Penjajahan Era Baru Lewat Tayangan Televisi yang Tidak Pernah Kita Sadari

oleh Rizal
12:00 PM on Aug 16, 2015

Era penjajahan terhadap bangsa ini sudah berakhir sejak 70 tahun lalu. Lebih tepatnya ketika Belanda sudah mengakui kedaulatan kita pada tahun 1945 lalu. Tapi, apakah kita sudah benar-benar merdeka? Nyatanya belum. Ada banyak hal yang belum tercapai sesuai dengan wacana yang dicanangkan para pendahulu kita. Mulai dari kemakmuran sosial hingga perlakuan yang sama di hadapan hukum.

Tidak usah bicara muluk-muluk deh, bahkan kita belum benar-benar merdeka dengan apa yang ditonton tiap harinya di televisi. Percaya atau tidak sebenarnya kita sedang dijajah oleh tontonan yang ada di televisi. Hampir tidak ada satu pun kecuali TVRI yang masih memegang teguh kaidah broadcasting yang berkaitan dengan nasionalisme dan budaya. Bahkan kita malah dijajah oleh tayangan-tayangan luar negeri yang sukses menimbulkan antusiasme besar.

Baca Juga
Hati-Hati! 4 Modus Penipuan ‘Pencarian Harta Karun’ Ini Sedang Marak Terjadi di Indonesia
4 Fakta Abu Dis, Kota Tua yang Digadang-gadang Bakal Jadi Ibukota Baru Palestina

Apa sih yang tengah terjadi, dan bagaimana agar televisi kita bisa kembali jadi media untuk menumbuhkan nasionalisme? Berikut ulasannya.

1. Invasi India dan Turki

Serial drama India dan Turki belakangan sangat booming dan digemari. Bisa dipastikan di waktu prime time setiap rumah akan menonton tayangan tersebut. Percaya kah kamu kalau hal ini berakibat tergesernya rasa cinta terhadap budaya sendiri? Anak-anak kecil sekarang jauh lebih ngeh cerita Arjuna dkk atau sejarah India lewat Jodha Akbar daripada kisah perjuangan para pahlawan sendiri yang aslinya tidak kalah heroik dan mengundang decak kagum.

Salah satu serial favorit penonton televisi di Indonesia [Image Source]
Salah satu serial favorit penonton televisi di Indonesia [Image Source]
Memang ini adalah hal yang miris meskipun si stasiun televisi penyiarnya tidak bisa disalahkan begitu saja. Mereka hanya tahu harus menyiarkan apa yang menguntungkan dan juga mendapatkan rating tinggi. Sedangkan untuk urusan konten sendiri tentu lah jadi kewajiban semua orang, apalagi sineas dalam negeri yang bekerja di industri hiburan. Pada kenyataannya, mereka justru menciptakan sinetron abal-abal yang malah memberikan dampak yang tak kalah buruknya.

Boleh kita menyiarkan acara film atau serial luar negeri tapi persempit porsinya. Muat lebih banyak konten budaya dan nasionalisme agar kita tidak menjadi bangsa yang lupa. Dulu sempat ada sebuah tayangan 60 menit yang berjudul Sang Proklamator. Namun hanya beberapa episode tayangan tersebut hilang bak ditelan Bumi. Mungkin kalah rating, tidak mendapatkan banyak iklan serta deretan hal-hal berbau ekonomis lainnya.

Entah seperti apa tayangan di masa depan nantinya. Apakah anak-anak kita akan jadi pribadi yang buta sejarah dan tidak punya rasa nasionalisme? Tergantung, apakah mau melakukan perubahan atau tidak.

2. Sineas Kita Malas Bikin Acara yang Tidak Menguntungkan

Entertainment juga masuk ranah industri, artinya segala sesuatu yang dilakukan murni seperti bisnis. Apa pun yang dilakukan orientasinya adalah uang. Mungkin kita bertanya-tanya, kenapa sih para pebisnis di industri ini tidak bikin acara yang berbau nasionalisme dan kebudayaan? Jawabannya tentu saja karena acara-acara seperti ini akan gagal sukses dan mudah ditinggalkan pemirsa. Alhasil nantinya tidak ada keuntungan besar yang dihasilkan malah justru merugi gara-gara modal yang dikeluarkan besar.

Selain motif ekonomi alasan lain kenapa jarang sekali kita lihat tontonan berbau Indonesia adalah para sineas kita tidak terlalu jago. Buktinya, kamu pasti setuju jika set, cerita, alur, cast deretan sinetron negeri ini tidak jauh lebih keren dari pada serial India atau Turki yang sangat mewah tersebut. Entah karena faktor uang dan sistemnya kejar tayang, sehingga mereka tidak mampu membuat tayangan yang berkualitas seperti India atau pun Turki (memang harus diakui).

