Anak-anak yang baru lahir ke bumi pasca milenium ke-2 mungkin sering takjub dan penasaran menyimak banyaknya pembicaraan bahwa 90-an itu adalah generasi emas dan penuh keajaiban. Seolah semua hal yang terjadi dan bermula pada era tersebut adalah keseruan yang patut mereka sesali lantaran tak pernah mereka rasakan secara langsung. Namun, benarkah demikian? Sebagian benar, sebagian lainnya tidak.

Ada banyak hal yang justru membuat mereka patut mengamini lantaran mereka tak dilahirkan di tahun 90-an. Khususnya, pelbagai aspek yang menyangkut soal teknologi. Seperti yang dapat kamu tebak, teknologi era 90-an itu gak ada apa-apanya kalo dibandingin sama kemajuan teknologi zaman sekarang.

Contohnya aja akses internet. Meski banyak yang ngeluh perkara tarif, tapi untuk kecepatan internet, boleh dibilang semua operator sudah melakukan tugas cukup baik. Perangkat macam ponsel pintar atau laptop juga udah sangat terjangkau, bukan? Beda banget sama zaman dulu di mana akses internet adalah hal yang sungguh bikin anak 90-an kesel setengah mampus. Gak percaya? Simak aja langsung seperti apa penderitaan mereka di bawah ini.

1. Zaman dulu mbah Google belum lahir

Google belum lahir. [Image Source].
Kalau sekarang gampang banget. Mau nyari informasi tinggal buka peramban dan berkunjung ke mbah Google. Ketika apapun yang kamu mau, dan taraa! Semua informasi yang kamu perlukan bakal terpampang di layar kaca kompi atau ponsel kamu. Beda sama dulu. Google masih prematur dan jauh dari kata sempurna seperti sekarang. Anak 90-an biasanya mengandalkan Yahoo atau netscape sebagai mesin pencari. Hasilnya? Jangan harap selengkap dan sekomprehensif seperti sekarang. Yang diketik apa, hasil yang keluar apa.

2. Kamu harus pilih, internetan atau teleponan. Harus pilih salah satu, kamu gak bisa mendua

Elo anak 90-an sejati kalo lo pernah disuruh diskonek supaya orang tua loe bisa nelepon dulu. [Image Source].
Zaman dulu koneksi internet barengan ama koneksi telepon. Anak 90-an mesti mengandalkan duit orang tua buat terhubung ke dunia maya, soalnya dulu untuk koneksi internet mereka mesti mengandalkan media dial-up dengan menggunakan jaringan telepon. Perusahaan penyedia jasa internet belum banyak yang lahir. Masalah timbul tatkala kita sedang menggunakan internet dan orang tua kebetulan ingin menggunakan telepon. Mau tidak mau, koneksi internet mesti diputus terlebih dahulu. Proses PDKT ama gebetan via YM pun terpaksa mesti ditunda sejenak. Sehingga zaman itu persentase kegagalan PDKT terbilang cukup tinggi.

3. Dulu, Internet Explorer adalah sultan yang diagung-agungkan

Inilah tugas mulia Internet Explorer, menjadi media untuk mengunduh kedua peramban ini. [Image Source].
Google Chrome, Mozilla Firefox, Opera Mini, Safari, dan masih banyak lagi browser atau peramban lain yang sekarang bisa kamu pilih. Urusan kecepatan nyaris setara, perbedaannya terletak pada fitur, ekstensi, hingga antarmuka doang. Bayangkan, Internet Explorer sebagai peramban yang paling dijauhi saat ini, justru dulu begitu dibanggakan. Kok? Ya, itu karena dulu peramban ini satu-satunya yang eksis. Sekarang sih, boro-boro ya? Dilirik aja ogah, di-uninstall kagak bisa. Hidup segan, mati tak mau.

4. Terpaksa menikmati koneksi internet ultra lelet

Internet lelet beneran bikin kita mabok sampe pengen nabok! [Image Source].
Jangankan akses internet 4G kayak sekarang, bisa dapet koneksi 2G alias Edge aja anak zaman dulu girangnya mungkin sampe salto. Dulu, pengen buka satu gambar aja leletnya minta ampun kawan. Misalkan, buka gambar. Saking lamanya kita nungguin tuh satu gambar dimuat penuh, kita masih sempet nonton kartun Tom & Jerry satu episode, nunggu dispenser panas buat nyeduh kopi, atau mungkin juga bikin indomie. Ckckck.

