5 Fakta Berbahaya Makanan Enak yang Membuat Anda Tidak Ingin Makan Lagi

oleh Ayu
10:31 AM on Mar 10, 2015

Makanan enak memang melezatkan, tapi kalau tahu fakta berbahaya di dalamnya, bisa membuat kita berpikir lagi saat akan melahapnya (meski seringnya kita tetap akan melahapnya, well..).

Kenyataannya, makanan enak di mulut belum tentu baik di perut dan tubuh kita. Sayang sekali, kesadaran akan kesehatan masih terbilang rendah di masa kini. Apalagi dengan makin banyaknya kuliner yang menggugah selera dan beragam. Seperti tren green tea, nutella dan sebagainya.

Baca Juga
Menengok Gaji dan Tunjangan Gubernur dan Wagub DKI, Kalau Dijumlah Bisa Beli Kerupuk 3 Kontainer
4 Kejadian Generasi Micin Pingin Ngeksis Tapi Gak Tahu Tempat Ini Bikin Netizen Geram

Kali ini kita akan membahas tentang 5 fakta berbahaya di balik makanan enak. Siap-siap mempertimbangkan untuk mengurangi atau mengeliminasi makanan favorit Anda.

1. Mie Instant/Ramen

Mie instant yang ‘diramenkan’ atau ramen sendiri adalah makanan yang beken karena makin banyaknya pengaruh film Asia seperti China, Jepang dan Korea yang menunjukkan serunya mengonsumsi makanan sejuta umat tersebut. Akan tetapi, jangan keterusan, karena yang Anda lihat di televisi hanya akting saja.

Ramen via mykoreandietcom
Ramen via mykoreandietcom

Meski klise, namun mie seperti ini adalah makanan yang tidak mudah dicerna tubuh. Beberapa jam setelah dikonsumsi, bentuknya masih akan sama di perut sehingga memberatkan pencernaan. Belum lagi kandungan bumbu MSG yang bisa menyebabkan hipertensi. Sebisa mungkin batasi dan kurangi konsumsi makan mie, karena lebih banyak minus bagi kesehatan dibanding plusnya yang hanya membuat perut kenyang sementara.

2. Makanan Dan Minuman Green Tea

Makanan dan minuman green tea yang populer di masa kini, berbeda dengan hakekatnya. Green tea memiliki warna lebih jernih, sementara green tea yang kekinian warnanya hijau pekat dan cenderung manis. Sebut saja es krim green tea, matcha latte dan sejenisnya.

Green tea via abeautifulmesscom
Green tea via abeautifulmesscom

Karena kecenderungan rasa yang manis, makanan seperti ini biasanya sudah ditambah gula dengan jumlah yang tinggi. Sehingga saat sampai di mulut, rasanya lebih nendang dan bisa diterima lidah kita. Sedangkan green tea pada dasarnya memiliki rasa kelat/sepat yang cenderung kurang enak di mulut. Green tea masa kini adalah bubuk artifisial yang tergolong bahan tambahan dan sebaiknya dikonsumsi secara rekreasional saja.

3. Sayuran Yang Dimasak

Jangan terlalu bangga kalau Anda bisa makan banyak sayur dalam sehari TAPI sayuran itu dimasak. Pasalnya, kebanyakan orang memasak sayur dalam jangka waktu yang lama dengan anggapan ‘sudah mendidih, sudah matang’. Padahal dengan cara seperti ini, Anda hanya memasukkan sayuran yang kehilangan gizinya.

Sup sayuran via FXcuisinecom
Sup sayuran via FXcuisinecom

Sayuran sebenarnya bisa dimakan secara raw atau mentah, karena enzimnya sangat bagus untuk kesehatan dan penyembuhan. Namun tidak banyak yang bisa mengonsumsi dengan cara ini. Jadi bila memang harus memasak sayur, minimkan waktu masak sehingga tidak banyak nutrisi yang terbuang.

4. Cake Dan Bakery

Membayangkan cake yang lembut dan roti yang harum baunya saat jalan-jalan di mall membuat kita tergoda untuk membelinya. Akan tetapi ada sebuah fakta berbahaya yang mungkin bisa membuat pecinta cake, bakery dan patisserie sedikit sedih.

cake dan bakery via Washingtoniancom
cake dan bakery via Washingtoniancom

Kebanyakan cake dan bakery memiliki lemak jenuh yang cukup tinggi. Susu, telur, keju dan krim yang terkandung di dalamnya merupakan kolaborasi yang seringkali menjadi penyebab obesitas dan sebah di perut. Belum lagi bahan kimia seperti pengembang, pengempuk dan sejenisnya, sebenarnya bisa menjadi pemicu kanker dan tumor bila dikonsumsi cukup sering. Baking powder misalnya, ternyata bisa meningkatkan tekanan darah pada manusia.

5. Fried Chicken

Kita sebut saja fried chicken agar menekankan pada ayam goreng ala amerika yang crispy dan banyak disukai orang. Orang lokal bilang ayam kremes. Untuk menghasilkan rasa krispi yang tahan lama, tentunya dibutuhkan bahan khusus seperti perenyah. Sudah jelas ini adalah bahan tambahan yang sifatnya asing untuk tubuh.

fried chicken via Nashvillescenecom
fried chicken via Nashvillescenecom

Ayam seperti ini juga digoreng dengan deep fried method, sehingga seringkali minyaknya masih melimpah ruah walau sudah ditiriskan. Untuk penjual lokal atau pinggir jalan, kadang ayam ini digoreng ulang sampai 2 atau 3 kali. Terbayang kan kandungan kolesterol dan lemak jahatnya?

Intinya sih masih di bahan tambahan dan dampaknya pada kesehatan. Nah, sekarang keputusan ada di tangan Anda untuk memelihara kesehatan dengan menjaga asupan makanan atau mau tetap menikmati kuliner tanpa pikir panjang? Dan jangan lupa olah raga agar tubuh tidak mudah sakit. Semoga bermanfaat.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA