Ritual Kedewasaan Brutal di 5 Tempat Ini Akan Membuatmu Ingin Jadi Anak-anak Terus

oleh Tetalogi
12:49 PM on Feb 15, 2016

Di kota-kota besar umumnya menjadi dewasa tidak ada ritual tertentu. Bertambah usia juga cukup dirayakan dengan ulang tahun dan makan-makan. Itu pun tidak semua yang melewati hari bertambahnya usia dengan perayaan.

Berbeda dengan kebiasaan di kota besar, beberapa desa dan suku di dunia ini masih menjalankan ritual ketika seseorang mulai menginjak usia dewasa. Hanya saja, ritual yang mereka lakukan terbilang brutal dan akan membuatmu bersyukur tidak perlu mengalami hal yang sama.

Baca Juga
Inilah 4 Cara Greget BNN dalam Menghukum Para Bandar Narkoba yang Mulai Merajarela
6 Bencana Terbesar di Indonesia Ini Menjadi Penanda Pergantian Tahun yang Kelam

1. Satere Mawe

Satere Mawe adalah nama sebuah suku dari pedalaman hutan Amazon. Saat mencapai usia kedewasaan, para pemuda dari suku ini harus bersiap melakukan ritual yang sangat menyakitkan. Dalam ritual tersebut, tangan mereka akan dimasukan ke dalam sebuah sarung tangan yang terbuat dari anyaman bambu.

Rutual Suku Satere Mawe [Image Source]
Rutual Suku Satere Mawe [Image Source]
Di dalam sarung tangan tersebut sebelumnya sudah dimasukkan semut-semut peluru. Pria yang mengikuti ritual tersebut kemudian menari sambil menahan rasa sakit dari gigitan semut-semut tersebut selama 10 menit tanpa boleh berteriak kesakitan. Gigitan semut peluru terkenal sebagai yang paling menyakitkan dari semut lainnya. Kulit akan terasa terbakar dan nyeri akibat gigitan tersebut bisa terasa hingga 24 jam lamanya.

2. Vanuatu

Vanuatu, sebuah pulau kecil Selatan Samudera Pasifik memiliki tradisi yang unik untuk ritual kedewasaan para pria. Secara sekilas, ritual ini terlihat seperti bungee jumping biasa. Hanya saja, ritual ini jauh lebih berbahaya daripada bungee jumping modern.

Bungee jumping vanuatu [Image Source]
Bungee jumping vanuatu [Image Source]
Ritual ini dilaksanakan sekitar bulan April – Mei. Pemuda yang beranjak dewasa akan memanjat konstruksi tiang kayu setinggi 30 meter atau lebih. Tali tambang diikat pada kedua kakinya dan pria tersebut harus melompat terjun bebas ke tanah. Parahnya lagi, kepalanya harus sedikit menyentuh tanah. Terlalu banyak mengenai tanah artinya pemuda tersebut mati, tidak mengenai tanah sama sekali artinya pria tersebut bukan lelaki sejati. Mengerikan!

3. Suku Matausa – Papua Nugini

Suku Matausa di Papua Nugini percaya bahwa darah wanita itu tidak bersih atau tidak murni. Karena itulah, agar bisa menjadi pria dewasa, mereka perlu membersihkan diri dari pengaruh tidak murni yang diberikan dari ibu mereka. Ritual ini dimulai dengan memasukkan dua buah tongkat ke dalam tenggorokan agar mereka muntah darah.

Ritual Suku Matausa [Image Source]
Ritual Suku Matausa [Image Source]
Selanjutnya, tongkat juga dimasukkan ke hidung agar mengeluarkan lendir dan darah. Tidak berhenti sampai di situ saja, mereka juga menusuk lidah dengan alat seperti panah agar darah mereka keluar. Setelah ritual ini selesai, barulah mereka bisa dianggap sebagai seorang pria dewasa sejati.

4. Suku Mandan

Suku asli Amerika yang bernama Mandan memiliki ritual yang sangat brutal untuk mencapai kedewasaan. Sebelum mereka melakukan ritual ini, seorang pemuda Mandan harus berpuasa selama 3 hari untuk membersihkan dan memurnikan tubuhnya. Kemudian di hari ritualnya, otot dada, bahu, dan punggungnya akan ditusuk dengan kayu besar.

Ilustrasi Ritual Suku Mandan [Image Source]
Ilustrasi Ritual Suku Mandan [Image Source]
Sebuah tali diikatkan pada kayu tersebut dan pemuda tersebut akan digantung dengan menumpu pada dada, bahu dan punggung yang ditusuk tadi. Pemuda tersebut harus menahan rasa sakit dan tidak boleh berteriak. Setelah ia pingsan, barulah pemuda tersebut diturunkan dan dilepaskan dari kait penyangga.

5. Suku Sepik – Papua Nugini

Suku Sepik menganggap buaya sebagai makhluk suci dan mereka mengaku memiliki hubungan spiritual dan budaya dengan reptil ini. Karena itulah, saat pria mulai memasuki usia dewasa, mereka akan menjalani ritual menyakitkan yang ditujukan untuk membuat kulit mereka terlihat seperti buaya.

Ritual Suku Sepik [Image Source]
Ritual Suku Sepik [Image Source]
Dengan menggunakan pisau, tetua suku akan menyayat kulit seorang pemuda berulang-kali. Proses menyakitkan ini nantinya akan memunculkan sebuah pola yang sangat mirip dengan kulit buaya. Setelah ritual ini selesai, pemuda tersebut dianggap sudah dewasa.

Memang terdengar mengerikan, tapi bagi suku-suku tersebut ritual kedewasaan ini adalah hal yang penting. Tidak melakukan ritual ini, mereka akan dianggap lemah dan ada juga yang sampai kehilangan hak tertentu seperti menikah.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo
BACA JUGA