Nasu Palek, Tradisi Iris Daun Telinga A la Suku Dani yang Melambangkan Tanda Cinta

oleh Sastranagari
14:09 PM on Feb 7, 2017

Negara kita memiliki ribuan suku yang tersebar di seluruh penjuru pulau. Banyaknya suku membuat Indonesia kaya akan perbedaan, yang menyentuh hampir segala aspek kehidupan masyarakat, salah satunya adalah cara berkabung.

Kalau di Jawa, kita mengenal acara kirim doa selama 7 hari berturut-turut saat ada anggota keluarga yang meninggal. Namun, di daerah Papua beda lagi. Ada sebuah suku di sana yang memotong daun telinga ketika sedang berduka cita.

Baca Juga
Inilah 4 Kisah Pria Beruntung 2017, yang Berhasil Bikin Bule “Ngebet” Nikah
Inilah Perbandingan Kekuatan Militer Palestina dan Israel, Ibarat Semut Lawan Gajah

Tradisi ini dilakukan oleh suku Dani. Mereka tak hanya melakukan potong jari saja, tapi juga memotong daun telinga yang disebut dengan istilah Nasu Palek. Bikin geleng kepala saat mengetahuinya ya? Tapi mereka punya latar belakang seperti yang akan diulas oleh Boombastis berikut ini.

Memotong Daun Telinga Sebagai Perwujudan Bela Sungkawa

Pria Suku Dani [image source]
Setiap orang memang memiliki cara masing-masing untuk mengungkapkan rasa berdukanya. Namun, cara yang dilakukan oleh masyarakat Dani di Papua ini termasuk dalam kategori sadis. Mereka memotong sedikit daun telinga ketika anggota keluarga yang meninggal. Tradisi memotong daun telinga atau Nasu Palek ini bertujuan untuk menyampaikan rasa duka atas kepergian anggota keluarga. Ibaratnya rasa sakit yang dirasakan saat upacara pemotongan daun telinga mewakili kepedihan saat ditinggal orang yang dicintai.

Cara Memotong Daun Telinga yang Mengerikan

Mengiris bambu [image source]
Hidup di pedalaman nggak semudah seperti di desa atau di kota. Fasilitas yang ada untuk menyokong kehidupan sehari-hari tentulah minim sekali. Untuk melakukan tradisi Nasu Palek ini, masyarakat Dani menempuh cara yang bisa dikatakan mengerikan. Mereka menggunakan bambu yang sudah diiris tipis untuk memotong daun telinga. Sakit sih jangan ditanya, pasti rasanya sampai ke dada. Ya, itulah memang yang ingin disampaikan melalui tradisi ini. Rasa sakit yang mendalam karena ditinggal keluarga.

Tradisi Nasu Palek Dilakukan Baik Oleh Pria maupun Wanita Suku Dani

Wanita Suku Dani [image source]
Tradisi potong daun telinga untuk berduka ini sudah ada sejak dulu kala. Baik pria maupun wanita melakukannya saat ada anggota keluarga yang berpulang. Bedanya, kalau wanita menjalani tradisi Ikipalin terlebih dahulu, yaitu memotong jari tangan. Jika jari tangan sudah habis, barulah mereka menjalankan tradisi Nasu Palek. Sedangkan untuk para pria suku Dani, mereka akan langsung menjalankan tradisi Nasu Palek ketika kehilangan anggota keluarga. Setelah itu diikuti dengan mandi lumpur. Namun, sebelum mandi lumpur luka di telinga dibungkus terlebih dahulu dengan tanaman obat-obatan.

Tradisi Nasu Palek Sudah Mulai Ditinggalkan

Anak-anak Suku Dani [image source]
Semakin lama peradaban manusia juga berkembang. Begitu pula dengan tradisi Nasu Palek ini. Saat ini sudah banyak masyarakat suku Dani yang meninggalkan praktik memotong daun telinga. Penyebab ditinggalkannya tradisi ini adalah karena perkembangan jaman dan mulai masuknya pengaruh agama. Efek baik ditinggalkannya tradisi ini adalah mereka tak lagi harus mengorbankan dan kehilangan anggota tubuhnya. Di sisi lain, masyarakat setempat kehilangan sebuah tradisi dari nenek moyang.

Satu ruas jari yang berharga atau satu irisan telinga yang berkurang menunjukkan hormat mereka pada ayah, ibu, anak, maupun saudara yang berpulang. Meski menyakitkan, tradisi ini memiliki filosofi yang mendalam tentang keberadaan dan kehilangan kerabat. Sementara itu, luka dan kehilangan pada akhirnya akan pulih seiring waktu berlalu.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Inilah Perbandingan Kekuatan Militer Palestina dan Israel, Ibarat Semut Lawan Gajah Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Mulai dari Tikus hingga Lumpur, Inilah 4 Negara Miskin yang Konsumsi Makanan Seadanya Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an
BACA JUGA