6 Hal ini Jadi Alasan Kenapa Angkot Memang Harus Dihapuskan

oleh Rizal
07:00 AM on Dec 13, 2015

Angkot dulunya merupakan moda transportasi andalan paling jumawa di negeri ini. Punya angkot sama seperti jaminan kaya dan bakal naik haji berkali-kali. Namun semua kejayaan ini sirna ketika motor dengan kredit dan DP ringan mulai merambah ke masyarakat menengah ke bawah. Ya, bisa dilihat angkot sekarang seperti pasar akik yang sudah tak ramai lagi. Meskipun beberapa masih setia untuk memanfaatkan jasa mereka yang biasanya dikarenakan keterpaksaan.

Tentang angkot, sudah jadi rahasia umum jika kendaraan penumpang ini memang sering bikin gara-gara. Ada yang pernah jadi korbannya di sini? Mungkin banyak ya. Nah, bagaimana kalau kita mengusulkan wacana penghapusan angkot? Mengingat mereka seringkali tidak memberikan kepuasan terhadap customer, di samping urgensinya yang sudah tak sama lagi seperti dulu. Wacana seperti ini pasti bikin pro dan kontra.

Baca Juga
Cerita Bocah SD Tawuran Gara-gara Cinta Segitiga Ini Bikin Netizen Tepok Jidat
Mengenang Perjuangan Desak Putu Kari, Istri I Gusti Ngurah Rai yang Baru Saja Tutup Usia

Jika menghapuskan angkot terkesan radikal, mungkin beberapa alasan ini pasti akan membuatmu setuju kenapa angkot memang lebih baik dihapuskan saja.

1. Pengemudi Angkot Nggak Kompeten

Pengemudi adalah faktor penting selain kelayakan kendaraannya. Pasalnya, di tangan mereka lah para penumpang menggantungkan hidupnya. Sayangnya, masih banyak ditemui para pengemudi angkot yang kurang punya pengalaman. Misalnya saja sopir angkot yang masih sangat muda.

Sopir angkot muda bikin penumpang deg-degan baca doa-doa [Image Source]
Sopir angkot muda bikin penumpang deg-degan baca doa-doa [Image Source]
Pasti kamu pernah melihatnya, bukan? Masih muda tentu pengalaman mereka belum banyak. Dan lagi dilihat dari nilai kelayakannya, para supir angkot muda ini masih belum bisa dianggap pantas. Bahkan mungkin mereka belum punya kelengkapan pribadi seperti SIM. Makanya nggak heran kalau angkot seringkali melakukan kesalahan. Gimana nggak, lha sopirnya saja masih bau kencur.

2. Angkot Lelet dan Bikin Penumpang Telat

Paling mengesalkan dari angkot adalah kita nggak pernah bisa yang namanya tepat waktu. Okelah kita berangkat lebih awal, tapi supir angkot akan mengacaukan usaha kita ini. Entah dengan berjalan 20 kilometer per jam, atau sebentar-sebentar berhenti dengan dalih ngetem atau nunggu penumpang.

Naik angkot nggak bakal pernah ada yang namanya on time [Image Source]
Naik angkot nggak bakal pernah ada yang namanya on time [Image Source]
Angkot = terlambat sudah jadi rumus yang tak bisa dihindarkan. Kita sendiri juga nggak bisa untuk menyuruh mereka cepat-cepat karena orientasinya adalah jumlah penumpang. Atas alasan ini banyak orang yang mulai melirik motor sebagai alternatif menggiurkan selain angkot.

3. Angkot Nggak Peduli Peraturan

Pernah lihat angkot berhenti di jalan yang bertanda dilarang stop? Pasti pernah. Apakah pernah juga melihat angkot putar balik seenaknya padahal aturannya tidak boleh? Pasti juga pernah. Ya, memang beginilah potret kebanyakan angkot di Indonesia. Rules are nothing, yang penting kejar setoran.

Demi setoran peraturan pun dilibas [Image Source]
Demi setoran peraturan pun dilibas [Image Source]
Memang nggak akan berdampak pada penumpang kalau angkot kena tilang, tapi perbuatan nekat ini bisa membahayakan. Entah ketika putar balik dihantam truk atau nyelonong perlintasan kereta api dan ditumbuk oleh kendaraan panjang itu. Ngeri, makanya angkot sekarang berangsur-angsur ditinggalkan.

