Kisah Mengiris Hati Orang-Orang yang Hidup di Tengah Hamparan Sampah

oleh Admin
10:12 AM on Mar 29, 2015

Ketika kau berpikir tentang lingkunganmu yang kurang bersih dan terlalu banyak sampah berserakan, di sini kalian akan menemukan beberapa orang yang nyatanya hidup dan bekerja di tempat yang jauh dari bayanganmu. Mereka hidup dari sampah, bukan pekerja kebersihan yang dibayar karna membersihkan kota. Tapi orang-orang ini hanya masyarakat biasa yang berusaha hidup dari kumpulan benda yang biasa kita sebut: sampah.

Kedengarannya memang menjijikan, tapi nyatanya benda-benda kotor ini telah mampu memberi kesejahteraan bahkan kehidupan bagi mereka.

Baca Juga
Menengok Gaji dan Tunjangan Gubernur dan Wagub DKI, Kalau Dijumlah Bisa Beli Kerupuk 3 Kontainer
4 Kejadian Generasi Micin Pingin Ngeksis Tapi Gak Tahu Tempat Ini Bikin Netizen Geram

1. Manila, Pilipina

Sebuah foto dari seorang ayah dan anak laki-lakinya yang berada di lautan sampah, menjadi contoh masyarakat nyata yang hidup pada sampah. Setiap hari, mereka menaiki sebuah perahu yang dibuat dari sterofom dan berlayar melalui sungai yang tersedak oleh ribuan sampah di Manila, Pilipina.

Pilipina
Pilipina [via Viralnova]

Mereka mengais barang yang bisa mereka selamatkan. Berharap barang-barang tersebut dapat mereka jual di toko sampah lokal. Kotor, Bau, terlalu sulit untuk dijangkau dan memiliki hasil yang sedikit untuk dijadikan uang tapi mereka tidak bisa melepas sampah-sampah ini begitu saja. Karna genangan sampah yang mengambang ini adalah hidup mereka.

2. Managua, Nicaragua

Di Managua, Nicaragua terdapat kota pembuangan sampah terbesar di Amerika Tengah, lebih tepatnya di kota La Chureca. Di sini lebih dari 7 km2 daratan tertutup oleh sampah dan hampir seribu penduduk di sana hidup dan bekerja di kota sampah ini. Tentunya tidak mudah hidup di sini, ketika terjadi pembusukan dan pembakaran sampah dimana-mana. Tapi kenyataannya mereka hidup “di sini.”

Managua
Managua [via Viralnova]

Mereka membangun rumah dari sampah dan mengais makanan dari sampah. Setiap harinya mereka mencari potongan-potongan plastik dan kaca untuk dijadikan uang. Anak-anak yang lulus dari sekolah dasar terdekat berakhir sebagai pengais sampah juga. Sebagian dari mereka memulai dan mengakhiri hari di sini. Meski hidup di La Chureca sulit, tapi mereka tetap bertahan dan membangun masyarakat dengan gotong royong dan keramahan yang luar biasa.

3. Kambodia

Terdapat gunungan sampah yang begitu besar di Kambodia, dimana digunakan penduduk di sana untuk hidup baik di siang hari maupun malam hari. Lahir dan dibesarkan di sana, mereka akhirnya hidup sepenuhnya di tumpukan sampah ini, bekerja dan bermain di atasnya. Anak-anak bersekolah di lingkungan ini dan kebanyakan mereka bertelanjang kaki. Ditahun 2009 gunungan sampah ini menjadi hunian bagi 500 orang di Kambodia.

Kambodia
Kambodia [via Viralnova]

Mereka membangun rumah dari apapun yang bisa menyokong bangunan mereka, dari handuk, kardus dan papan sisa. Mereka tidak lagi meperdulikan kehidupan yang kotor di sana dan terus menjalani hidup. Mereka mungkin tidak memiliki banyak harta tapi mereka menghargai apa yang mereka dapat dari pembuangan sampah ini sebagai karunia bagi hidup mereka.

4. New Delhi, India

India menjadi negara dengan produksi sampah dengan jumlah yang cukup mengejutkan yaitu sebesar 1.3 milyar tons sampah setiap tahunnya. Tapi sebagian penduduk di sana menggunakan ladang sampah ini sebagai tempat hidup dan bekerja. Anak-anak bahkan tumbuh dan berkembang di pemandangan bukit sampah ini.

India
India [via Viralnova]

Dari gunung sampah tiap keluarga mengaku mendapatkan $1-$2 setiap hari dari mengais sampah yang membusuk ini. Meski penghasilan yang tidak seberapa mereka tetap hidup, menikah dan memiliki anak di tanah ini. Beberapa relawan yang memberikan bantuan mengungkapkan jika kehidupan ini memang buruk, mereka sering dilanda kelaparan. Tapi mereka sudah sulit melepas kehidupan mereka dari ladang sampah.

5. Bantar Gebang, Indonesia

Mereka menyebutnya ‘gunung’, 110 hektar pemandangan sampah dari Jakarta dan Bandung yang membentang di sini. Dan disekitarnya akan kita temui tua, muda, laki, perempuan yang mengisi keranjang mereka dengan sampah-sampah dari alumunium, botol bekas dan plastik dari berbagai macam bentuk. Mereka berlomba mengais sampah dengan buldoser yang terus sibuk disekitar mereka.

Bantar Gebang
Bantar Gebang [via Kompas]

Pembuangan sampah Bantar Gebang menjadi pembuangan sampah terbesar di Indonesia, dan menjadi bisnis 24 jam yang tidak pernah berhenti. Banyak pendatang dari daerah lain yang menetap di sini untuk berubah profesi menjadi pemulung. “Sampah selalu datang untuk ditemukan dan kemudian dijual. Meski tidak menjadi kaya raya, tapi sampah memberi kehidupan bagi kami,” ungkap Umi seorang bos penampung sampah.

Melihat kehidupan mereka tentu mengusik hati nurani kita, ketika tempat semacam itu dihargai menjadi lingkungan hidup bagi sebagian orang. Namun masalah sampah ini membawa masalah dunia yang seharusnya segera diselesaikan sebelum semuanya keluar kendali, seperti polusi, kualitas air yang buruk dan lapangan pekerjaan untuk penduduk dengan pendidikan rendah.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA