Kijang Emas, Satwa Misterius Kalimantan Selatan yang Keberadaannya Dipercaya Banyak Orang

Meski belum ada bukti berupa foto, tapi banyak yang meyakini keberadaan kijang emas adalah nyata

oleh Nikmatus Solikha
10:00 AM on Jun 8, 2017

Indonesia memang dikenal sebagai negara yang memiliki ragam satwa yang khas. Salah satu pulau yang dihuni banyak binatang unik yaitu Kalimantan. Sebut saja kucing merah, owa-owa, bekantan dan masih banyak jenis hewan endemik lainnya.

Dari banyaknya binatang unik yang hanya ada di Kalimantan itu, ada satu jenis hewan yang masih menjadi misteri. Adalah kijang emas, satu jenis hewan langka yang konon hanya hidup di Kalimantan Selatan. Seperti apa kijang emas itu? Berikut ulasannya.

Baca Juga
Kesh Angel, Geng Motor Perempuan Berhijab Ratu di Jalanan Maroko
Seperti Langit Dan Bumi, 10 Potret Kehidupan Korea Utara dan Korea Selatan Ini Berbeda Banget

Belum ada kamera yang berhasil mengabadikan binatang ini

Dari kabar yang beredar, hewan yang memiliki berbulu warna kuning kecoklatan ini hidup di sekitar hutan Kabupaten Tanah Laut, Kalimantan Selatan. Sayangnya, Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalsel belum bisa memastikan kebenaran kabar tersebut.

Ilustrasi Kijang Emas [image source]
Hal itu karena hingga saat ini belum ada foto ataupun video yang membuktikan bahwa satwa tersebut benar-benar hidup di wilayah Kalimantan Selatan. Sejauh ini, kijang emas masih berupa cerita yang beredar dari mulut ke mulut masyarakat. Meski demikian, tak jarang warga yang mengaku memang melihat binatang tersebut.

Ciri-ciri kijang emas

Meski hingga kini potret kijang emas belum berhasil didapatkan, namun secara morfologi binatang tersebut digambarkan memiliki punggung berwarna merah kekuningan dengan sebaran kepirangan di sepanjang tubuh bagian tengah—khususnya bagian leher dan tengkuk. Untuk bagian bawah, satwa ini memiliki warna pucat kekuning-kungingan.

Ilustrasi Kijang Emas [image source]
Sedangkan bagian ekor, kijang emas dideskripsikan memiliki warna cokelat gelap dan kuning. Tubuhnya terbilang kecil dan ramping jika dibandingkan dengan kijang pada umumnya. Ukuran panjang tubuhnya hanya 86-92 cm dengan berat kira-kira 13,5-17,7 kg. Tanduk satwa ini juga berbeda dengan kijang lain, karena tidak memiliki cabang. Panjang tangkai tanduk sekitar 6,5-8,7 cm.

Upaya menemukan kijang emas

BKSDA Kalsel sejatinya pernah menerjunkan tim kecil khusus untuk mencari keberadaan kijang emas di bagian selatan Taman Hutan Raya (Tahura). Sayangnya, dari pencarian tersebut tidak ditemukan jejak ataupun wujudnya.

Misi pencarian dilakukan [image source]
Upaya pencarian tersebut juga menyita perhatian penduduk setempat. Sekelompok kecil warga juga secara berkala melakukan pencarian. Dari upaya tersebut, mereka menemukan seekor kijang emas yang mati terjerat jebakan yang dipasang oleh pemburu.

Beberapa bukti yang meyakinkan bahwa kijang emas memang ada

Meskipun hingga saat ini status dan keberadaan kijang emas tidak masuk dalam daftar satwa yang dilindungi pemerintahan Indonesia, namun diyakini jika satwa tersebut memang tersebar di kawasan Kalimantan Selatan, terlebih setelah adanya temuan tanduk kijang emas yang dipajang di salah seorang penduduk setempat.

Tengkorak kepala kijang [image source]
Sekelompok pecinta alam Kompas Burneo Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin juga mencoba melakukan kegiatan yang ditujukan untuk mengetahui keberadaan kijang emas. Mereka terus mengumpulkan informasi secara berkala.

Meski belum ada seorang pun yang berhasil mendapatkan foto, namun besar kemungkinan jika kijang emas memang benar-benar ada. Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) juga sudah menunjukkan keseriusannya dengan menyusun rencana memasang kamera khusus untuk merekam satwa unik tersebut. Semoga saja keberadaan si emas khas Kalimantan ini bisa segera dibuktikan, ya.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA