Kisah Song Liuchen, Kulit Terbakar Tak Mematahkan Semangat Untuk Sekolah

oleh Evi Rizana
15:24 PM on Jan 22, 2015

Adanya penyakit yang menyerang tubuh bukan penghalang bagi kita untuk mengenyam ilmu pendidikan. Bahkan, banyak juga anak dengan segala keterbatasan yang justru menjadi bintang kelas, mengalahkan anak yang sehat dan normal sekali pun.

Adalah Song Liuchen, anak berusia 8 tahun yang menderita penyakit langka sejak lahir. Epidermis bulosa yang dia derita membuat kulitnya melepuh dan rapuh, layaknya kulit habis terbakar, dilansir dari mirror.co.uk. Kendati demikian, Liuchen tetap bersemangat sekolah dan menjadi bintang kelas, meski dengan kondisi yang memprihatinkan.

Baca Juga
Inilah 4 Kisah Pria Beruntung 2017, yang Berhasil Bikin Bule “Ngebet” Nikah
Inilah Perbandingan Kekuatan Militer Palestina dan Israel, Ibarat Semut Lawan Gajah

1.  Menderita Epidermis Bulosa (EB) sejak lahir

Penyakit langka ini terjadi pada 1 dari 100.000 anak. Adanya penyakit epidermis bulosa ditandai dengan kulit yang mudah melepuh seperti luka lecet bahkan hingga memerah.

Penyakit sejak lahir (copyright mirror.co.uk)
Penyakit sejak lahir (copyright mirror.co.uk)

Gejala serupa terjadi pada Liuchen sejak lahir. Anak yang tinggal di kota Shangqiu Provinsi Henan ini menangis 12 jam non-stop saat disentuh. Begitu juga dengan lepuhan yang bahkan mengganggu saluran pernapasannya. Di samping itu, para ahli medis juga mengungkapkan bahwa banyak anak (bayi) yang meninggal setelah mengalami gangguan pernapasan.

2. Didiagnosa tidak bisa hidup lama

Seperti penyakit langka lainnya, sangat sulit untuk menemukan obat untuk epidermis bulosa ini. bahkan, pihak rumah sakit tempat dia lahir pun tidak tahu cara mengobati penyakit yang dialami Liuchen.

Liuchen beserta ayah dan ibunya (copyright mirror.co.uk)
Liuchen beserta ayah dan ibunya (copyright mirror.co.uk)

Orang tua Liuchen sempat putus asa dan down ketika dokter mengatakan bahwa hidup anaknya tidak bisa bertahan lama dengan penyakit langka yang dialaminya. Apalagi, hanya sedikit bayi yang mampu melawan infeksi dan gangguan pernapasan. Namun, Liuchen mampu berjuang melawan penyakitnya hingga usia delapan tahun.

3. Bersahabat dengan musim dingin

Terik panas matahari membuat kulit Liuchen serasa makin panas dan terbakar. Kulit memerah dan semakin rapuh serta terdapat lepuhan di hampir seluruh kulitnya. Tak hanya itu, sang ibu harus mengganti sprei sesering mungkin karena luka pada kulit Liuchen yang mengeluarkan darah dan cairan-cairan.

Kondisi kulit Liuchen (copyright english.sina.com)
Kondisi kulit Liuchen (copyright english.sina.com)

Parahnya lagi, jari-jari tangan Liuchen sedikit menyatu karena penyakit langka tersebut. Kuku di jarinya juga bahkan sudah lepas. Karena itu, musim dingin adalah musim yang bersahabat dengan penyakit yang dialami Liuchen. Dan ketika musim dingin tiba, kulit Liuchen seakan keriput layaknya kulit orang tua.

4. Mendapat bantuan sebesar 470 juta

Penyakit langka sulit untuk menemukan obatnya. Kedua orang tuanya, Zhongmin (43) dan Wang Xiaying (39) sudah mengeluarkan biaya besar untuk membeli obat untuk penyakit anaknya. Namun, penyakit langka tersebut tak kunjung sembuh. Dan pengobatan yang dilakukan pun hanya untuk mengatasi gejala seperti menghilangkan nyeri, mencegah luka serta gejala lainnya.

Bantuan yang terus mengalir (copyright chinadaily.com)
Bantuan yang terus mengalir (copyright chinadaily.com)

Banyak pihak yang turut prihatin dengan kondisi yang dialami anak 8 tahun tersebut. Begitu pula dengan bantuan dana pengobatan yang terus mengalir, baik dari pemerintah maupun dari para dermawan yang datang. Hingga saat ini, bantuan yang datang sudah sekitar 230.000 yuan atau setara dengan 470 jutaan.

5. Sang bintang kelas

Keterbatasan yang ada tak mampu mematahkan semangat Liuchen untuk terus sekolah. Setiap hari, sang ibu selalu mengantarkannya ke sekolah karena takut anaknya terjatuh sakit atau pingsan. Dengan dukungan dari orang tua, Liuchen bahkan bisa menjadi sang juara.

Song Liuchen jadi juara kelas (copyright chinadaily.com)
Song Liuchen jadi juara kelas (copyright chinadaily.com)

Semoga Liuchen segera menemukan obat yang bisa menyembuhkan penyakit langka yang dideritanya. Dan semoga kisah keberanian dan ketangguhan Liuchen menjadi inspirasi bagi anak-anak Indonesia untuk terus semangat sekolah dengan segala keterbatasan yang ada.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Mulai dari Tikus hingga Lumpur, Inilah 4 Negara Miskin yang Konsumsi Makanan Seadanya Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Dulu Dianggap Naturalisasi Gagal Bersinar, Kini Nasib Van Beukering Malah Bikin Melongo
BACA JUGA