5. Download file aja seleseinya bisa sedekade kemudian

Masya Allah, ternyata seperti ini cobaan yang dirasakan oleh anak 90-an. [Image Source].
Zaman sekarang, IDM jadi instrumen utama untuk memudahkan kita dalam mengunduh berbagai berkas, lagu, hingga film. Itu juga terlepas dari legal atau ilegalnya proses unduhan itu sendiri. Dengan koneksi internet sekilat sekarang, unduh film full HD aja bisa selesai dalam hitungan menit. Dulu? Jangankan unduh bergiga-giga, file yang ukurannya 180 MB aja kita mesti nunggu 39 tahun! Gak percaya? Liat aja buktinya di atas. Keburu lulus S3.

6. Program atau aplikasi yang serba terbatas

Pengen install program tuh mesti pake CD. [Image Source].
Bukan hanya peramban, aplikasi seperti pemutar lagu aja anak 90-an hanya punya Winamp sebagai pilihan satu-satunya. Mau muter film? Puter aja di Media Player. Belum lagi buat nginstall tuh program. Akibat keterbatasan media penyimpanan (zaman dulu flashdik aja belum nongol), mereka mesti nginstal langsung lewat kepingan CD. Itu juga kalo ada yang mau minjemin, kalau enggak, ya terpaksa mesti nikmatin program-program seadanya dan pastinya super ngebosenin.

7. Media sosial adalah mitos yang belum terwujud

ASL PLS! [Image Source].
Jangankan Facebook, Twitter, atau Instagram, bahkan mbahnya media sosial macam Friendster atau MySpace sekalipun belum ada saat itu. Terus, kalau mau ngeksis gimana dong? Senjata utama anak 90-an kala itu mungkin MIRC, ICQ, atau Yahoo Messenger doang. Tentu saja aksesnya jauh dari kata setara dengan medsos zaman sekarang. Paling cuma ngobrol via internet doang. Jadi, jangan harap kamu bisa unggah foto alay kamu. Eh, bentar, lagian dulu jarang deh yang suka unggah foto alay bibir dimonyongin atau filter “gukguk” macam sekarang.

8. Tiap pengen konek, mesti mangkat ke warnet

Maennya sendirian, orangnya sekampung. [Image Source].
Pengen ngecek email? Ngecek berita terkini? Atau pengen update ama artikel Boombastis terbaru? Gampang, tinggal buka smartphone kamu. Kalau zaman dulu, tiap kita pengen ngakses internet, kita harus dateng ke warnet. Ponsel yang bisa ngakses internet belum sebejibun sekarang. Kalaupun ada, harganya mahal gila. Sama halnya dengan perangkat PC atau laptop. Gak semua orang bisa beli.

9. Dulu tempat gaul tuh bukan kafe, tapi warung internet

Sebagian orang bahkan menganggap warnet sebagai hotel. Hotel? Tri*ago. [Image Source].
Zaman sekarang, nongkrong di kafe sambil bawa laptop tuh kesannya udah kayak anak paling keren dan paling kekinian seantero kampung. Tapi jauh sebelum kafe jadi tempat paling hits, posisi itu udah lebih dulu ditempati oleh warnet. Dulu, stay-tune di warnet barangkali sebelas-duabelas ama nongkrong di starbak. Prestisnya tinggi loh. Wajar, karena zaman dulu tarif warnet ada yang sampe Rp5000 per jam. Kadang ada sebagian warnet yang memberlakukan tarif segitu per satu kali login. Maksudnya, meski kamu cuma maen semenit doang, selama itu di bawah satu jam, kamu tetep harus bayar billing 5000 perak. Keren, kan? Eh, maksudnya, bikin kere, kan?

10. Meski bikin sebel, ada banyak game yang bikin kita bisa kembali tersenyum

Kalo skor kamu tembus satu juta, itu artinya kamu legend, bro. [Image Source].
Leletnya akses internet zaman dulu tuh bikin kita greget ampe pengen ngunyah keyboard. Tapi, meski begitu, komputer zaman dulu udah berbaik hati nyediain game bawaan yang gretongan dan seru yang bisa kita maenkan sembari membunuh rasa sebal itu. Ada solitaire permainan kartu terbaik sepanjang masa, ada Pinball yang bikin kita serasa lagi berada di kasino, ada juga Minesweeper game yang konon sampe sekarang gak ada yang tahu gimana cara maennya.

Itulah rentetan nestapa dan derita yang mesti ditanggung anak 90-an setiap kali mereka pengen ngakses internet. Terbukti, bukan? Kalau gak semua hal yang ada di era 90-an itu super duper keren. Makanya, kamu yang lahir di atas tahun 2000 mesti bersyukur karena gak pernah ngalamin penderitaan yang dialami ama senior-senior kamu dulu.