Bung Tomo, Sosok Keras yang Ternyata Sangat Romantis

oleh Tetalogi
15:44 PM on Nov 9, 2015

Sutomo atau lebih dikenal dengan nama Bung Tomo adalah sosok pejuang dan pemimpin dalam masa perang Revolusi Indonesia melawan Belanda. Ia adalah sosok penting dalam pertempuran Surabaya ketika Belanda menyerang kota pada bulang Oktober dan November 1945.

Lewat pidato-pidatonya di radio, Bung Tomo membakar semangat arek-arek Surabaya untuk melawan tentara NICA yang berusaha menjajah Indonesia lagi. Pekikan pidato dan seruannya untuk berjuan mampu menggetarkan jiwa para pejuang. Namun siapa sangka jika dibalik ketegasannya tersebut, Bung Tomo ternyata adalah sosok yang romantis. Sisi romantisnya ini terlihat jelas dari bagaimana ia memperlakukan sang istri, Sulistina.

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

Meskipun sudah menikah, Bung Tomo tidak pernah galak terhadap istrinya. Ia selalu bersikap romantis dan kerap menatap mata istrinya dalam-dalam. Berbagai macam panggilan sayang diberikan kepada Sulistina, salah satunya adalah Tiengke. Dalam setiap surat yang dikirimkan kepada sang istri, Bung Tomo selalu menyebut Sulistina dengan, Tieng adikku sayang, Tieng bojoku sing denok debleng, Dik Tinaku sing ayu dewe, Tieng istri pujaanku, dan masih banyak lagi. Sebuah romantisme manis yang akan membuat wanita manapun selalu merasa jatuh cinta setiap saat.

Bung Tomo [Image Source]
Bung Tomo [Image Source]
Semasa masih hidup, Bung Tomo selalu mengajak istrinya berdansa setiap kali ia mendengar musik di televisi. Ia juga selalu membukakan pintu mobil untuk Sulistina, menunjukkan betapa besar cintanya kepada sang Istri. Kemanapun ia pergi, Sulistina selalu diajaknya untuk turut serta. Bahkan Bung Tomo pernah batal menghadiri sidang veteran di Nairobi, Kenya karena Sulistina tidak bisa menyertai karena alasan biaya. Undangan untuk satu orang itu akhirnya diberikan kepada kawannya dan Bung Tomo meminta agar pesan dan catatannya disampaikan dalam sidang.

Gaya Bung Tomo dalam menulis surat juga sungguh menyentuh hati setiap wanita yang membacanya. Dalam salah satu surat yang ia kirimkan kepada sang istri, ia menulis:

“Kalau ada musuh yang siap menembak, dan yang akan ditembak masih pikir-pikir dulu, itu kelamaan. Aku dikenal sebagai seorang pemimpin yang baik dan aku adalah seorang pandu yang suci dalam perkataan dan perbuatan. Pasti aku tidak akan mengecewakanmu. Seorang pejuang tidak akan mengingkari janjinya. Aku mencintaimu sepenuh hatiku, aku ingin menikahimu kalau Indonesia sudah merdeka. Aku akan membahagiakanmu dan tidak akan mengecewakanmu seumur hidupku.”

Bung Tomo dan Sulistina [Image Source]
Bung Tomo dan Sulistina [Image Source]
Bung Tomo adalah sosok religius yang begitu menghargai perempuan. Beliau adalah sosok yang mencintai istri dan keluarganya. Ia tidak setuju dengan poligami dan selalu mengatakan “put your wife on a pedestal”, atau bisa juga diartikan dengan “manjakanlah istrimu”.

Cinta yang sangat besar terhadap sang istri ini tentu saja membuat Sulistina begitu terharu. Bahkan, satu hal yang membuat istrinya menangsi trenyuh adalah ketika ia membuka dompet Bung Tomo setelah beliau meninggal. Dalam dompet tersebut, tersimpan foto Sulistina yang tersenyum dengan tulisan “iki bojoku” atau ini istriku. Di foto lain yang disimpan Bung Tomo juga tertulis, “Tien istri Tomo”.

Sulistina kini [Image Source]
Sulistina kini [Image Source]
Cinta dan kasih sayang yang ditunjukkan Bung Tomo kepada sang istri telah merasuk begitu dalam kepada Sulistina. Hingga saat Bung Tomo sudah meninggal untuk selamanya, cinta Sulistina terhadap suaminya masih begitu besar dan ia selalu mengenang almarhum suaminya setiap saat.

Bahkan sepeninggal sang suami, Sulistina masih menulis surat kepada sang suami menceritakan segala hal yang dialaminya. Meskipun ia tahu bahwa suaminya sudah tidak bersamanya lagi dan tidak bisa membaca suratnya lagi. Bung Tomo meninggal saat melaksanakan ibadah haji pada 7 Oktober 1981 lalu. Jenazahnya dimakamkan di Taman Pemakaman Umum Ngagel di Surabaya, jawa Timur.

Sebuah kisah manis yang menunjukkan bahwa Bung Tomo tidak hanya sosok yang tegas dan berani, tapi ia juga merupakan sosok lembut dan romantis untuk wanita yang dicintainya. Sebuah bukti bahwa tegas dan keras tidak selalu hadir tanpa sisi kelembutan.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget 4 Ciri-Ciri Ini Bisa Jadi Indikasi Kalau Sebuah Warung Pasang Jin Penglaris, Hati-Hati! 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Yakin deh, 25 Pose Absurd Wisatawan dengan Patung Ini Pasti Bikin Kamu Cekikikan Melihatnya Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Dulu Mewah, Anak Pencipta Lagu Nomor Satu di Indonesia Ini Sekarang Jadi Kuli Bangunan Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 7 Foto Ini Diambil Hanya Sesaat Sebelum ‘Musibah’ Datang Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh Inilah Fakta Micin, Benda yang Sering Difitnah Masyarakat Kekinian, Beneran Bikin Lemot?
BACA JUGA