 2013, situs Have I Been Pwned? menjadi tempat favorit untuk memeriksa dan menganalisa apakah akun kita telah diretas atau tidak. Bahkan, mereka juga mengupdate informasi soal berapa jumlah akun yang telah diretas pada website dan e-commerce ternama seperti Tokopedia yang saat ini menjadi sorotan.

Google Chrome juga bisa digunakan untuk cek akun apakah diretas atau tidak

Peramban Google Chrome [sumber gambar]
Mengecek keamanan akun juga bisa dilakukan lewat Google Chrome. Hanya saja, proses ini berjalan otomatis karena telah terintegrasi dengan teknologi peramban milik Chrome. Saat berjalan, Google akan menggunakan salinan kata sandi yang telah terenkripsi dan kemudian dicocokkan dengan database miliknya. Jika ada akun yang telah terdaftar berusaha diretas, Google akan memunculkan notifikasi pada pemilik sah untuk memperingatkan hal tersebut. Tak hanya Chrome, sang browser saingan, Firefox, juga memiliki fitur serupa. Bernama Firefox Monitor, kamu hanya perlu memasukkan email yang dikehendaki dan si rubah akan menampilkan hasilnya.

BACA JUGA: 5 Website Pemerintah Indonesia yang Pernah ‘Jebol’ Diretas Hacker Lokal

Semua situs di atas, bisa digunakan dengan mudah untuk menganalisa akun kita apakah telah diretas sebelumnya. Caranya pun sangat mudah, yakni dengan memasukkan alamat email yang digunakan (pada website terdaftar seperti e-commerce dan lainnya), kemudian klik tombol di samping kolom untuk memulai pemeriksaan. Selamat mencoba ya Sahabat Boombastis.

Written by Dany

Menyukai dunia teknologi dan fenomena kultur digital pada masyarakat modern. Seorang SEO enthusiast, mendalami dunia blogging dan digital marketing. Hobi di bidang desain grafis dan membaca buku.

Leave a Reply

Rayakan Kelulusan dengan Coret Seragam Saat Pandemi, Para Bocah SMA Ini Akhirnya Diciduk

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Hari ini, 5 Mei 2020