Bengisnya Suku Pemburu Kepala Manusia Terganas Dunia yang Bisa Membuatmu Terkencing-kencing

oleh Adi Nugroho
11:07 AM on Aug 10, 2016

Berburu kepala atau headhunting adalah sebuah ritual yang banyak dilakukan oleh suku-suku primitif di masa lalu untuk banyak tujuan. Biasanya mereka memenggal kepala musuh yang sudah meninggal untuk meningkatkan eksistensi dan derajat. Di beberapa suku, praktik ini juga digunakan untuk ritual violence, menunjukkan maskulinitas, dan kanibalisme.

Di era modern seperti sekarang, praktik-praktik seperti ini masih ada di daerah pedalaman. Meski jumlahnya tidak banyak, mereka tetap eksis melakukan hal-hal mengerikan yang bisa membuat semua orang ketakutan. Anyway, inilah suku-suku yang hobi memenggal kepala manusia.

Baca Juga
Cantiknya Istri 6 Pemimpin Daerah di Tanah Air Ini Dijamin Bikin Kamu Terpesona dan Ngiri
Kabar Siti Rohmah, Si Kasir Minimarket Cantik yang Kini Sukses Menjelma Menjadi Model

Iban (Dayak Laut) – Kalimantan

Suku pertama yang dikenal suka sekali melakukan praktik headhunting adalah Orang Iban atau Dayak Laut yang terletak di kawasan Sarawak, Malaysia dan beberapa di Kalimantan Barat serta Brunei Darussalam. Suku ini menempati kawasan pesisir dan kerap melakukan perluasan wilayah dengan melakukan perang yang sangat sengit.

Orang Iban [image source]
Orang Iban [image source]
Dalam perang, biasanya Orang Iban kerap melakukan pemenggalan kepala lawan. Hal ini dilakukan untuk menaikkan reputasi dan juga wujud dari kemaskulinan dari seorang pria. Praktik dari pemenggalan kepala atau dalam bahasa setempat disebut dengan nama ngayau ini mulai menghilang seiring dengan masuknya bangsa-bangsa dari Eropa.

Maori – Selandia Baru

Suku Maori yang ada di Selandia Baru juga memiliki satu kebiasaan di mana kepala dari musuh adalah sebuah aset yang berharga. Kepala itu nantinya akan dikeluarkan otak dan kepalanya lalu menggunakan tengkoraknya untuk merokok. Kebiasaan ini sudah dilakukan sejak ratusan tahun yang lalu meski sekarang sudah berkurang atau bahkan tidak ada.

Maori [image source]
Maori [image source]
Saat Prancis berhasil sampai ke kawasan Selandia Baru, mereka sempat membawa deretan kepala atau mokomakai. Kepala manusia yang dipenggal ini seperti dijadikan suvenir untuk dibawa kembali ke Eropa. Oh ya, pada tahun 2012 silam beberapa kepala yang dibawa ke Eropa dikembalikan ke Selandia Baru karena merupakan bagian dari warisan leluhur.

Aztec – Meksiko

Bangsa Aztec yang terletak di Meksiko bagian tengah merupakan suku yang juga mengenal adanya budaya berburu kepala. Kalau di Amori kepala digantung dan digunakan sebagai hiasan, maka di Aztec kepala dari musuh akan disusun menjadi sebuah rak dengan menusuk beberapa lubang di tengkorak. Hasilnya jejeran tengkorak yang sangat banyak tersaji sebagai bukti kehebatan suku tersebut.

Aztec [image source]
Aztec [image source]
Oh ya, nama dari rak yang digunakan untuk menyusun kepala-kepala adalah tzompanti. Praktik pembuatan tzompanti ini sudah dimulai pada abad ke-7 hingga abad ke-13. Salah satu penguasa dari Aztec yang bernama Andres de Tapia bahkan memiliki sebuah tzompanti dengan jumlah tengkorak mencapai 136.000 buah yang sebagian besar berasal dari ritual pengorbanan dan musuh saat perang.

Shuar – Peru & Ekuador

Suku Shuar berasal dari dataran Ekuador dan Peru yang hidup di kawasan hutan Amazon yang masih sangat terpencil. Suku ini memiliki struktur masyarakat yang cukup kompleks dan mengenal ritual dan juga budaya. Shuar mengenal ritual kedewasaan di mana setiap anak laki-laki di desa harus mengikuti serangkaian ritual yang membuat mereka diakui menjadi pria dewasa dan berhak ikut dalam pertempuran.

Shuar [image source]
Shuar [image source]
Selain dikenal karena memiliki ritual kedewasaan, suku ini juga dikenal sebagai pemburu kepala. Bahkan kepala dari musuh yang diambil digunakan untuk membuat tsantsa atau hiasan dari kepala manusia yang dikeringkan hingga akhirnya menyusut. Memiliki tsantsa yang banyak artinya seorang pria memiliki kedudukan yang tinggi karena benda ini semacam trofi dalam peperangan.

Inilah suku pemburu kepala manusia terganas yang ada di dunia. Kira-kira kamu akan melakukan apa kalau bertemu dengan mereka?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri 4 Ciri-Ciri Ini Bisa Jadi Indikasi Kalau Sebuah Warung Pasang Jin Penglaris, Hati-Hati! 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an
BACA JUGA