7 Kejadian Mengerikan Ketika Manusia Diperlakukan Sama dengan Hewan di Kebun Binatang

oleh Tetalogi
08:14 AM on Apr 2, 2016

Rasisme adalah masalah yang sudah ada sejak dulu. Hingga saat ini, perilaku rasis sebenarnya juga masih bisa dijumpai meski sudah tidak sebanyak dan sekejam dulu. Hal ini karena masyarakat mulai menyadari bahwa pada hakikatnya, apapun ras, suku, atau etnisnya, mereka semua adalah manusia yang setara.

Pada masa ketika masyarakat tidak mempedulikan persamaan hak, rasisme adalah hal yang mengakar kuat. Masyarakat mayoritas memperlakukan kaum minoritas atau orang-orang yang berbeda dengan sangat buruk. Yang lebih mengerikan lagi, ternyata manusia yang ‘berbeda’ dari orang kebanyakan ini tadi bahkan juga dijadikan pameran layaknya di kebun binatang.

Baca Juga
Dinobatkan Jadi Atlet Tercantik dan Terseksi SEA Games 2017, Ini Lho Pesona Lindswell Kwok Yang Bikin Indonesia Bangga
Inilah 4 Bukti Kalau Pengguna Medsos yang Ada di Indonesia Polosnya Bukan Main

1. Amerika yang Memajang Suku Igorot, Filipina

Setelah terjadinya perang antara Amerika dan Filipina, Amerika yang menang memutuskan bahwa mereka akan memperlakukan musuh mereka lebih jauh lagi dengan cara memamerkan mereka di tempat umum sebagai suku barbar. Awal Festival Dunia tahun 1904 di St. Louis saat itu bertepatan dengan berakhirnya perang. Maka Amerika membuat pameran manusia hidup, termasuk diantaranya lahan pameran seluas kurang lebih 190 meter yang diisi dengan suku Igorots, Filipina.

Suku asli Filipina yang dipajang [Image Source]
Suku asli Filipina yang dipajang [Image Source]
Saat itu, suku ini dikenal akan kebiasaannya memakan anjing. Jadi sebagai bagian dari pertunjukan, mereka dipaksa membunuh dan memotong anjing secara terus menerus untuk menghibur para penonton. Ini semua dibuat untuk memperkuat stereotipe yang sebenarnya salah. Suku Igorot hanya sesekali makan anjing sebagai bagian dari upacara tertentu saja.

2. Suku Asli Amerika Diarak di Sepanjang Eropa

Kebanyakan orang tahu betul bahwa suku asli Amerika telah diperlakukan dengan tidak adil selama bertahun-tahun. Tapi tidak banyak yang tahu seberapa keterlaluan perlakuan yang mereka terima dan bagaimana sejarah berusaha keras untuk menyembunyikannya. Banyak orang mulai berkampanye bahwa Christopher Columbus bukanlah pahlawan yang menemukan Amerika seperti yang sering diceritakan.

Lukisan arak-arakan suku asli Amerika [Image Source]
Lukisan arak-arakan suku asli Amerika [Image Source]
Colombus bukanlah yang pertama menginjakkan kaki di Amerika karena di sana telah tinggal suku asli Amerika. Ia menjadi serakah dan berusaha mencuri emas milik suku Indian Amerika. Tidak hanya itu saja, ia juga menculik ratusan dari mereka dan membawanya ke Eropa untuk diarak dan dipajang sebagai keanehan yang hidup. Banyak dari mereka akhirnya meninggal hanya dalam waktu 6 bulan, tapi Colombus tidak menghentikan kegiatan ini. Ratusan suku asli Amerika tewas hanya agar orang-orang Eropa bisa mendapatkan tontonan yang menurut mereka aneh.

3. Suku Jarawa yang Dieksploitasi untuk Safari

Kebanyakan orang mungkin mengira kasus kebun binatang manusia cuman ada di zaman dulu saja. Nyatanya, hingga saat ini eksploitasi semacam ini masih terjadi di beberapa daerah. Suku Jarawa misalnya, telah bertahun-tahung tinggal di kepulauan Andaman, India dan terisolasi dari dunia luar. Pemerintah India kemudian menyediakan hukum yang bertujuan untuk melindungi masyarakat suku tersebut dan secara teknis masyarakat dilarang berinteraksi dengan suku-suku terpencil tersebut.

Suku Jarawa dijadikan objek safari [Image Source]
Suku Jarawa dijadikan objek safari [Image Source]
Nyatanya, hukum tersebut tidak menghentikan beberapa pebisnis untuk mendapatkan keuntungan dengan memanfaatkan mereka. Ada beberapa perusahaan safari yang menawarkan rute tur ilegal untuk membawa turis agar bisa melihat dan bertemu langsung dengan suku Jarawa sebagai bagian dari pertunjukkan. Parahnya lagi, turis di dalam mobil-mobil safari akan memaksa mereka menari demi pisang dan biskuit, persis seperti di kebun binatang. Sangat jelas bahwa mereka dieksploitasi demi tujuan hiburan turis dan keuntungan pebisnis.

