Keberadaan facebook kian terancam dengan bocornya data pengguna kepada pihak yang tidak bertanggung jawab. Akibat hal tersebutlah citra platform sosial media paling merakyat ini ikut tercoreng. Kabarnya sebanyak kurang lebih 50 juta data user dicuri dan disimpan dalam Cambridge Analitica, sebuah firma analisis data yang ada di Amerika Serikat. Data ini tentunya disalahgunakan, termasuk ketika pemilihan presiden Donald Trump pada pilpres 2016 lalu.

Kasus ini tentu membuat geram banyak pihak, termasuk pendiri Whatsapp. Melalui akun twitter pribadinya, Brian Acton mengajak netizen untuk beramai-ramai memakai hastag #deletefacebook. Kicauan ini menjadi viral, banjir komentar dan sudah di retweet 10.000 pengguna. Namun, Saboom penasaran enggak apa yang akan terjadi kalau misalnya facebook memang tidak lagi eksis di jagad maya? Terutama di Indonesia, yang menduduki posisi ke 4 sebagai pengguna terbanyak. Langsung kita bahas saja dalam uraian berikut.

Yang paling merasa rugi adalah media online

Jika kamu adalah pengguna setia facebook, maka pasti sering sekali kamu temukan berbagai macam pemberitaan di berandamu. Berita ini tentunya dimiliki oleh portal online yang keberadaannya hampir menggeser pamor media cetak. Facebook dalam hal ini adalah platform yang berfungsi sebagai media pembantu, tempat menyebarluaskan berita tersebut. Keuntungannya tentu dari semua pihak, facebook akan semakin bertambah penggunanya, media online akan semakin dikenal banyak orang, dan pengguna smartphone juga bisa melek berita hanya dengan scrolling hape saja.

Tak ada lagi promosi [Sumber gambar]
Kalau facebook lenyap apa yang akan terjadi? Yang paling merasa rugi tak hanya perusahaan milik Mark Zuckerberg saja, tapi juga portal media online yang mempromosikan konten mereka melalui facebook. Hilangnya facebook mungkin sama saja seperti kehilangan massa (pembaca) atau penonton.

Kesedihan pengguna yang berada di daerah terpencil

Facebook adalah satu-satunya sosial media yang paling marakyat, bisa diakses oleh siapapun terlepas dari seberapa terisolasinya daerah mereka. Di beberapa tempat terpencil, mereka yang mau terlihat lebih gaul pasti mempunyai akun yang satu ini, mulai dari anak SD, SMP, SMA hingga orang tua. Facebook jelas lebih populer namanya melebihi Instagram atau Whatsapp. Alasannya tentu karena fitur beragam (posting foto, status, baca berita) hanya dalam satu aplikasi saja.

Facebook bisa diakses siapa saja [Sumber gambar]
Ke manalah lagi mereka harus bercurhat ria seandainya facebook tinggal nama? Melihat reaksi dari pengguna Tumblr saat diblokir oleh Kominfo saja sudah naik pitam, apalagi kalau facebook gulung tikar ya. Ada berapa massa yang akan protes?

Penjual online yang kehilangan lapak berdagang

Selama beberapa tahun terakhir ini, jualan melalui media online menjadi laris manis dan meraup banyak keuntungan. Karena hal itu pula, beberapa orang memilih  bekerja sampingan menjajakan dagangan, dan facebook adalah salah satu lapak mereka. Alasannya lagi-lagi karena merakyat dan penggunanya dari berbagai kalangan.

Tak ada lagi lapak online [Sumber gambar]
Menghapus facebook sama saja artinya seperti menggusur para penggiat dagangan dari rumah tinggal mereka.Ya, jika mungkin yang berdagang sudah mempunyai brand dan dikenal banyak orang, pindah lapak tentu tidak menjadi masalah. Tapi untuk yang hanya mengandalkan facebook, bagaimana?

Hilangnya media sharing berbagai komunitas

Salah satu keunggulan yang dimiliki media Mark Zuckerberg ini adalah kapasitas untuk menampung banyak orang dalam satu grup dan komunitas. Sederhana saja, ada ribuan komunitas yang dibentuk karena mereka memiliki kehobian, serta visi yang sama, dan bisa terus menambah anggota tanpa terhalang daya tampung.

Hilangnya berbagai komunitas [Sumber gambar]
Mungkin, memang sih bisa pindah ke grup chatting seperti Whatsapp, atau mungkin Instagram, tapi jelas sensasinya akan berbeda bukan? Oleh karenanya, sama seperti problem yang dialami oleh penjual online, jika facebook benar-benar akan dihapus komunitas ini juga akan kehilangan rumah.

Tak akan lagi menemukan jodoh dan teman lama yang terpisah jarak

Silahkan renungkan sejenak! Walaupun tidak seurgent 4 alasan di atas, poin terakhir ini ada benarnya juga kan? Dulu –bahkan hingga sekarang- facebook telah banyak sekali berjasa mempertemukan jodoh serta teman yang sudah berpuluh tahun terpisah oleh jarak. Kamu mungkin juga pernah mengalaminya.

Menemukan teman lama melalui facebook [Sumber gambar]
Punya teman SD yang tidak pernah berkomunikasi dan tak ada jejak, eh tiba-tiba bertemu kembali setelah tidak sengaja mengetik namanya di kolom pencarian facebook. Atau mungkin sepasang suami istri yang berjodoh hanya dengan melihat foto-fotonya di linimasa facebook. hal ini tentu tidak akan terjadi lagi jika facebook hanya tinggal nama.

Pastinya #deletefacebook ini tidaklah semudah yang ditulis oleh Brian Acton. Jika pengguna Tumblr yang lebih sedikit saja bisa protes dan emosi karena sempat diblokir Kominfo, bagaimana dengan pengguna facebook yang jumlahnya bejibun dan tak bisa dihitung jari? Namun, tidak juga ada yang bisa menjamin media ini panjang umur, melihat saudaranya seperti Yahoo!, Friendster, serta MySpace yang sudah pernah melejit saja bisa gulung tikar, iya kan?