Uji Coba LRT di Cibubur Berakhir Tragis usai Tabrak Rangkaian Kereta Lain, 1 Masinis Terluka

Senin (25/10), kawasan Munjul yang damai tiba-tiba dibikin ramai oleh suara dentuman. Ternyata penyebabnya adalah terjadinya tumbukan antara dua LRT. Tanda-tanya pun muncul di sana sini, ada apa sampai kedua rangkaian kereta ini bertabrakan?

Belum ada keterangan pasti mengenai peristiwa ini. Namun yang pasti ada korban, meski tak sampai meninggal dunia. Kecelakaan ini pun juga terjadi di tengah proses uji coba LRT. Berikut adalah catatan-catatan dari tabrakan LRT di Munjul, Cibubur, Jakarta.

Diperkirakan ada human error yang mengakibatkan tabrakan LRT

Kecelakaan di tengah uji coba LRT di Cibubur, Jakarta TImur. [sumber gambar]
Belum ada keterangan resmi dari KNKT mengenai kecelakaan ini. Direktur Utama INKA, Budi Noviantoro memperkirakan bahwa kecelakaan LRT ini akibat human error. Rangkaian kereta (trainset) 29, kemungkinan melaju dengan kecepatan di atas standar saat sedang dipindahkan ke jalur lain. Sayangnya, arah kereta menuju ke trainset 20 yang sedang terparkir, sehingga terjadilah tumbukan antara dua LRT tersebut.

Kecelakaan terjadi di tengah uji coba LRT sehingga tidak ada korban jiwa

Kecelakaan di tengah uji coba LRT di Cibubur, Jakarta TImur. [sumber gambar]

Insiden ini terjadi di antara petak Stasiun Harjamukti dan Stasiun Ciracas jalur LRT Jabodebek. Meski ada kerusakan LRT, untungnya kecelakaan tersebut tidak merenggut korban jiwa, karena masih dalam tahap uji coba. Selain itu, di ruas tersebut juga belum ada operasional resmi LRT. Satu-satunya korban adalah masinis dari rangkaian kereta 29 yang mengalami luka ringan.

Akibat dari kecelakaan ini, progres pembangunan LRT mengalami hambatan

Kecelakaan di tengah uji coba LRT di Cibubur, Jakarta TImur. [sumber gambar]
Meski tidak ada korban jiwa, kecelakaan uji coba LRT di Munjul berdampak pada banyak hal. Selain ada tugas ekstra memindahkan rangkaian gerbong yang terlihat menumpuk di jalur LRT, INKA sudah pasti mengalami kerugian akibat kerusakan. Saat ini INKA sedang fokus terhadap penyebab kecelakaan, sehingga belum ada hitung-hitungan kerugian perusahaan akibat insiden ini.

Buntut kecelakaan, PT INKA memohon maaf atas kesalahan yang terjadi

Direktur Utama PT INKA, Budi Noviantoro. [sumber gambar]
Terkait kecelakaan tersebut, Direktur Utama PT INKA, Budi Noviantoro memohon maaf kepada pihak-pihak terkait. Lewat konferensi pers virtual, Budi menyebutkan beberapa nama, seperti Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, Menteri BUMN Erick Thohir, hingga Menko Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan.

BACA JUGA: Truk Menimpa Minibus yang Dikendarai Direktur Indomaret hingga Meninggal di Tol Cipularang

Sebagai catatan, pembangunan LRT Jabodetabek merupakan proyek keroyokan dari BUMN-BUMN Indonesia. Beberapa pihak yang terlibat, antara lain PT Adhi Karya (Persero) Tbk, PT Kereta Api Indonesia (Persero), dan serta PT INKA (Persero). LRT Jabodetabek ditarget siap menjadi angkutan massal warga ibu kota mulai tahun 2022. Moda ini bakal menghubungkan kota-kota dengan 18 titik stasiun pemberhentian.

Related Post