5 Situs Bersejarah yang Hancur Karena Kecerobohan

oleh Tetalogi
15:00 PM on Dec 1, 2015

Berbagai situs bersejarah dirawat dan dijaga keutuhannya demi mengingatkan manusia tentang kebudayaan masa lalu. Kita juga jadi mengerti dari mana dan bagaimana kehidupan nenek moyang kita dulu.

Meski begitu, kecerobohan manusia sendiri terkadang berakibat pada rusaknya situs bersejarah. Seperti yang terjadi di tempat-tempat berikut ini.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

1. Makam Neolithic yang Beralih Fungsi Jadi Meja Piknik

Spanyol penuh dengan monumen bersejarah yang berusia ratusan tahun. Karena keunikannya, monumen bersejarah ini dilindungi oleh hukum, agar bisa dijaga keutuhannya. Meski begitu, hal ini ternyata tidak menghalangi kerusakan yang terjadi akibat manusia sendiri.

Makam yang berubah jadi meja piknik [Image Source]
Makam yang berubah jadi meja piknik [Image Source]
Sebuah makam kuno berusia 6 ribu tahun di desa Galician, Spanyol berubah menjadi meja piknik. Para pekerja salah mengira makam zaman Neolithik tersebut sebagai meja piknik yang telah rusak dan ‘memperbaikinya’. Mereka menuangkan semen di atas ruangan makam dan membuat meja piknik baru di atasnya.

2. Greenpeace Merusak Sebagian Situs Nazca

Gurun Nazca di Peru memiliki sebuah situs bersejarah yang sangat rentan. Situs ini berbentuk garis lukisan di atas gurun yang digambar sekitar 1.500 tahun lalu oleh suku Peru kuno. Masalahnya, tanah di situs tersebut sangat rentan bahkan jejak kaki satu orang bisa tetap permanen di sana, karena itulah tempat ini tidak boleh diinjak atau dikunjungi.

Beberapa aktivis Greenpeace berkunjung ke situs bersejarah tersebut untuk meninggalkan pesan besar berwarna kuning “Time for Change! The future is renewable” di samping sebuah gambar kuno yang terkenal. Mereka kemudian menerbangkan drone untuk merekam pesan mereka. Namun kegiatan mereka ini akhirnya menimbulkan masalah karena jejak-jejak kaki mereka jelas terlihat dalam sebuah garis lurus.

Setelah para arkeolog melihat aksi Greenpeace ini, mereka memeriksa kerusakan yang terjadi dan di sana jelas terlihat jejak mereka. Pemerintah Peru yang marah kemudian menuntut para aktivis yang melakukan aksi ini sementara pihak Greenpeace kemudian mengungkapkan penyesalan mereka.

3. Jari Patung yang Patah

Ada alasan mengapa pengunjung tidak boleh menyentuh karya seni apapun yang dipamerkan, agar karya tersebut tidak rusak. Namun seorang ahli bedah asal Amerika ini justru melanggar peraturan penting ini. Ia berusaha membandingkan ukuran jarinya dengan patung berusia 600 tahun di museum Italia. Hasilnya, jari patung tersebut patah.

Jari patung yang patah [Image Source]
Jari patung yang patah [Image Source]
Turis tersebut minta maaf namun pihak berwajib Italia tidak tinggal diam begitu saja. Ia ditangkap di hadapan keluarganya dan ditahan oleh pihak kepolisian. Untungnya ia akhirnya dibebaskan meskipun awalnya sempat mengancam turis tersebut untuk membayar biaya restorasi.

4. Patung “Two Hercules” Rusak Gara-Gara Selfie

Patung “Two Hercules” yang terletak di Cremona, utara Italia menggambarkan emblem kota tersebut yang dipegang oleh dua patung Hercules. Menurut cerita, Hercules adalah sosok yang membangun kota tersebut. Patung berusia tersebut berusia 300 tahun dan dipandang sebagai simbol kota. Dulunya ada sebuah mahkota besar di bagian atas emblem kota sampai dua orang turis merusaknya.

Patung Two Hercules
Patung Two Hercules

Dua orang pria memanjat patung tersebut untuk mengambil selfie. Salah satunya bahkan bergelantungan di bagian mahkota sehingga akhirnya patah dan hancur di lantai. Keduanya ditangkap karena kejadian ini dan mereka bisa saja menghadapi tuntutan vandalisme atau bahkan denda berat karena kerusakan ini.

5. Perkebunan yang Terbakar Habis

Perkebunan LeBeau di St. Bernard dibangun pada tahun 1850. Bangunan bersejarah ini tetap dijaga keutuhannya karena terkenal sebagai tempat yang berhantu. Namun karena reputasinya inilah, 7 orang pemuda yang ingin melihat hantu kemudian menerobos masuk untuk melihat penampakan.

Bangunan Perkebunan LeBeau [Image Source]
Bangunan Perkebunan LeBeau [Image Source]
Ketika mereka ternyata tidak menemukan penampakan sama sekali, ketujuh orang tersebut memutuskan untuk menghabiskan waktu dengan minum-minuman keras dan merokok. Ternyata hal tersebut berakhir dengan mereka membakar perkebunan LeBeau. Hanya tersisa 4 buah cerobong asap yang masih tegak berdiri ketika pemadam kebakaran datang dan memadamkan api.

Pelaku berusia antara 17 hingga 31 tahun dan semuanya ditangkap. Mereka ditahan dengan beragam tuntutan mulai dari pembakaran, pencurian, menerobos, dan kerusakan kriminal sebesar 50 ribu dollar.

Sejarah adalah salah satu hal yang berharga dan tidak boleh dilupakan begitu saja. Dengan mengenali sejarah, kita juga mengenali dari mana kita dan nenek moyang kita berasal. Karena itulah, kita perlu lebih berhati-hati saat berkunjung untuk melihat situs bersejarah. Jangan sampai karena kecerobohan kita sendiri, benda bersejarah berusia ratusan tahun akhirnya malah rusak.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA