Mappalanca, Tradisi Ekstrim Adu Betis Masyarakat Bone yang Sarat Nilai Luhur

oleh Sastranagari
07:00 AM on Feb 8, 2017

Sebagai negara agraris, kehidupan masyarakat Indonesia sudah tentu bergantung pada hasil pertanian. Oleh karena itu banyak penduduk Indonesia yang berprofesi sebagai petani. Mereka ini tak kenal lelah menanam dan memanen padi agar bisa dikonsumsi diri sendiri dan orang lain. Maka nggak berlebihan dong kalau setelah panen mereka bersuka cita dengan menggelar sebuah perayaan.

Sebut saja salah satunya yaitu perayaan Mappalanca. Baru dengar? Perayaan ini diselenggarakan oleh masyarakat Bone, Sulawesi Selatan. Mappalanca adalah salah satu tradisi unik sekaligus ekstrim yang ada di Indonesia. Nama lain dari tradisi ini adalah adu betis. Nah sudah tahu kan mengapa disebut ekstrim.

Baca Juga
Inilah 4 Cara Greget BNN dalam Menghukum Para Bandar Narkoba yang Mulai Merajarela
6 Bencana Terbesar di Indonesia Ini Menjadi Penanda Pergantian Tahun yang Kelam

Tradisi ini dilakukan setiap tahun setelah masa panen. Bagaimanakah jelasnya tradisi Mappalanca ini? Simak terus artikel menarik ini.

Adu Betis Setelah Panen

Menendang betis lawan [image source]
Mappalanca atau juga biasa disebut Mallanca sebenarnya adalah permainan tradisional Bone. Permainan ini dilakukan masyarakat Bone setelah musim panen, biasanya digelar sekitar Bulan Agustus. Perayaan adu betis ini biasanya juga dijadikan acara menyambut HUT Republik Indonesia. Sebelum acara adu betis dimulai, para ibu-ibu membawa makanan untuk disantap semua orang, baik  penonton maupun peserta Mappalanca.

Adu Betis yang Nggak Jarang Bikin Kaki Cidera

Mengatur kuda-kuda [image source]
Dalam permainan ini, kekuatan betis sangat diperlukan. Banyak peserta Mappalanca yang mengaku menjampi-jampi betis mereka sebelum ikut andil dalam tradisi ini. Tujuannya agar betis mereka kuat dan nggak mengalami cidera. Permainan Mappalanca diikuti dua tim yang masing-masing terdiri dari dua orang. Dua orang menjadi pihak penendang, sedangkan dua orang lainnya memasang kuda-kuda terkuat agar tak limbung saat betisnya menerima hantaman kaki lawan. Nggak heran kalau banyak yang mengeluh keseleo saat selesai mengikuti tradisi ini. Namun, pesertanya nggak kapok.

Diselenggarakan di Sebuah Makam Keramat

Memasang kuda-kuda [image source]
Selain permainannya yang terbilang unik, Mappalanca juga diselenggarakan di tempat tertentu. Tempat untuk menyelenggarakan Mappalanca adalah di sebuah makam keramat. Makam ini jauh dari pemukiman penduduk dan dikelilingi oleh pepohonan yang rindang. Menurut kepercayaan masyarakat setempat, tempat keramat tersebut dalah makam leluhur desa yang sekaligus paman dari Raja Gowa Sultan Alaudin.

Tradisi Adu Betis yang Sarat Akan Nilai Luhur

Menendang betis lawan [image source]
Meskipun terbilang ekstrim, tradisi ini memiliki nilai-nilai yang luhur. Lewat tradisi ini, masyarakat diajak untuk menghargai kebersamaan. Hal ini tercermin saat acara makan bersama sebelum memulai pertandingan. Lewat Mappalanca kebiasaan gotong royong masyarakat juga akan terjaga. Mereka saling bahu membahu dalam menyediakan segala kebutuhan untuk acara dan bersama-sama membawa gabah hasil panen.

Sesuatu yang terlihat buruk, belum tentu memiliki maksud yang buruk pula. Contohnya tradisi Mappalanca ini. Di balik mengerikannya permainan yang dilakukan, masih ada moral story atau hikmah yang bisa kita petik.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Dulu Dianggap Naturalisasi Gagal Bersinar, Kini Nasib Van Beukering Malah Bikin Melongo 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya
BACA JUGA