5 Fakta Gila Nero, Kaisar Romawi Paling Kejam yang Tega Bunuh Ibu Kandung Untuk Kekuasaan

oleh Rizal
12:08 PM on Jun 20, 2016

Siapa yang tak tahu Romawi? Dinasti ini adalah salah satu kerajaan paling kuat dan jemawa di masanya dengan luas kekuasaan hampir seperempat dunia. Tak hanya sangat mentereng di bidang militer, Roma juga melejit di bidang sains, sastra dan sebagainya. Sumbangsihnya pun begitu besar bagi dunia. Sampai-sampai kalau tak ada Romawi, dunia mungkin tak semaju seperti hari ini.

Baca Juga : 6 Negara Non-Muslim di Dunia yang Punya Nuansa Islami

Baca Juga
Dinobatkan Jadi Atlet Tercantik dan Terseksi SEA Games 2017, Ini Lho Pesona Lindswell Kwok Yang Bikin Indonesia Bangga
Inilah 4 Bukti Kalau Pengguna Medsos yang Ada di Indonesia Polosnya Bukan Main

Meskipun begitu berjaya, bukan berarti Romawi sangat sempurna. Ya, tercatat beberapa kali kerajaan hebat ini mengalami kemunduran luar biasa. Penyebabnya sendiri adalah karena Romawi dipimpin oleh raja-raja lalim dan kejam. Dan salah satu yang paling gila di antara semua raja Romawi yang edan adalah kaisar bernama Nero. Sosok satu ini memang kejam dan luar biasa bengis. Saking kejamnya ia bahkan membunuh ibunya dengan senyum penuh kemenangan.

Lebih dalam tentang Nero, berikut adalah fakta-fakta gila sang Kaisar Roma tersebut.

1. Intrik Nero Untuk Bisa Menjadi Kaisar

Nero bukanlah keturunan langsung dari keluarga raja, tapi pada akhirnya ia mampu menjadi kaisar. Hal ini tak lepas dari usaha sang ibu untuk membuatnya seperti itu, walaupun aslinya demi kesenangannya pribadi. Ibu Nero bernama Agrippina Minor, adik dari Kaisar Caligula yang mesumnya tak karuan itu. Agrippina ini cantik luar biasa tapi juga sangat licik. Dengan memanfaatkan kedua hal itu, ia akhirnya bisa membuat Nero jadi Kaisar.

Patung Aggripina [Image Source]
Patung Aggripina [Image Source]
Jadi, setelah Agrippina lepas dari suaminya, ia pun menggoda kaisar yang memerintah kala itu. Berkat kecantikannya wanita ini pun sukses menjadi permaisuri. Tak berhenti sampai di sini, Agrippina melakukan intrik untuk bisa menghapus jalannya pewaris yang sah, dan usaha ini sukses besar. Nero yang masih muda pun akhirnya dinobatkan menjadi Raja pengganti setelah Agrippina meracuni suami barunya itu dengan sebuah hidangan. Kini kekuasaan Romawi pun ditampuknya.

2. Nero Memfitnah Lalu Membunuh Ibunya Sendiri

Nero memang raja, tapi sang ibu lah yang justru sok kuasa. Ia sering melakukan banyak kegilaan mengatasnamakan Nero. Hal ini pun membuat sang kaisar muda diam-diam sangat dendam. Hingga akhirnya ia merencanakan pembunuhan kepada sang ibu.

Kematian Agrippina [Image Source]
Kematian Agrippina [Image Source]
Ketika sang ibu berlayar ke sebuah tempat, Nero melakukan trik busuk untuk membuat kapal ibunya tenggelam. Cara ini berhasil, meskipun Agrippina sendiri selamat dan berhasil berenang sampai ke pantai. Sang ibu ini pun mengirimkan surat kepada Nero lewat seseorang. Nero yang mengetahui hal ini pun marah besar. Lalu kemudian ia melakukan fitnah kejam dengan cara menaruh sebuah belati di dalam surat itu, kemudian menuduh ibunya mengirim pembunuh.

Karena sudah benci sejak lama dengan sang ibu, akhirnya Nero menyuruh seseorang untuk pergi mengeksekusi Agrippina. Sang ibu tewas dan tawa kemenangan Nero pun melengkung dengan lebarnya.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA