8 Kebohongan Berbahaya yang Tersebar Setelah Terjadinya Aksi Terorisme

oleh Tetalogi
12:00 PM on Nov 24, 2015

Tragedi penyerangan yang menewaskan banyak jiwa membuat kebanyakan orang ingin bersatu dan mengekspresikan solidaritas dan kepedulian kepada para korbannya. Karena bagaimanapun juga, pembunuhan bukanlah hal yang dapat dibenarkan.

Meski begitu, ada juga beberapa pihak yang justru memanfaatkan tragedi yang terjadi dengan menyebarkan kebohongan yang justru berpotensi merusak ketenangan. Berikut ini kebohongan yang tersebar di dunia maya setelah terjadinya penyerangan oleh teroris beberapa waktu terakhir ini.

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

1. Umat Muslim di UK Merayakan Penyerangan Paris

Setelah terjadinya penyerangan yang terjadi di Paris pada 13 November 2015 lalu, sebuah video yang menyebutkan tentang umat muslim UK merayakan penyerangan Paris tersebar di sosial media. Kenyataannya, video tersebut sebenarnya adalah perayaan kemenangan Pakistan dalam pertandingan kriket tahun 2009.

https://www.youtube.com/watch?v=xKdhVfR2iLw&feature=youtu.be

Video tersebut sebenarnya dengan gamblang menunjukkan bendera Pakistan dan orang-orang di dalamnya meneriakkan kata Pakistan. Namun hal ini tidak menghentikan orang yang tidak bertanggung jawab untuk menggunakan video tersebut sebagai bukti bahwa umat muslim adalah orang yang ganas.

2. Media Tidak Peduli dengan Seorang Muslim Pemberani yang Menghentikan Seorang Pengebom

Cerita tentang seorang sekuriti Muslim bernama Zouheir yang menghalangi seorang bom bunuh diri di Stade de France juga beredar pasca penyerangan di Perancis. Karena sekuriti tersebut muslim, maka media menolak melaporkannya.

Suasana stadion Paris saat penyerangan [Image Source]
Suasana stadion Paris saat penyerangan [Image Source]
Kebenaran tentang cerita ini sebenarnya sangat diragukan. Memang benar seorang pengebom berhasil dihentikan sebelum masuk ke stadion, dan benar pula bahwa ia meledakkan rompinya. Memang benar pula ada seorang sekuriti bernama Zouheir bekerja di sana di malam hari, namun apakah ia ada di lokasi saat rompi tersebut meledak atau apakah Zouheir seorang muslim sebenarnya tidak diketahui.

3. Jepang Tidak Pernah Diserang Karena Mengontrol Terhadap Muslim

Setelah terjadinya penyerangan di Paris, muncul catatan yang beredar luas bahwa Jepang mengontrol umat muslim di sana sehingga tidak pernah terjadi serangan terorisme. Menurut teks tersebut, Jepang menolak memberikan ijin tinggal pada Muslim, melarang impor Quran dalam bahasa Arab, tidak punya duta besar di negara Islam, penyebaran Islam dilarang, dan muslim dilarang menyewa rumah.

Memo yang tersebar [Image Source]
Memo yang tersebar [Image Source]
Tentu saja catatan tersebut hanyalah kebohongan belaka. Tidak ada yang menghentikan muslim mendapatkan ijin tinggal di Jepang. Di Jepang juga terdapat banyak banyak masjid dan menyebarkan islam atau mengimpor Quran dalam bahasa Arab adalah hal yang legal.

Muslim bisa menyewa properti, dan Jepang punya kedutaan besar di Afganistan, Bahrain, Iran, Irak, Yordania, Kuwait, Lebanon, Oman, Qatar, Saudi Arabia, Siria, Turki, Arab Saudi, dan Yaman. Bahkan ada juga kelas Bahasa Arab yang ditawarkan di Tokyo. Jepang memiliki angka terorisme yang rendah karena negara tersebut sejak awal memang memiliki tingkat kejahatan yang rendah, tidak ada hubungannya dengan Muslim.

4. Media Tidak Peduli dengan Pengeboman Beirut

Selang beberapa jam sebelum terjadinya pengeboman di Paris, dua bom bunuh diri meledak di Beirut dan menewaskan 43 orang. Dengan banyaknya simpati yang mengalir untuk Paris, di sosial media beredar pertanyaan kenapa tidak ada simpati dan pemberitaan yang serupa untuk tragedi pengeboman di Beirut.

Ledakan di Beirut [Image Source]
Ledakan di Beirut [Image Source]
Banyak situs media besar sebenarnya memberitakan berita tersebut, mulai dari CNN, Washington Post, Associated Press, The New York Times, The Economist, BBC, The Guardian, Daily Mail, dan banyak lagi. Kebanyakan media lain paling tidak menyebutkan tentang tragedi di Beirut, sementara media lain seperti Daily Mail memberitakan secara detail. Alasan mengapa tidak muncul di timeline atau news feed sosial media adalah karena pembaca tidak membagikan berita tersebut.

5. Penyerang di Paris Adalah Pengungsi Siria

Setelah terjadinya serangan paris, ditemukannya paspor pengungsi Siria mengejutkan seluruh Eropa. Gara-gara hal ini, Polandia menarik tawaran rumah untuk 7 ribu pengungsi Siria dan Gubernur di Amerika mengatakan mereka tidak akan pernah menerima warga Siria.

Gambar identitas pasport yang ditemukan [Image Source]
Gambar identitas pasport yang ditemukan [Image Source]
Paspor tersebut sebenarnya palsu, pria yang teridentifikasi dalam paspor tersebut, Ahmad Almohammad adalah seorang tentara pro-Assad yang meninggal beberapa bulan sebelumnya. Menteri dalam negeri Jerman percaya bahwa paspor tersebut sengaja diletakkan untuk menimbulkan perpecahan. Dari 9 orang tersangka yang diidentifikasi, 7 orang lahir di Perancis atau Belgia, dan satu orang adalah orang Maroko yang kemudian menjadi warga negara Belgia.

6. UK dan Perancis Memiliki Daftar Kota yang Tidak Boleh Dikunjungi Oleh Non-Muslim

Setelah penyerangan Charlie Hebdo, Fox News menghadirkan dialog dengan seorang “ahli teroris” Steve Emerson. Dalam dialog tersebut, Steve Emerson mengatakan bahwa UK dan Prancis memiliki beberapa kota yang menerapkan hukum sharia dan non Muslim tidak bisa ke sana.

Dialog dalam Fox News [Image Source]
Dialog dalam Fox News [Image Source]
Ia juga menyebutkan bahwa Birmingham sebagai sangat Muslim. Tentu saja hal ini salah dan sangat menghina hingga Perdana Menteri Inggris menyebut Emerson sebagai idiot. Emerson kemudian harus meminta maaf kepada masyarakat Birmingham atas ucapannya ini.

7. Kontrol Peredaran Senjata Penyebab Serangan di Paris

Entah orang macam apa yang menggunakan hal tragis semacam serangan di Paris untuk mendongkrak kampanye presiden, namun hal inilah yang dilakukan Donald Trump. Hanya berselang beberapa hari setelah penyerangan, ia berpidato dan menyalahkan tragedi tersebut karena undang-undang kontrol peredaran senjata.

Donald Trump [Image Source]
Donald Trump [Image Source]
Donald Trump juga menyalahkan hukum peredaran senjata yang ketat di Perancis sebagai penyebab penembakan Charlie Hebdo. Aksi terorisme tidak ada hubungannya dengan kontrol atas senjata. Buktinya di Norwegia yang kebanyakan penduduknya punya senjata, Anders Breivik bisa melakukan aksi terorisme tanpa diketahui. Banyak negara bagian di Amerika yang mengizinkan kepemilikan senjata, tapi di negara tersebut justru lebih banyak terjadi penembakan massal.

8. Penembakan di Norwegia Tahun 2011 Dilakukan oleh Muslim

22 Juli 2011, Anders Breivik yang menganut supremasi kulit putih meledakkan bom di Oslo dan menembaki orang-orang di pulau Utoya. Kejadian tersebut menewaskan 77 orang yang mayoritas anak muda dan merupakan aksi terorisme terburuk di Eropa sebelum terjadinya penyerangan di Paris.

Anders Breivik [Image Source]
Anders Breivik [Image Source]
Penyerangan tersebut adalah aksi tunggal, namun media langsung menyimpulkan kejadian ini adalah kesalahan Muslim. The Weekly Standard menulis artikel sebelum fakta terkumpul jelas dan menyebutkan bahwa otak penyerangan ini adalah Irak Kurdi. Washington Post kemudian menggunakan berita ini untuk menyerang rencana Obama untuk menarik pasukan dari Afganistan.

Setelah fakta terungkap bahwa sebenarnya penyerangan ini tidak ada hubungannya dengan Islam, maka Washington Post kemudian menerbitkan artikel baru untuk mengoreksi berita sebelumnya dan meminta maaf atas tuduhannya.

Terjadinya sebuah tragedi seperti ini tentu membuat setiap orang merasa sedih sekaligus ngeri. Meski begitu seharusnya masyarakat tetap bersikap positif dan menghindari perbuatan yang bersifat provokasi apalagi sampai menyebarkan kebohongan. Hal seperti ini justru menimbulkan perpecahan dan tidak akan bisa menyelesaikan masalah.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Dulu Dianggap Naturalisasi Gagal Bersinar, Kini Nasib Van Beukering Malah Bikin Melongo 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya
BACA JUGA