Kisah Pembantaian Orang Tionghoa di Zaman VOC yang Jarang Diceritakan

oleh Rizal
07:00 AM on Sep 11, 2016

Adalah hal yang begitu sulit menjadi seorang berdarah Tionghoa dan harus hidup di masa Belanda. Bukan hanya karena dipandang sebelah mata oleh mereka para penjajah, tapi berbagai hal buruk juga pasti bakal dialami. Kekerasan, pemerasan, perbuatan semena-mena, sudah jadi makanan sehari-hari bagi orang-orang Tionghoa di masa Belanda dulu.

Sebenarnya tak ada yang benar-benar harus dibenci dari masyarakat Tionghoa ketika itu. Mereka hidup tenang berdampingan dan melakukan apa yang seharusnya. Namun, Belanda menganggap orang-orang ini berpotensi menggulingkan mereka, bukan secara kuasa tapi ekonomi. Makanya, ketika melihat perekonomian orang-orang Tiongkok yang benar-benar mulai meroket, Belanda khawatir setengah mati. Hingga akhirnya mereka melakukan cara keji yang kemudian kita kenal sebagai Geger Pecinan.

Baca Juga
4 Harta Karun Indonesia di Luar Negeri, Konon Bisa Bikin Bumi Pertiwi Langsung Kaya
Mengenal Cempedak, Buah Asli Indonesia Super Lezat yang Kini Mulai Terlupakan

Ini adalah tragedi paling memilukan bagi orang-orang Tionghoa sepanjang sejarah Indonesia. Bagaimana tidak, hampir 10 ribu orang Tionghoa tewas dibantai oleh Belanda. Kejadian ini pun jadi bukti penguat kalau penjajahan di era Belanda itu memang benar-benar kejam.

Ekonomi VOC Merosot Jadi Awal Perkara

Di awal abad 18, Hindia Belanda benar-benar mengalami masa keterpurukan finansial. Hal ini lebih disebabkan karena perekonomian dunia yang lemah dan mengakibatkan Belanda terkena pengaruhnya. Harga-harga barang pokok yang dijual ke luar berupa gula dan hasil pertanian lainnya, nilainya benar-benar merosot. Alhasil, situasi ini membuat pemasukan Belanda berkurang drastis.

Ekonomi VOC terpuruk [Image Source]
Ekonomi VOC terpuruk [Image Source]
Kondisi ini bertahan dalam waktu yang lama sampai akhirnya Belanda dibuat makin gusar dengan kedatangan orang-orang Tiongkok dalam jumlah besar. Mereka menempati sisi luar Batavia dengan jumlah kurang lebih 10 ribu orang, serta di bagian dalam tak kurang dari 4 ribu orang. Kedatangan orang-orang Tiongkok jadi hal yang tidak diinginkan oleh VOC. Mereka takut ini akan memengaruhi perekonomian Hindia Belanda saat itu.

Pukulan Telak Orang-Orang Tionghoa kepada VOC

Seolah tak terpengaruh dengan keadaan ekonomi dunia, orang-orang Tionghoa di Batavia cenderung makin maju usahanya. Jumlah orang-orang kaya dari golongan ini pun bertumbuhan satu persatu. Hal ini makin membuat Belanda gusar setengah mati dan akhirnya memunculkan semacam sikap sentimen.

Makin banyak orang Tionghoa yang sukses [Image Source]
Makin banyak orang Tionghoa yang sukses [Image Source]
Kemudian untuk mencegah dominasi ekonomi oleh orang-orang Tionghoa, pemerintah Belanda mengambil langkah represif dan kejam. Mulai dari melakukan perampokan sampai pemerasan. Dan puncaknya adalah ketika perintah untuk menghadapi orang-orang Tionghoa dengan kekerasan mematikan digulirkan oleh Jenderal VOC kala itu, Adriaan Valckenier. Perlu diingat ketika itu orang-orang Tiongkok juga memberikan perlawanan dan bahkan melakukan pemberontakan karena merasa ditindas.

Orang-Orang Tionghoa Dibantai Secara Keji

Perintah Adriaan Valckenier itu tadi kemudian diartikan dengan bolehnya pasukan Belanda membunuhi orang-orang Tiongkok. Sehingga yang terjadi selanjutnya adalah pertumpahan darah besar-besaran. Ketika itu orang-orang Tiongkok benar-benar seperti hewan buruan yang dikejar lalu dibunuh tanpa ampun. Rumah-rumah mereka juga dibakar sampai tak tersisa satu pun hunian orang Tionghoa di Batavia.

Suasana tragedi pembantaian orang Tioanghoa [Image Source]
Suasana tragedi pembantaian orang Tioanghoa [Image Source]
Selama berhari-hari peristiwa keji ini berlangsung dan menghasilkan sebuah pemandangan yang benar-benar sangat buruk. “Seluruh jalanan dan gang-gang dipenuhi mayat, kanal penuh dengan mayat,” ungkap seorang mantan tentara Belanda bernama Bernhard Schwarzen dalam bukunya Reise in Ost-Indien. Dalam pembantaian itu para tentara Belanda juga tak lupa mengais semua harta-harta yang ditinggalkan oleh orang-orang Tionghoa. Benar-benar biadab!

Adriaan Valckenier Hanya Diberi Hukuman Ringan

Dalam tragedi itu sekitar 10 ribu orang Tionghoa meninggal, maka tak heran kalau kemudian beritanya bikin gaduh pemerintah Belanda pusat. Lalu sebagai bentuk keadilan, akhirnya diputuskan jika Adriaan Vackenier harus dihukum karena sedikit banyak kejadian ini terjadi adalah karena dirinya. Hukuman memang benar dijatuhkan, tapi benar-benar sangat ringan.

Adriaan Valckenier [Image Source]
Adriaan Valckenier [Image Source]
Adriaan Valckenier, dalang di balik tewasnya 10 ribu orang Tionghoa hanya dijatuhi 9,5 tahun kurungan penjara. Sangat lucu tentu saja, bagaimana bisa seseorang dengan dosa sebesar ini hanya menerima ganjaran yang sangat kecil. Tapi, kita harus ingat siapa penguasanya. Sebenarnya mau tidak dihukum pun takkan ada berani menentang. Ini hanya sebagai formalitas saja.

Kejadian ini pada akhirnya membawa rasa trauma yang begitu dalam bagi orang-orang Tionghoa. Setelah tragedi itu mereka tak berani sejengkal pun menginjak tanah Batavia. Lalu entah kesambet setan apa, beberapa tahun kemudian VOC sudah mulai mengizinkan lagi orang-orang Tionghoa untuk menetap. Namun dengan syarat mereka harus menempati daerah-daerah tak strategis dan membangun tempatnya sendiri.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Yakin deh, 25 Pose Absurd Wisatawan dengan Patung Ini Pasti Bikin Kamu Cekikikan Melihatnya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media 4 Ciri-Ciri Ini Bisa Jadi Indikasi Kalau Sebuah Warung Pasang Jin Penglaris, Hati-Hati! Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Dulu Mewah, Anak Pencipta Lagu Nomor Satu di Indonesia Ini Sekarang Jadi Kuli Bangunan Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 7 Foto Ini Diambil Hanya Sesaat Sebelum ‘Musibah’ Datang Inilah Fakta Micin, Benda yang Sering Difitnah Masyarakat Kekinian, Beneran Bikin Lemot? Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh
BACA JUGA