Konflik antara AS dan Iran belakangan semakin memanas. Setelah insiden penyerangan kapal tanker yang membuat negeri Paman Sam menuduh Teheran berada di balik peristiwa tersebut, kini masalah itu semakin rumit setelah Iran sukses menumbangkan drone canggih milik AS. Dilansir dari tirto.id, pesawat tanpa awak bernama Global Hawk berhasil ditembak jatuh di wilayah Selat Hormuz, yang terletak di antara Teluk Persia dan Teluk Oman.

Sebagai negara adidaya, AS tentu saja merasa dipermalukan oleh Iran. Di sisi lain, peristiwa ini juga sekaligus membuktikan bahwa tak semua mesin perang AS terlihat superior di medan laga. Selain jatuhnya drone yang disebut sebagai mesin mata-mata tercanggih AS di atas, beberapa alutsista ini juga menjadi ‘aib’ bagi militer AS dan dianggap sebagai produk gagal.

Keberadaan F-35 yang diliputi kontroversi

Jet F-35 AS yang kurang memuaskan pihak militer [sumber gambar]
Banyak alasan mengapa jet generasi ke-5 sekelas F-35 masuk dalam jajaran produk alutsista yang dianggapa gagal. Mulai dari kehadirannya yang dianggap ‘telat’ dari negara-negara lain seperti Rusia, biaya produksi yang mahal dan melebihi anggaran negara, hingga tak mampu memenuhi ekspetasi perancang aslinya. Alhasil, Pentagon pun mengangap Jet F-35 tak memenuhi syarat yang diinginkan sebagai armada tempur masa depan.

Proyek pertahanan kapal induk yang telah gagal total

Ilustrasi kapal induk AS [sumber gambar]
Dalam konteks pertahanan laut, Amerika Serikat juga diketahui gagal melanjutkan proyek senjata rahasia mereka pada 28 September 2018. Dikutip dari militermeter.com, proyek bernama Anti-Torpedo Torpedo Defensive System tersebut berakhir dengan kegagalan. Padahal, pemerintah telah mengucurkan dana sebesar USD760 juta atau lebih dari Rp10,5 triliun. Padahal, negara-negara pesaing seperti Rusia dan Cina, telah mengembangkan armada lautnya secara masif. Jauh mengungguli AS.

Drone canggih Global Hawk yang berhasil ditembak jatuh Iran

Drone RQ-4 Global Hawk yang berhasil ditembak jatuh Iran [sumber gambar]
Dianggap sebagai mesin mata-mata tercanggih AS, Global Hawk nyatanya berhasil ditembak jatuh oleh Iran di wilayah Selat Hormuz, yang terletak di antara Teluk Persia dan Teluk Oman. Padahal, pesawat tanpa awak seharga $222 (Rp 3,143 triliun) juta per unit pada 2013 itu telah dilengkapi sejumlah teknologi canggih, seperti high-resolution synthetic aperture radar (SAR), long-range electro-optical/infrared (EO/IR) sensor yang membuatnya mampu memata-matai area seluas 100 ribu kilometer persegi.

BACA JUGA: Mengintip Canggihnya Drone Buatan Indonesia yang Sanggup Bikin Negara Lain Bertekuk Lutut

Sekuat dan sehebat apapun negara adidaya sekelas Amerika Serikat, pasti memiliki kelemahan yang cepat atau pun lambat, bakal segera diketahui oleh musuh-musuhnya. Meski kerap dipropagandakan sebagai negara dengan kekuatan militer kelas wahid, kita lihat saja apakah fakta tersebut benar atau tidak. Terutama saat berkonflik dengan Iran. Gimana menurutmu Sahabat Boombastis?