Mengenal Ken Dedes, Wanita yang Melahirkan Keturunan Raja-Raja Jawa

oleh Tetalogi
14:17 PM on Dec 15, 2015

Nama Ken Dedes telah melekat dengan kisa perebutan tahta yang dilakukan Ken Arok. Setelah suaminya meninggal di tangan Ken Arok, ia kemudian menikah dengan pembunuh suaminya sendiri dan menjadi permaisuri Kerajaan Singasari.

Namun kisah wanita ini tidak hanya berpusat pada Ken Arok. Kehidupannya sendiri sebenarnya memiliki kisah yang lebih menarik sebagai wanita yang nantinya melahirkan keturunan raja-raja Jawa.

Baca Juga
6 Cara Ini Bisa Dipakai Agar Tragedi ‘Panjat Pinang Maut’ Tak Terjadi Lagi
4 Lomba Agustusan Greget Ala Suku Dayak Ini Dijamin Bakal Bikin Kamu Melongo

Ken Dedes Sebagai Wanita Nareswari

Masyarakat Jawa percaya bahwa raja adalah sosok pilihan Tuhan. Maka Ken Dedes yang menurut kitab Pararaton adalah leluhur raja Majapahit digambarkan memiliki keistimewaan dan ciri-ciri sebagai wanita nareswari. Ia juga digambarkan sebagai penganut Buddha yang menguasai ilmu karma amamadang atau cara lepas dari samsara.

Patung Ken Dedes [Image Source]
Patung Prajnaparamitha yang dianggap melambangkan Ken Dedes [Image Source]
Suatu ketika, Ken Arok tidak sengaja melihat cahaya di pangkal paha sang putri. Saat bertanya kepada Lohgawe, cahaya yang dilihat adalah sebuah tanda bahwa ia kelak akan melahirkan raja dan mereka yang menikahi wanita tersebut akan menjadi penguasa. Hal ini pulalah yang membuat Ken Arok semakin berniat untuk menguasai Tumapel serta memperistri Ken Dedes.

Pernikahan dengan Tunggul Ametung yang Dipaksakan

Kitab Pararaton menyebutkan bahwa ayahanda dari Ken Dedes addalah Mpu Purwa, seorang pendeta Buddha dari desa Panawijen. Kecantikan dan keistimewaan Ken Dedes begitu banyak dibicarakan oleh orang hingga sampai ke telinga Tunggul Ametung.

Pagelaran seni kisah Ken Dedes [Image Source]
Pagelaran seni kisah Ken Dedes [Image Source]
Tunggul Ametung yang merupakan akuwu atau semacam bupati di Tumapel yang ingin mencari istri segera mendatangi rumah Mpu Purwa. Tunggul Ametung yang melihat kecantikan Ken Dedes kemudian berniat memperistrinya, namun Ken Dedes memintanya untuk sabar menunggu karena sang ayah masih berada di hutan.

Tunggul Ametung yang tidak sabar menunggu akhirnya justru menculik Ken Dedes dan dibawa pulang. Ia juga memaksa untuk menikahi Ken Dedes dan itulah sebabnya mengapa ia mau menikahi Ken Arok yang membunuh suaminya. Pasalnya pernikahannya sendiri juga bukan karena cintanya.

Mpu Purwa yang tiba di rumah langsung marah ketika tahu bahwa putrinya diculik. Maka ia kemudian mengucapkan kutukan bahwa orang yang menculik putrinya akan mati akibat kecantikan Ken Dedes.

Pernikahan dengan Ken Arok

Ken Arok saat itu menjadi pengawal kepercayaan Tunggul Ametung. Mengetahui dari Lohgawe yang menjadi gurunya bahwa Ken Dedes adalah wanita nareswari, Ken Arok semakin berniat untuk menyingkirkan Tunggul Ametung dan menikahi Ken Dedes.

Patung Ken Arok [Image Source]
Patung Ken Arok [Image Source]
Lewat taktik licik, Tunggul Ametung berhasil ia bunuh dan menjadikan Kebo Ijo yang merupakan rekan kerjanya sebagai kambing hitam. Ken Dedes tahu bahwa Ken Arok-lah yang membunuh suaminya, namun ia sudah jatuh cinta pada Ken Arok sehingga membiarkannya begitu saja. Ken Arok kemudian menikahi Ken Dedes dan menjadi akuwu Tumapel menggantikan Tunggul Ametung. Saat itu, Ken Dedes sedang mengandung anak Tunggul Ametung.

Garis Keturunan Ken Dedes

Ken Arok akhirnya benar-benar menjadi raja, dan Ken Dedes melahirkan keturunan yang akhirnya juga menjadi raja-raja Jawa. Kerajaan Singasari pertama kali dipimpin oleh Ken Arok. Namun kemudian digantikan oleh Anusapati yang merupakan anak Ken Dedes dengan Tunggul Ametung.

Anusapati kemudian dibunuh oleh Tohjaya yang merupakan anak Ken Arok dan Ken Umang dan ia menggantikan Anusapati sebagai raja. Pertikaian antar keluarga masih terus terjadi dan membuat penguasa kerajaan juga berganti-ganti. Mulai dari Ranggawuni (putra Anusapati), Kertanegara (Putra Ranggawuni). Meski begitu, tiga nama yang disebutkan terakhir semua adalah keturunan Ken Dedes.

Silsilah Keluarga Kerajaan Singhasari hingga Majapahit [Image Source]
Silsilah Keluarga Kerajaan Singhasari hingga Majapahit [Image Source]
Ketika Singasari runtuh dan digantikan oleh Majapahit, Raden Wijaya muncul sebagai pemimpin kerajaan. Raden Wijaya sendiri masih keturunan Ken Arok dan Ken Dedes. Selanjutnya kerajaan Majapahit yang berlangsung hampir 200 tahun diteruskan oleh keturunan Raden Wijaya yang otomatis berarti keturunan Ken Dedes juga.

Ketika Kerajaan Majapahit berganti dengan Demak kemudian Kerajaan Pajang, raja yang berkuasa ternyata juga masih keturunan Ken Dedes. Setelah kerajaan Pajang runtuh dan digantikan oleh Mataram, keturunan Ken Dedes seakan sudah tidak lagi memerintah Jawa. Namun ternyata Sutawijaya yang bukan keturunan Raja ternyata masih memiliki garis keturunan dengan Ken Dedes. Ki Ageng Sela yang merupakan kakek buyut Sutawijaya adalah keturunan Bondan Kejawan yang merupakan putra Prabu Brawijaya. Artinya, pada masa kerajaan Mataram, keturunan Ken Dedes masih memerintah di Jawa.

Kisah tentang garis keturunan ini didapatkan dari kitab Pararaton dan Negarakertagama. Namun ada juga yang meragukan kebenarannya karena Pararaton ditulis jauh setelah masa kerajaan Singasari berakhir dan Negarakertama berisi tentang pujian untuk raja-raja Majapahit sehingga tidak mungkin menuliskan tragedi berdarah antar keluarga yang pernah terjadi di Kerajaan Singasari.

Meski kisahnya terkesan remang-remang, namun sosok Ken Dedes masih menjadi daya tarik tersendiri. Mungkin karena misteri dan keistimewaan yang menyelimuti kisahnya serta kepercayaan bahwa dia adalah ibu dari raja-raja yang menguasai tanah Jawa selama ratusan tahun.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA