in

Arjuna, Wayang Berkekuatan Supranatural yang Terbuat dari Kulit Manusia di Magelang

Wayang kulit Arjunaa [Image source]

Wayang merupakan salah satu tradisi penyebaran dakwah yang digunakan oleh Sunan Kalijaga pada masanya, abad ke 15-16. Salah satu tokoh wayang yang masih dikenal hingga kini adalah Arjuna alias Janoko. Arjuna dilukiskan sebagi seorang pria yang tampan parasnya, lembut tutur katanya serta memiliki jiwa ksatria yang suka menolong.

Tak hanya itu ternyata, walaupun hanya permainan dan seni turun temurun, salah satu sosok wayang Arjuna di Jawa Tengah dipercaya memiliki kekuatan supranatural dan istimewa, mengapa? Jika wayang lain dibuat dari kulit sapi, Arjuna satu ini terbuat dari kulit manusia. Nah, lebih lengkapnya akan Boombastis ulas di bawah ini.

Wayang jimat Arjuna sebagai hadiah dari raja keraton Surakarta

Menurut para tetua desa Ndakan, wayang jimat Arjuna adalah wayang pemberian sang raja Kearton Surakarta kepada Ki Ajar Ndaka karena telah berhasil menyembuhkan putranya. Suatu ketika putra raja sakit dan belum ada yang bisa mengobati, raja mendengar tentang Ki Ajar Ndaka, seorang pertapa di lereng Merbabu yang terkenal memiliki ilmu  medis yang mumpuni. Setelah diundang ke keraton, Ki Ajar membacakan beberapa mantra dan obat tradisional untuk sang putra raja, hal tersebut ternyata membuat sang putra raja sembuh dari sakitnya.

Arjuna wayang sakti [Image source]
Atas usaha tersebut, Ki Ajar ditawari tanah, beberapa keping emas dan kedudukan di kerajaan, namun hal tersebut ditolak olehnya. Sebagai gantinya raja menukar hadiah tersebut dengan Pusaka Kerajaan yang berupa wayang jimat dalam sebuah peti kayu. Setelah meninggal nama Ki Ajar Ndaka diabadikan menjadi nama desa tersebut, Ndakan.

Wayang tradisional yang terbuat dari kulit seorang pemuda

Dari 80 karater wayang kulit yang biasa digelar di desa Ndakan, Magelang ini, hanya Arjuna lah yang dinilai istimewa. Ya, jika semua wayang terbuat dari kulit sapi, konon Arjuna terbuat dari kulit manusia. Dijadikan jimat karena menurut warga Arjuna mempunyai kekuatan supranatural yang tidak dimiliki wayang lain.

Wayang kulit Arjunaa [Image source]

Arjuna atau Janoko dulunya dibuat dari kulit seorang pemuda Surakarta yang tak diketahui siapa namanya, jauh sebelum keraton terbentuk. Jika dilihat lebih detail, kulit wayang ini memang berbeda, lebih gelap, halus, tipis, serta ringan saat diangkat.

Hanya sesepuh desa yang mampu memainkannnya

Sebelum meninggal, Ki Ajar mewasiatkan para sesepuh desa untuk menjaga wayang jimat ini. hasilnya, secara turun temurun ditugaskan satu orang khusus untuk menjaga dan merawat sang Arjuna. Seperti yang dituturkan oleh Sumitro, pernjaga wayang yang sudah 30 tahun merawat Arjuna, hanya sesepuh desa saja yang bisa memainkan wayang ini, bukan orang lain.

Dalang wayang kulit [Images source]
Menurut Sumitro, jika dimainkan oleh orang selain sesepuh Ndakan, wayang akan menjadi berat dan tangan dalang akan goyah, sehingga permainan tidak akan sukses. Di samping itu, Arjuna hanya boleh dimainkan dua kali dalam setahun, yaitu bulan Safar dan Syawal, mengikuti peruntungan pada kalender Jawa.

Suara misterius dari dalam peti Arjuna

Selama 30 tahun menjaga wayang jimat Arjuna ini, selama itu pula Sumitro sudah hapal bagaimana memperlakukan wayang tersebut. Ia mengakui jika ketika pertama kali menjadi penjaga peti, sering terdengar suara ketukan setiap malam Jum’at kliwon yang berasal dari dalam peti dimana Arjuna disimpan.

Peti Arjuna [Image source]
Semenjak saat itu, Sumitro rajin memberikan sesajen, dupa, dan air di atas peti setiap malam tersebut datang, karena hal itulah yang akan menghentikan ketukan itu. Selain ketukan, ada selembar surat yang ditulis di daun lontar dengan bahasa yang tidak dipahami hingga kini. Nah, menurut sang penjaga surat tersebutlah yang merupakan sumber kekuatan wayang ini.

Tempat pertunjukan serta pengabul permintaan

Pagelaran wayang yang dilaksanakan 2 tahun sekali ini juga harus di desa kecil di lereng Merbabu (Ndakan), bukan di tempat lain. Sebelum pertunjukan harus disediakan dulu sesajen berupa ayam, tumpeng, kain jarik, jagung, tebu, pisang, teh dan kopi, jenang putih, serta kemenyan, semuanya harus berjumlah dua buah.

Wayang Kulit Arjuna [Image source]
Mengenai tema pertunjukan, wayang jimat ini menentukan pertunjukan dengan sendirinya, tidak ada tema ketetapan dari dalang. Menurut para dalang yang pernah memainkan wayang Arjuna ini, hal tersebut memang sudah berlangsung sejak lama. Untuk pagelaran di luar Ndakan, wayang ini bisa dilaksanakan jika itu terkait pagelaran nazar setelah tercapainya suatu permintaan.

Hingga saat ini, wayang Arjuna tetap menjadi keramat dan dijaga oleh para sesepuh desa Ndakan. Wayang Arjuna ini menjadi sosok istimewa di antara 80 karakter lain. Kalau untuk urusan melestarikan budaya, sah-sah saja sih, asal jangan dipuja berlebih dan dijadikan tuhan.

Written by Ayu

Ayu Lestari, bergabung di Boombastis.com sejak 2017. Seorang ambivert yang jatuh cinta pada tulisan, karena menurutnya dalam menulis tak akan ada puisi yang sumbang dan akan membuat seseorang abadi dalam ingatan. Selain menulis, perempuan kelahiran Palembang ini juga gemar menyanyi, walaupun suaranya tak bisa disetarakan dengan Siti Nurhalizah. Bermimpi bisa melihat setiap pelosok indah Indonesia. Penyuka hujan, senja, puisi dan ungu.

Leave a Reply

5 Pesepakbola Indonesia yang Mampu Mengeruk Banyak Uang Setelah Gantung Sepatu

Inilah Ruginya kalau Tidak Registrasi Kartu SIM sampai Akhir Bulan!