Jejak Santoso sebagai kelompok pemberontak Mujahidin Idonesia Timur (MIT), memang terhenti seiring dengan kematiannya beberapa waktu lalu. Namun, perjuangan tersebut tak lantas surut begitu saja. Dilansir dari bbc.com, kelompok tersebut kembali menunjukkan eksistensinya setelah tongkat kepemimpinan berpindah ke Ali Kalora.

Ali sendiri merupakan salah seorang ‘petinggi’ yang tersisa dari kelompok teror MIT yang berbasis di Poso, Sulawesi Tengah. Setelah kematian Santoso yang memiliki nama alias Abu Wardah, dialah yang kini dipercaya menghidupkan sel-sel teror MIT di Indonesia dengan sejumlah tenaga baru yang berhasil direkrut. Siapakah Ali Kalora sebenarnya?

Sosok non-kombatan yang minim pengalaman bertempur

Prajurit yang minim pengalaman bertempur [sumber gambar]
Menurut Ridlwan Habib sebagai pengamat terorisme dari Universitas Indonesia yang dikutip dari bbc.com, figur Ali Kalora bukanlah sosok berpengaruh seperti Santoso yang mampu merekrut banyak pengikut. Terlebih, dirinya bukanlah seorang kombatan tempur sebagaimana layaknya pasukan mujahidin yang terbiasa bertempur. Disebutkan pula, kemampuan gerilya Ali sangat terbatas dan hanya mampu hidup sebagai pelarian dari tempat satu ke wilayah lainnya.

Orang kepercayaan Santoso yang tidak terlalu diperhitungkan

Sosok yang keberadaannya tak terlalu diperhitungkan [sumber gambar]
Karena minimnya ‘pengalaman’ Ali di lapangan, sosoknya tak terlalu diperhitungkan seperti pemimpin MIT sebelumnya, Santoso. Laman bbc.com menuliskan, dirinya bertahan hidup dengan cara melarikan diri dari satu ke tempat ke lokasi lainnya. Tak hanya itu, Ali juga kerap menyamar sebagai warga sipil, hingga petani untuk mengelabui petugas. Berdasarkan foto yang ada, ia tak lagi memelihara janggut lebat untuk menyembunyikan identitas sebenarnya.

Membunuh warga sipil sebagai bukti eksistensi kelompoknya

Membunuh warga sipi demi eksistensi [sumber gambar]
Nama Ali Kalora sendiri tiba-tiba mencuat di permukaan setelah adanya insiden pembunuhan terhadap salah seorang warga sipil. Dilansir dari news.detik.com, ia menebas salah satu penambang emas tradisional karena diduga telah mengetahui aktifitas kelompoknya. “Jadi motifnya yang pertama memang menunjukkan eksistensinya. Ini perbuatan murni pembunuhan. Mungkin kelompok tersebut merasa ada masyarakat mengetahui pergerakannya sehingga membunuh masyarakat tersebut,” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri seperti yang dikutip dari news.detik.com.

Merampok dan mengancam warga demi bertahan hidup

Ali Kalora tergabung dalam kelompok Santoso di masa lalu [sumber gambar]
Kelompok Ali kalora yang bersembunyi di lebatnya hutan Poso dan Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, bertahan hidup dengan cara apapun. Termasuk memeras warga sipil. Sumber news.detik.com menuliskan, ia dan anak buahnya mengandalkan makanan apapun di hutan dan merampok logistik masyarakat. Tak jarang, Ali dan kawanannya tak segan merampok warga dengan disertai ancaman pembunuhan. Bisa dibilang, ia menerapkan taktik hit and run atau teknik menyerang secara sporadis, kemudian melarikan diri ke dalam lebatnya hutan untuk menghilangkan jejak.

Sosoknya menjadi incaran aparat lewat operasi Tinombala

Ilustrasi personil Operasi Tinombala [sumber gambar]
Untuk mempersempit gerakan kawanan Ali Kalora, operasi Tinombala kembali digelar dengan anggota gabungan TNI dan Polri. Namun, ada fomasi yang berbeda dengan misi baru tersebut. Laman news.detik.com menuliskan, personil satgas Tinombala tak lagi diperkuat pasukan dari Jakarta, melainkan petugas TNI-Polri daerah setempat yang dibantu oleh polda dan korem lokal. Satgas ini dterjunkan ke daerah Parigi Montong hingga Poso, yang memang dikenal rawan digunakan sebagai lokasi terorisme. Selain mengejar, petugas juga akan melakukan penyekatan untuk mempersempit gerak-gerik kelompok Ali Kalora.

BACA JUGA: Amman Abdurahman, Napi Kasus Terorisme yang Paling Disegani di Lapas Mako Brimob

Perkembangan sel-sel kelompok terorisme di Indonesia memang perlu mendapatkan perhatian lebih. Salah satunya seperti tindakan Ali Kalora di atas. Meski pemimpinnya telah meregang nyawa, para pengikutnya yang tersisa bisa saja mengambil alih kepemimpinan dan melanjutkan aksi terornya. Semoga saja bisa segera tertangkap ya Sahabat Boombastis.