6 Fakta H. Agoes Salim, Diplomat Indonesia yang Berlidah SetajamPedang

oleh Anas Anas
07:00 AM on May 23, 2016

Rosihan Anwar kerap menjuluki para pendiri bangsa yang berasal dari tanah Minang sebagai seorang yang ‘gilo-gilo baso’, yang berarti nyentrik atau dalam Bahasa Jawa disebut ‘gendeng’. Salah satu pendiri bangsa yang dimaksud adalah H. Agoes Salim yang terkenal karena memiliki lidah yang sering diilustrasikan setajam pedang ketika berdebat ataupun berbicara.

Sepak terjang H. Agoes Salim memang selalu lekat dengan bagaimana dia ditugaskan dalam berbagai perundingan. Meski berfisik kecil, ternyata dia memiliki kemampuan berdebat yang kerap membuat lawan bicaranya diam tak berkutik. Nah, bagaimana sih sebenarnya profil dari seorang yang memiliki lidah pedang ini? Berikut adalah 6 fakta dari H. Agoes Salim yang sayang jika kamu lewatkan.

Baca Juga
5 Fakta Gahar Pesawat Buatan Anak Bangsa N219 yang Bakal Bikin Negara Tetangga Iri
Deretan 10 Paskibraka Cantik Pembawa Bendera Pusaka Di Upacara Istana Kepresidenan yang juga Pantas Membawa Hatimu

1. Berbakat Untuk Berdebat Karena Ingin Menjunjung Prinsip

H. Agoes Salim sejak muda memang pandai bermain lidah. Ia memiliki prinsip setiap perdebatan akan ia hadapi dan harus ia menangi. Seperti saat ia diperselisihi Muso, yang kelak menjadi tokoh komunis Indonesia, di Sarekat Islam. Karena perbedaan sikap, kedua tokoh ini selalu ramai dalam perdebatan dan tanpa rasa takut Agoes Salim selalu membalas setiap perdebatan yang dilancarkan Muso.

H. Agoes Salim berdebat [ Image Source ]
H. Agoes Salim berdebat [ Image Source ]

Menurut M. Roem, tokoh bangsa yang terkenal lewat Perjanjian Roem-Royyen dan kelak menjadi Menteri Luar Negeri RI ke-4, Agoes Salim dikenalnya memang sangat ahli dalam berkelit, bernegosiasi, dan memiliki lidah yang amat tajam saat mengecam. Masih menurut M.Roem, dengan kemampuan ini jarang ada yang mau berhadapan dengan Agoes Salim untuk melakukan perdebatan.

2. Harga Diri yang Tidak Digadaikan Untuk Memperoleh Beasiswa Belanda

Agoes Salim merupakan anak keempat dari Haji Moehammad Salim yang bekerja sebagai jaksa kepala di Pengadilan Tinggi Riau. Karena kedudukan ayahnya, Agoes Salim memiliki akses luas untuk belajar di sekolah Belanda. Agoes Salim yang sejak kecil memang sudah terlihat pintar, sempat mengajukan beasiswa kepada pemerintah Belanda, sayangnya permintaan itu ditolak oleh Belanda.

Kartini [ Image Source ]
Kartini [ Image Source ]

Di saat yang sama, Kartini justru memperoleh beasiswa itu dan terkendala izin orang tuanya. Karena itu, Kartini mendesak pemerintah Belanda untuk menghibahkan beasiswa itu kepada Agoes Salim dan mereka menyanggupinya. Kali ini Agoes Salim malah berbalik menolak beasiswa itu karena menganggap pemberian itu hanya berkat desakan Kartini saja, bukan karena penghargaan atas dirinya yang memang patut menerima beasiswa tersebut.

3. Pejabat yang Hidupnya Justru Melarat

Meski menjadi seorang diplomat, kehidupan Agoes Salim bersama keluarganya tidak mencerminkan sebagai kehidupan seorang pejabat yang berlimpah harta. Hidupnya berpindah-pindah dari satu kontrakan ke kontrakan yang lain. Kadang, rumah itupun hanya terdiri dari satu kamar di gang becek untuk dihuni bersama istri dan 8 orang anaknya serta berkoper-koper buku koleksi yang dimilikinya.

H. Agoes Salim dan Bung Karno [ Image Source ]
H. Agoes Salim dan Bung Karno [ Image Source ]

Meski hidup miskin, kehidupan itu tak lantas membuat keluarganya hidup murung dan bersedih hati. Justru M. Roem, yang sering bertandang ke rumah Agoes Salim, bersaksi bahwa keceriaan di tengah keluarga Agoes Salim mampu membuatnya setiap kali lupa betapa melaratnya keluarga ini. Terakhir ia mondok di Jalan Gereja Theresia No. 20, tempat di mana Agoes Salim menghabiskan masa tua.