4. Pria yang Memulai Trend Kebun Binatang Manusia

Banyak orang yang ikut-ikutan membuat kebun binatang manusia sebagai cara cepat untuk mendapatkan uang atau menunjukkan dominasi mereka. Namun, Carl Hagenbeck adalah sosok yang memulai trend tersebut. Ia juga salah satu yang benar-benar berkeinginan untuk mengumpulkan banyak masyarakat suku-suku asli bersama binatang di sebuah pertunjukan kebun binatang manusia.

Carl Hagenbeck [Image Source]
Carl Hagenbeck [Image Source]
Ia ingin meletakkan mereka di dalam kandang dan berpikir bahwa hal tersebut akan menjadi pertunjukkan yang lebih menarik. Hagenbeck mengumpulkan orang-orang dari berbagai tempat di dunia dan menempatkannya di berbagai kebun binatang sebagai tontonan. Pameran yang paling ia banggakan adalah sekelompok suku Inuit di kebun binatang Hamburg, Jerman.

Ia juga memiliki teman yang membuat pameran besar masyarakat suku Nubian di kebun binatang Eropa dan sekelompok suku Zulu serta Bushmen yang ditempatkan di kebun binatang Paris. Suku Siox asli Amerika juga dijadikan tontonan di kebun binatang Cincinnati.

5. Pria Suku Pigmy yang Disamakan dengan Kera

Di usia 23 tahun, seorang suku pygmy bernama Ota Benga dibawa ke New York oleh seorang penjelajah, Samuel Phillips Verner dan tinggal di lahan kebun binatang Bronx. Di usia yang masih muda, Benga telah mengalami berbagai kejadian sulit mulai dari 2 kali menjadi duda, lolos dari pembantaian, dan sebelumnya pernah dijadikan budak. Yang lebih mengenaskan lagi, di New York ia diperlakukan layaknya binatang.

Ota Benga [Image Source]
Ota Benga [Image Source]
Benga diijinkan berjalan di sekitar lahan kebun binatang dan dipaksa melakukan apapun yang membuatnya terlihat barbar. Tidak lama, ia dimasukkan area tertutup agar bermain dengan kera-kera dan ditampilkan sebagai contoh tahap awal evolusi manusia. Hal ini akhirnya menarik banyak penonton dan menjadikannya perhatian nasional. Banyak orang memprotes tindakan penganiayaan terhadap manusia tersebut.

Pada akhirnya ia dibebaskan dari kandang, tapi ia terus diikuti dan diejek oleh orang-orang. Benga yang marah dan frustasi kemudian melukai beberapa orang pengunjung dengan panahnya. Ia akhirnya diselamatkan oleh beberapa orang, diajari berbahasa Inggris, mendapatkan pekerjaan, serta menerima perlakukan yang lebih baik dari sebelumnya. Namun rasa sakit dan tersiksa masih tersimpan dalam dirinya, ditambah dengan kehidupan di dunia baru yang asing akhirnya membuatnya bunuh diri beberapa tahun kemudian.

6. Wanita Afrika Dipajang dan Direndahkan

Pada abad ke-19, seorang dokter Inggris bernama William Dunlop berkunjung ke Afrika. Dalam perjalanan pulang, ia berhasil meyakinkan seorang wanita Afrika bernama Sartje untuk ikut dengannya. Tanpa diketahui, ternyata tujuannya membawa pulang wanita tersebut adalah untuk menjadikannya pameran karena karakter tubuhnya yang tidak biasa.

Sartje [Image Source]
Sartje [Image Source]
Sartje dipertontonkan di seluruh Eropa, dan terkadang sampai 11 jam per hari. Ia selalu ditampilkan dalam keadaan telanjang untuk menampilkan karakternya yang unik. Sartje memiliki kondisi langka yang disebut steatopygia yang membuat banyak lemak terkumpul di area pantat dan memiliki alat kelamin yang memanjang.

Pada akhirnya ia meninggal dunia karena cacar tidak lama kemudian. Ia selalu dipandang rendah dalam pameran tersebut dan bahkan para ilmuwan berpikir bahwa ia mungkin adalah “mata rantai” evolusi yang hilang. Secara tidak langsung sejak awal mereka beranggapan bahwa Sartje juga bukan manusia.

Beberapa kisah kejam dan mengerikan tersebut membuktikan bagaimana terkadang manusia bisa begitu kejam terhadap orang lain hanya demi menghibur diri. Tapi hal ini juga menunjukkan sudah seberapa jauh kita melangkah sebagai manusia yang mampu menghargai dan menghormati orang lain. Jika saat ini masih saja ada yang bersikap rasis dan merendahkan orang lain, apa bedanya kita dengan orang-orang kejam ini di masa lalu?

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA