Wilayah Indonesia tidak hanya kawasan daratan yang memiliki banyak kota saja. Lebih banyak dari itu, kawasan laut yang luas dan dalam serta kawasan udara yang tidak terbatas tingginya masih milik Indonesia. Siapa saja yang masuk tanpa izin akan ditangkap atau disergap karena melanggar hukum. Tidak terkecuali pesawat tempur Amerika yang melintas pada tahun 2003 lalu di Bawean.

TNI AU yang menjadi penjaga dirgantara berusaha membuat wilayah Indonesia bebas dari Indonesia. Begitu mengetahui adanya kapal asing yang masuk tanpa izin, TNI AU langsung melakukan pengecekan agar hal-hal yang tidak diinginkan bisa dihindari. Mereka mempertaruhkan nyawa di udara meski yang dilawan adalah negeri adikuasa seperti Amerika. Berikut kisah gagah berani dari TNI AU yang terjadi 13 tahun lalu itu.

Masuknya Pasukan AL Amerika di Perairan Indonesia

Bulan Juli 2003 mungkin bukan hari baik bagi TNI AU. Radar yang biasanya hanya memantau kapal-kapal komersial yang melintas mendadak mendapati lima pesawat asing yang akhirnya diketahui milik Amerika. Awalnya pihak TNI AU tidak menganggap hal itu sebagai ancaman. Bahkan saat kapal itu akhirnya hilang dari radar tidak ada pihak yang melaporkannya ke pusat.

Artikel Lainnya
10 Meme Akal-akalan Kocak Binatang Kurban Agar Nggak Disembeli Ini Bikin Terpingkal
Reza Mangar, Bocah yang juga Panjat Tiang Bendera tapi Nasibnya Tak Semujur Joni

Pesawat tempur Indonesia [image source]
Keputusan untuk tidak melapor ke pusat menjadi pukulan sendiri bagi pihak TNI AU. Mereka akhirnya mendapati kapal asing itu muncul kembali di radar. Dari sini, terlihat adanya kesengajaan dari pihak asing untuk melakukan kamuflase. Para pemantau radar akhirnya segera melapor kepada pusat. Dari sini, mereka diperintahkan untuk melakukan pengecekan.

Misi Pengecekan dan Perintah Tidak Menyerang

Karena dikhawatirkan akan membahayakan Indonesia, dua kapten penerbang terbaik dari Indonesia diterjunkan untuk melakukan pengecekan. Kapten Ian Fuadi dan Kapten Fajar Adrianto diperintah untuk menggunakan pesawat F-16 Falcon untuk mengetahui siapa gerangan biang kerok yang menyebabkan kekacauan di udara.

Pesawat F-16 [image source]

Kedua kapten yang menggunakan F-16 Falcon ini diperintah untuk melakukan pengecekan saja. Mereka dilarang untuk melakukan lock on atau bersiap untuk menembak. Pihak TNI AU berusaha sebaik-baiknya agar jangan sampai ada konfrontasi yang menyebabkan adanya peperangan di udara dan laut kawasan NKRI. Kalau sampai pertempuran terjadi dikhawatirkan peluru atau rudal bisa mengenai warga di pulau-pulau terdekat.

Adu Urat Saraf di Udara dan Nyaris Ditembak

Kedatangan dua pesawat F-16 milik TNI AU ternyata tidak disambut baik oleh pesawat F-18 yang dikendalikan oleh militer Amerika. Mereka bahkan melakukan lock on atau mengunci kapal-kapal yang diterbangkan oleh dua kapten dari Indonesia itu. Di udara, aksi manuver-manuver dilakukan oleh pihak TNI AU agar jangan sampai terjadi tembakan.

Pesawat F-18 [image source]
Pihak F-18 mengatakan kalau mereka berada di laut bebas, jadi pihak TNI AU harus pergi. Padahal mereka berada di kawasan Bawean yang nobanene masih berada di dalam kawasan NKRI. Selain itu, jalur penerbangan dari kapal ini juga berada di jalur lalu lintas pesawat komersial sehingga pihak maskapai banyak yang melakukan protes.

Akhirnya perang urat saraf terjadi di udara. Pihak Amerika terus melakukan lock on dan berusaha mematikan jalur komunikasi. Keadaan ini membuat penerbang Indonesia geram dan juga takut. Pasalnya sekali di lock nasib mereka berada di ujung tanduk. Sekali tekan, peluru bisa membuat pesawat F-16 jadi hancur.

Keberanian dan Penyelesaian yang Baik

Kejadian yang cukup menegangkan ini membuat Indonesia melakukan protes kepada Amerika. Meski kapal induk yang menaungi F-18 ini ada, tidak seharusnya mereka melakukan latihan di udara. Terlebih berada di dalam kawasan negara lain yang juga memiliki sistem keamanan dan kedaulatan.

Kapal Induk Amerika [image source]
F-18 akhirnya tidak diminta mendarat di wilayah Indonesia. Mereka tetap masuk ke kapal induk yang membawa mereka menuju perairan Australia. Kejadian ini mengajarkan pihak TNI AU untuk selalu waspada dalam segala hal termasuk tidak gegabah mengirim pesawat sehingga kejadian menegangkan di Bawean tidak terjadi.

Inilah kisah penghadangan pesawat Amerika yang dilakukan oleh TNI AU di udara. Meski ada risiko tertembak, penerbang terbaik milik Indonesia itu tetap mau menjalankan tugasnya dengan baik. Demi NKRI yang sangat kita banggakan ini.