4. Salah Satu Pelopor Home Schooling di Indonesia

Agoes Salim bisa dibilang sebagai salah satu pelopor home shooling Indonesia di era kemerdekaan. Agoes Salim beserta istri memang lebih memilih untuk mendidik ketujuh anaknya dengan tangan mereka sendiri. Tercatat, hanya si bungsu saja yang saat itu pernah merasakan pendidikan formal. Pilihan ini bukan karena Agoes Salim tak mampu membiayai pendidikan putra-putrinya, tapi lebih karena ia tidak percaya sekolah kolonial mampu membuat anaknya hidup mandiri.

H. Agoes Salim di salah satu sudut rumah [ Image Source ]
H. Agoes Salim di salah satu sudut rumah [ Image Source ]

Hasilnya, dalam usia 13 tahun, Jusuf Taufik, anak tertua Agoes Salim, sudah mampu membaca Epos Mahabarata dalam Bahasa Belanda. Padahal, tata Bahasa Belanda terkenal amat sulit untuk dipelajari. Selain itu, putri tertuanya yang bernama Dolly, ternyata bisa mengembangkan bakatnya di bidang musik piano berkat pendidikan orang tuanya ini. Ia pernah mengiringi W.R. Soepratman menyanyikan Lagu Indonesia Raya dalam usia 15 tahun dalam alunan biola dan musik piano.

5. Pengakuan Kemerdekaan Indonesia dari Mesir Berkat Lobi H. Agoes Salim

Setelah Indonesia meraih kemerdekaan, bakat debat dan ketajaman lidah dari seorang Agoes Salim dimanfaatkan pemerintah Indonesia untuk menyokong politik luar negeri Indonesia. Agoes Salim didapuk menjadi Menteri Luar Negeri pertama Indonesia. Sebagai seorang diplomat, ketajaman lobi-lobi yang dilakukan Agoes Salim terbukti atas diakuinya kemerdekaan Indonesia oleh Mesir.

Delegasi luar negeri [ Image Source ]
Delegasi luar negeri [ Image Source ]

Saat itu Mesir merupakan negara pertama yang mengakui kemerdekaan Indonesia. Surat resmi pengakuan Mesir terhadap kemerdekaan Indonesia dibawa langsung ke Jogjakarta, yang masih menjadi Ibukota Republik Indonesia. Meski Belanda sempat protes terhadap pemerintah Mesir atas pengakuan ini, nyatanya Mesir memilih untuk pasang badan untuk mendukung Indonesia. Sejak saat itulah hubungan Indonesia-Mesir kian harmonis berkat lobi-lobi hebat delegasi yang dipimpin Agoes Salim.

6. Orang Tua yang Menguasai Sembilan Bahasa

Agoes Salim merupakan sedikit dari orang Indonesia yang fasih berbicara dalam sembilan bahasa asing. Selain Bahasa Melayu dan Bahasa Minang yang menjadi bahasa ibunya, Agoes Salim juga menguasai Bahasa Belanda, Inggris, Arab, Jepang, Perancis, Jerman, Mandarin, Latin, dan Turki. Selain itu, ia juga menguasai bahasa daerah lain, seperti Bahasa Jawa dan Bahasa Sunda.

H. Agoes Salim penguasa sembilan bahasa [ Image Source ]
H. Agoes Salim penguasa sembilan bahasa [ Image Source ]

Karena kekompletan inilah Agoes Salim sering ditugaskan pemerintah Indonesia dalam berbagai perundingan. Ia pernah mewakili Indonesia di Konferensi Inter-Asia di New Delhi tahun 1947. Ia juga pernah mendampingi Sutan Sjahrir dalam sidang Dewan Keamanan PBB di Lake Success, Amerika Serikat. Dalam perundingan Renville pun ia kembali diperintahkan untuk ambil bagian di dalamnya.

Nah, itulah 6 fakta H. Agoes Salim, seorang diplomat ulung yang memiliki lidah pedang. Seorang H. Agoes Salim memang patut untuk dijadikan teladan. Jika di masa kini orang banyak yang omong kosong, H. Agoes Salim adalah contoh seseorang yang menggunakan mulutnya untuk memperjuangkan kebenaran.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules 15 Potret Nona Berlian, Pemeran Ronaldowati yang Kini Cantiknya Tak Kalah dari Gadis Korea Tak Hanya Fenomena Gancet, Ternyata ‘Cupang’ Juga Bisa Membuat Orang Meninggal Kabar Terbaru Dicky Haryadi, Kontestan AFI 1 yang Dulu Pernah Bikin Para Cewek Meleleh 7 Fakta Tentang Dunia Esek-Esek Jepang yang Bakal Membuatmu Tercengang Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan Cantik dan Soleha, Putri Sulung Almarhum Uje ini Bikin Cowok Rela Ngantri Jadi Imamnya Wanita Ini Bikin Geger Gara-Gara Mengaku Sebagai Nabi Terakhir dan Punya Kitabnya Sendiri 8 Ilustrasi Kocak yang Membuktikan Dunia Berubah ke Arah yang Lebih Buruk, Setuju?
BERITA TERKAIT
BACA JUGA