Seladi, Seorang Bintara Polisi yang Juga Berprofesi Sebagai Pemulung Sampah

oleh dwiandika
15:44 PM on May 28, 2016

Apa yang Anda bayangkan jika mendengar kata “polisi”? Tentunya yang akan terbersit dalam benak atau pikiran adalah seorang petugas negara yang gagah, tegas dan tentunya hidup berkecukupan, bukan?

Akan tetapi pemikiran tersebut tidak selalu tepat karena banyak sekali polisi-polisi di Indonesia yang justru hidup dengan kesederhanaan, bahkan harus bekerja lagi di kala ada waktu senggang atau seusai bekerja demi menjawab tuntutan hidup yang semakin tinggi, seperti menjadi penjual bakso, guru honorer, guru ngaji, tambal ban, sampai dengan menjadi seorang pemulung.

Baca Juga
Mengenal Port Moresby, Kota ‘Paling Berbahaya’ yang Bertetangga Dengan Indonesia
Tajir tapi Dermawan, 5 Negara Ini Jadi Sasaran Bill Gates ‘Hambur-hamburkan’ Uangnya

Ya, benar. Ada lho seorang polisi jujur dan sederhana yang bekerja di Polres Kota Malang yang memanfaatkan waktu luangnya untuk menjadi seorang pemulung. Beliau adalah Seladi, seorang polisi berpangkat Brigadir Kepala atau Bripka yang sehari-harinya bertugas sebagai seorang bintara di Satuan Polisi Lalu Lintas Polres Malang.

Seladi mengatakan bahwa bekerja sebagai polisi adalah sebuah kebanggaan dan harus dijalankan dengan sebaik-baiknya. Dikarenakan hal itu, Seladi tidak mau menerima uang suap dan tetap menjalankan amanah sebagai penegak hukum yang jujur.

Walaupun berpangkat Bripka dan menjabat sebagai seorang polisi, akan tetapi pekerjaan sambilan sebagai pemulung dilakoni Seladi tanpa risih ataupun malu. Bahkan, profesi sampingan tersebut dia lakoni sejak tahun 2006 silam hingga sekarang untuk mencari penghasilan tambahan.

Bintara Seladi [Image Source]
Bintara Seladi [Image Source]
Dalam kesehariannya, Seladi memang mengesankan seorang yang sangat sederhana dan jauh dari kata glamour. Untuk pergi ke tempat kerja atau ke Polres Malang, dia mengendarai sepeda pancal atau onthel yang sudah dia gunakan sejak tahun 1977 dan selalu dia pakai untuk pergi ke manapun saat bertugas mengatur lalu lintas.

Seladi mengatakan bahwa pekerjaan sebagai pemulung dia lakukan dengan penuh ikhlas dan semangat tanpa harus memikirkan pandangan orang lain, karena jika tidak melakukannya dan hanya mengandalkan gaji sebagai anggota bintara, maka kebutuhan hidup setiap hari tentu tidak akan mencukupi.

Di awal menjalani profesi sebagai pemulung, Seladi mencoba mengumpulkan sampah-sampah yang dapat dijual kembali di sekitaran Markas Polres Malang serta beberapa pertokoan di dekatnya. Lambat laun, dia mulai merambah jalanan dan memunguti sampah seperti layaknya pemulung pada umumnya.

Bahkan, pada waktu dulu, banyak orang umum atau bahkan pemulung lain yang tidak mengetahui bahwa orang yang sedang memunguti dan mencari sampah tersebut adalah seorang bintara polisi. Namun kini, sudah banyak pemulung lain yang mengetahui dan menaruh hormat kepadanya.

Seorang Bintara Polisi yang Juga Berprofesi Sebagai Pemulung Sampah [Image Source]
Seorang Bintara Polisi yang Juga Berprofesi Sebagai Pemulung Sampah [Image Source]
Dalam sehari, dari hasil memulung sampah yang dibantu oleh anaknya yang merupakan lulusan Diploma 2 Jurusan Informatika di salah satu universitas negeri di Kota Malang tersebut, Seladi membawa pulang uang antara Rp 35-50 ribu saja.

Ketelatenan Seladi dalam melakoni profesinya sebagai bintara polisi serta pemulung tersebut tidak sia-sia. Dia berhasil menyekolahkan anak-anaknya hingga jenjang yang tinggi serta mampu membeli mobil pickup sebagai sarana pengangkut dan menyewa sebuah rumah kecil milik temannya sebagai tempat menyimpan dan memilah sampah.

“Ikhlas dan Ikhtiar adalah jawabannya. Tak perlu menanggapi dan mempedulikan omongan atau pemikiran orang lain. Saya mungkin dapat menjadi seperti orang yang sering mencibir profesi saya, tapi apakah mereka mampu menjadi orang seperti saya?” jelasnya.

Seladi merupakan salah satu dari banyak anggota polisi yang tetap menjaga integritas kesatuan dan amanah sebagai seorang penegak hukum, sekaligus dapat menjadi inspirasi banyak orang agar tidak mudah berkecil hati walaupun dihimpit banyak masalah. Tetap semangat, Pak Seladi!

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Hal Gila yang Hanya Bisa Kamu Temukan di Thailand 8 Ilustrasi Tentang Kebiasaan Cewek-Cewek Ini Bakal Bikin Kaum Lelaki Gagal Paham 5 Fakta Ngeri Sentinel, Suku Primitif Paling Sadis yang Pernah Ada Inilah 13 Potret Marion Jola, Finalis Indonesian Idol yang Viral Berkat Video Hotnya 7 Fenomena ‘Salah Kostum’ Jokowi Ini Sukses Bikin Netizen Bertanya-tanya 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya 6 Musisi Indonesia Ini Punya Permintaan Aneh Sebelum Manggung, Ada yang Minta Aqua Galon Buat Mandi Loh 10 Ucapan Iseng Saat Foto Nikahan Ini Bikin Ngakak Maksimal, Jangan Ditiru Ya! 4 Anak Raja yang Lebih Memilih Tetap Jadi Atlet Ketimbang ‘Ongkang-Ongkang’ Saja Miris, Orang-Orang Ini Tewas Saat Ulang Tahun Akibat Dikerjain Temannya Sendiri 7 Sisi Gelap Negara Thailand yang Wajib Kamu Tahu Sebelum Mengunjunginya! 10 Meme “Terperangkap Razia”, Jauh Lebih Pahit Ketimbang Ketemu Mantan di Jalan Pakai Narkoba Hingga Selingkuh, Ini 4 Kelakuan Istri Pejabat yang Bikin Ngelus Dada 5 Ramalan Menakutkan Nostradamus Tentang Tahun 2018, Siap-siap Dibikin Merinding! Miris! 7 Wanita Cantik Ini Ditemukan Tewas Tanpa Busana, No. 2 Masih Jadi Misteri 5 Sisi Gelap Dunia Pramugari yang Akan Menyadarkanmu Kalau Dunia Penerbangan juga Penuh Godaan Lingon, Suku Primitif Berfisik Eropa yang Hanya Ada di Indonesia Mengintip Koleksi Syeikh Rainbow, Orang Kaya Timur Tengah yang Punya Ratusan Mobil Raksasa 7 Sosok Pria Paling Aneh Dengan Keunikan yang Mencengangkan di Dunia Menguak Misteri Uang Logam 500 Rupiah Tahun 1991 yang Disebut-Sebut Mengandung Emas
BACA JUGA