5 Alasan Kamu Beruntung Karena Tak Bersekolah di Korea Selatan!

oleh Happy
10:58 AM on Nov 28, 2015

Kita semua setuju, pendidikan adalah pondasi untuk memajukan sebuah bangsa. Dari sana, generasi muda digembleng untuk menjadi orang terdidik dan mampu memajukan kehidupan di masa mendatang. Namun sayangnya, proses belajar selalu jadi kegiatan yang cukup membosankan bagi sebagian orang. Terlebih jika objek yang dipelajari bukanlah sesuatu yang disukai. Dianggap sebagai sebuah penyiksaan, banyak siswa yang kemudian berlomba-lomba mencari cara untuk bisa melarikan diri dari kegiatan belajar mengajar! Padahal, sistem belajar di Indonesia masih termasuk menyenangkan lho!

Bandingkan dengan pendidikan di negeri gingseng Korea Selatan! Well, negeri Kpop itu nyatanya memiliki sistem pembelajaran yang kerap bikin pelajar stress! Tak percaya?! Sederet alasan ini bisa jadi alasanmu buat bersyukur tak harus bersekolah di Korea Selatan!

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

1. Jam Sekolah Sampai 15 Jam!

Okay?! Dalam satu hari kita memiliki 24 jam. Dan jika Korea Selatan menerapkan waktu sekolah selama 15 jam, maka sisa waktu untuk pelajar menikmati hari mereka hanya 9 jam dalam sehari. Bagaimana dengan waktu tidur?! Well, hanya mereka yang bisa mengaturnya! Tapi katanya jika tidur 3 jam atau kurang dari itu, prospek masuk perguruan unggulan cukup tinggi. Jika tidur 4-5 jam, prospeknya hanya untuk masuk universitas kelas bawah. Jika tidur lebih dari 5 jam, jangan harap dapat kesempatan berkuliah!

Gila, Jam sekolah sampai 15 Jam di Korea Selatan
Gila, Jam sekolah sampai 15 Jam di Korea Selatan [imagesource]
Bagi siswa SMA, sekolah dimulai pukul 08.00 dan selesai pukul 11.00. Namun mereka akan menambah kelas sampai pukul 9.30 sampai 10 malam lho! Apalagi kalau bukan untuk menambah bekal menghadapi ujian perguruan tinggi yang persaingannya benar-benar ketat! Di Korea Selatan, les tambahan ini disebut Hagwon. Namun jangan sangka les ini hanya sekedar les biasa! Karena les yang mereka ikuti ternyata juga menjadi ajang pamer kelas sosial!

2. Tekanan Bikin Stress Berat!

Di Korea Selatan, keberhasilan kalian dalam mencari pekerjaan dijadikan patokan status dan kehormatan di masyarakat lho! Oleh karenanya tak heran jika pelajar mati-matian untuk mendapat sekolah bergengsi agar nantinya pekerjaan impian pun gampang mereka dapatkan. Mereka perlu bekerja keras, tentu saja! Karena persaingan sengit untuk mendapat universitas terbaik pun tak main-main!

Tekanan dan persaingan yang ketat bikin stress
Tekanan dan persaingan yang ketat bikin stress [imagesource]
Apalagi untuk negara kecil yang hanya memiliki sedikit universitas, tentu membuat kuota cukup terbatas. Tekanan dari lingkungan, yang dirasakan para orang tua pun turun ke putra-putri mereka. Dan menciptakan kondisi penuh tekanan dan sangat kompetitif! Maka tak heran jika Korea Selatan menduduki peringkat pertama untuk jumlah bunuh diri selama 11 tahun terakhir karena kondisi tersebut!

3. CSAT, Ujian Yang Bikin Ngeri Pelajar Korea!

Okay! Tekanan ini juga diperparah dengan ujian final siswa SMA untuk bisa masuk perguruan negeri favorit. CSAT atau College Scholastic Ability Test, merupakan tes masuk perguruan tinggi dan ada tiga universitas sasaran utama: Seoul National University, Korea University, dan Yonsei University sering disingkat menjadi ‘SKY’. Masyarakat Korea Selatan beranggapan jika gagal masuk SKY maka akan membuat masa depan suram, bukan hanya dalam mencari pekerjaan tapi katanya juga dalam mencari jodoh!

CSAT, ujian yang bikin ngeri pelajar Korea!
CSAT, ujian yang bikin ngeri pelajar Korea! [imagesource]
Tak heran jika waktu ujian tiba, semua tempat ibadah penuh dengan orang tua yang berdoa dan polisi yang siaga di sepanjang jalan membantu pelajar untuk datang tepat waktu ke sekolah. Ujian CSAT ini benar-benar memberi tekanan besar bagi pelajar, karenanya pemerintah membantu dengan menciptakan kondisi kondusif di saat ujian. Mereka pun membuat larangan terbang dan mendarat pesawat di jam-jam saat berlangsungnya ujian serta larangan membunyikan klakson lho!

4. Hukuman Fisik Masih Diberlakukan

Para pelajar di Korea Selatan terus dituntut disiplin di sekolah. Tak hanya disiplin karena sistem pendidikan mereka yang ketat, namun karena aturan sekolah yang ternyata masih memperbolehkan hukuman fisik! Jadi di sekolah guru memiliki tongkat sakti yang disebut ‘tongkat disiplin’. Dengan tongkat ini, para guru mampu menanamkan rasa takut pada siswa dan tentu saja menjadi alasan lain mengapa siswa begitu bekerja keras menjadi pelajar yang baik!

Hukuman fisik masih diberlakukanHukuman fisik masih diberlakukan
Hukuman fisik masih diberlakukan [imagesource]
Meski lambat laun, aturan hukuman fisik ini mulai dikurangi namun masih banyak praktek kekerasan ini ada di sekolah. Terlebih dengan adanya kenyataan jika beberapa orang tua masih mendukung bahkan mendorong hukuman fisik ini tetap ada di sekolah!

5. Mata Minus Jadi Penyakit Para Pelajar

Harga yang harus dibayar dari 15 jam belajar adalah penyakit mata minus yang diderita para siswa. Belajar selama berjam-jam tanpa istirahat ini membuat miopi di Korea Selatan menjadi yang tertinggi di dunia. Miopia atau rabun jauh, merupakan penyakit mata di mana penglihatan menjadi kurang jelas pada benda ditempat yang jauh. Menurut data dari Universitas Teknologi Sydney, ada 96% dari masyarakat Korea Selatan saat ini menderita miopia!

Mata minus jadi penyakit para pelajar
Mata minus jadi penyakit para pelajar [imagesource]
Itu berarti lebih dari 9 dari 10 orang menggunakan kacamata atau lensa kontak di negeri gingseng ini. Alasannya? Terlalu banyak waktu di dalam ruangan dan tidak cukup sinar matahari!

Korea Selatan membuktikan pendidikan ketat yang diterapkan telah membangun negaranya menjadi negara maju. Sempat ditetapkan sebagai negara miskin di tahun 1950-an, Korea Selatan kini tumbuh jadi negara terkuat di dunia. Bahkan angka melek huruf telah mencapai 98% sejauh ini! Meski pendidikan yang diterapkan memang membuat ngeri para pelajar, tapi hasil yang didapatkan memang sepadan! Bagaimana menurutmu?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Dulu Dianggap Naturalisasi Gagal Bersinar, Kini Nasib Van Beukering Malah Bikin Melongo 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya
BACA JUGA