Kalau kita bisa bikin The Raid dan terkenal, kenapa tidak dengan konten nasional yang dikemas lewat teknik serupa? [Image Source]
Kalau kita bisa bikin The Raid dan terkenal, kenapa tidak dengan konten nasional yang dikemas lewat teknik serupa? [Image Source]
Sebenarnya para sineas kita sangat mampu membuat kisah perjuangan Pangeran Diponegoro menjadi cerita yang sangat epic tak kalah dibandingkan Mahabarata dan lainnya. Buktinya, The Raid, serta beberapa film lain sukses menembus pasar internasional yang membawa para aktornya saat ini diminati oleh industri film luar negeri.

3. Tidak Salahnya Tiru Korea Utara

Kesampingkan dulu si Kim Jong Un dan sederet peraturan nyelenehnya itu. Ada satu hal yang bisa kita tiru dari negeri tetangga Korea Selatan ini dalam hal tayangan televisi. Jika kamu belum tahu, hanya sedikit sekali siaran televisi yang ada di sana. Bahkan yang sifatnya hiburan bisa dihitung dengan jari.

Acara TV di Korea Utara [Image Source]
Acara TV di Korea Utara [Image Source]
Kebanyakan acara televisi di Korut menampilkan hal-hal yang berbau negeri mereka sendiri. Misalnya sesi untuk puja-puji negeri sendiri, aktivitas para petinggi yang bisa disaksikan langsung, dan satu hal lagi yang mungkin sebaiknya dipertimbangkan untuk ditiru adalah siaran doktrin kepada penduduk Korut tentang keburukan negeri-negeri musuh mereka.

Hasil dari acara televisi semacam ini, para penduduk Korea Utara jadi sangat nasionalis, mereka susah terpengaruh budaya luar dan rasa cinta kepada pemimpin yang tinggi. Hal ini bisa kita tiru meskipun tidak untuk sistem pemerintahannya yang totaliter. Hal ini jadi bukti kuat kalau hanya lewat tayangan televisi saja kita bisa menciptakan generasi yang cinta terhadap bangsa sendiri.

4. Apresiasi Aksi Menteri Marwan di Pedesaan

Beberapa waktu yang lalu, Pemerintah melalui Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Marwan Jafar, mengatakan bakal segera memasang televisi berukuran besar di desa-desa tertinggal. Tujuannya sangat bagus, pemerintah ingin agar program serta kebijakannya juga bisa diikuti oleh penduduk desa tertinggal ini. Yang lebih spesial lagi, lewat wacana ini pemerintah juga akan kembali mengangkat kearifan lokal setempat agar bisa dinikmati banyak orang di seluruh Indonesia.

Menteri Marwan Jafar [Image Source]
Menteri Marwan Jafar [Image Source]
Teknisnya akan dilakukan dengan cara memasang layar besar berukuran 3×4 meter, lalu disediakan pula parabola, decoder da juga perlengkapan audio. Rencananya, Marwan akan membuat paket seperti ini sebanyak 74 ribu buah dan kemudian disebarkan ke desa-desa.

Aksi ini harus mendapatkan apresiasi penuh. Tidak hanya concern tentang nasionalisme warga perkotaan saja, tapi penduduk desa terpencil juga harus diperhatikan pula. Faktanya, mereka mengaku merasa ditinggalkan oleh pemerintah gara-gara tidak bisa mendapatkan informasi yang sama seperti masyarakat kota. Penduduk desa tertinggal ini juga mulai terkikis rasa nasionalismenya gara-gara mereka kadang lebih banyak mendapatkan hiburan dan berita yang datangnya dari stasiun televisi negeri tetangga.

Kapan ya acara televisi kita benar-benar mengangkat nasionalisme dan kebudayaan untuk ditampilkan di jam-jam prime time? Miris sekali melihat kenyataan kalau kita malah mencintai negara lain dari pada Indonesia. Mungkin saja cita-cita mulia ini bisa tercapai jika masing-masing orang punya rasa cinta kebangsaan dan para sineasnya mampu mengemas acara bermuatan lokal jadi sangat menarik. Hmm, mungkinkah ini akan sangat lama terjadi?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Yakin deh, 25 Pose Absurd Wisatawan dengan Patung Ini Pasti Bikin Kamu Cekikikan Melihatnya 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia 4 Ciri-Ciri Ini Bisa Jadi Indikasi Kalau Sebuah Warung Pasang Jin Penglaris, Hati-Hati! Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Dulu Mewah, Anak Pencipta Lagu Nomor Satu di Indonesia Ini Sekarang Jadi Kuli Bangunan Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 7 Foto Ini Diambil Hanya Sesaat Sebelum ‘Musibah’ Datang Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Inilah Fakta Micin, Benda yang Sering Difitnah Masyarakat Kekinian, Beneran Bikin Lemot? Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh
BACA JUGA