4. Mahal dan Nggak Efisien

Alasan lain kenapa angkot mulai sepi adalah tarif mereka yang tinggi. Kini rata-rata angkot dipatok rata-rata Rp 5000 ribu jauh dekat. Untuk pulang pergi harus mengeluarkan uang Rp 10 ribu, kemudian kali 30 hari sudah Rp 300 sendiri. Ini belum termasuk jika harus oper ke angkot jurusan lain, makin jebol tuh dompet buat bayar anggaran transportasi.

Bayar angkot mahal tapi kadang nggak memuaskan [Image Source]
Bayar angkot mahal tapi kadang nggak memuaskan [Image Source]
Memilih motor adalah tindakan cerdas karena bisa menghemat luar biasa. Setidaknya hanya butuh setengah atau bahkan kurang dari total biaya naik angkot untuk keperluan bensin bulanan. Naik angkot, malah susah dan nggak bisa nabung. Motor mungkin nyicil tapi kita masih punyalah sedikit-sedikit untuk jajan.

5. Angkot Rawan Kejahatan

Beberapa waktu lalu cukup heboh berita tentang seorang wanita yang dilecehkan di dalam angkot. Kejadian ini pun makin menambah dampak ketidaksukaan masyarakat kepada moda transportasi satu itu. Tidak semua supir angkot kurang ajar, tapi nggak sedikit yang memanfaatkan kendaraan mereka untuk melakukan hal-hal tidak baik.

Angkot juga sering dijadikan sarana untuk berbuat jahat [Image Source]
Angkot juga sering dijadikan sarana untuk berbuat jahat [Image Source]
Tak hanya rawan pelecehan, mungkin kamu sudah puluhan kali mendengar kasus pencopetan di dalam angkot. Hal ini juga jadi bukti kendaraan tersebut memang rawan sekali akan aksi-aksi kriminal.

6. Ada Banyak Alternatif Selain Angkot

Kelemahan angkot soal waktu, kemudian dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu untuk kemudian menyediakan moda transportasi alternatif yang anti lelet dan on time. Salah satunya adalah jasa ojek via apps yang tengah marak sekarang ini.

Ada banyak alternatif lain yang bisa dibilang lebih oke daripada angkot [Image Source]
Ada banyak alternatif lain yang bisa dibilang lebih oke daripada angkot [Image Source]
Ada pula Grab Taxi atau Uber yang juga punya mekanisme serupa dan bisa dijadikan alternatif lain yang lebih oke. Angkot akan makin tenggelam ketika mereka tak mampu menyajikan layanan yang memuaskan. Makin berjalannya waktu, akan makin banyak pula moda transportasi andalan lain yang akan bermunculan.

Terlepas dari semua hal ini, harus diakui jika angkot masih jadi andalan beberapa orang. Menghapuskan angkot maka akan membuat sebagian pengguna ini akan kelimpungan. Jadi, untuk itu ada satu solusi yang bisa dilakukan. Hal tersebut adalah merestrukturisasi angkot secara keseluruhan. Entah kelayakan kendaraan, kualifikasi sopir dan juga manajemen seperti tarif, waktu tempuh, jaminan tidak terlambat dan sebagainya.

Ketika angkot makin profesional maka tak perlu pemerintah menghimbau, masyarakat sendiri sudah pasti akan langsung memakai jasa angkot lagi.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget 4 Ciri-Ciri Ini Bisa Jadi Indikasi Kalau Sebuah Warung Pasang Jin Penglaris, Hati-Hati! 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Yakin deh, 25 Pose Absurd Wisatawan dengan Patung Ini Pasti Bikin Kamu Cekikikan Melihatnya Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Dulu Mewah, Anak Pencipta Lagu Nomor Satu di Indonesia Ini Sekarang Jadi Kuli Bangunan Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an 7 Foto Ini Diambil Hanya Sesaat Sebelum ‘Musibah’ Datang Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh Inilah Fakta Micin, Benda yang Sering Difitnah Masyarakat Kekinian, Beneran Bikin Lemot?
BACA JUGA